Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lavender, Tanaman Hias Pengusir Nyamuk. Begini Cara Merawatnya

Lavender atau lavendel atau Lavandula adalah genus tumbuhan berbunga dalam suku Lamiaceae yang tersusun atas 25-30 spesies.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 04 Juni 2021  |  16:49 WIB
Bunga Lavender - wikipedia
Bunga Lavender - wikipedia

Bisnis.com, JAKARTA - Banyak cara bisa dilakukan untuk mengusir nyamuk, baik secara kimia maupun dengan pendekatan alami.

Tanaman atau bunga lavender diyakini sebagai salah satu tanaman yang mampu membuat nyamuk tak betah mendekatinya.

Selain berguna untuk mengusir nyamuk, lavender juga bisa digunakan sebagai penghias ruangan dan manfaat lainnya.

Dikutip wikipedia, lavender atau lavendel atau Lavandula adalah genus tumbuhan berbunga dalam suku Lamiaceae yang tersusun atas 25-30 spesies.

Tumbuhan  ini berasal dari wilayah selatan Laut Tengah sampai Afrika tropis dan ke timur sampai India—Dunia Lama.

Genus ini termasuk tumbuhan menahun, tumbuhan dari jenis rumput-rumputan, semak pendek, dan semak kecil.

Tanaman ini juga tersebar di Kepulauan Canaria, Afrika Utara dan Timur, Eropa selatan terutama Prancis selatan, Arabia, dan India.

Banyak lavender yang ditanam dan dikembangkan secara luas di iklim sedang sebagai tanaman hias, bahan kuliner, dan ekstrak minyak esensial untuk keperluan komersial.

Bau Menenangkan

Tumbuhan yang sering ditemukan tumbuh liar di daerah di luar daerah asalnya ini memiliiki bau yang menenangkan, begitu juga dengan warna bunganya.

Rasa bunga yang khas menjadi sebab lavender menjadi salah satu tanaman paling populer di rumah, taman, dan restoran.

Tanaman ini ditemukan di berbagai iklim dan beberapa varietas. Lavender bisa menjadi ramuan multiguna, terlebih dengan sifatnya yang dapat mengurangi stres.

Sebagai minyak esensial, lavender dapat digunakan untuk merawat kulit dan rambut. Lavender merupakan  aksen yang sangat bagus untuk ditambahkan ke karangan bunga apa pun. Sedangkan lavender yang dikeringkan bisa digunakan untuk mengharumkan laci pakaian. Bisa juga lavender dipanen untuk digunakan membumbui es krim.

Cara Merawat

Bunga lavender bisa dikatakan sebagai bunga abadi karena mekar dari tahun ke tahun. Bunga merupakan bagian penting dari proses pertumbuha lavender. Secara keseluruhan, setelah lavender tumbuh, tanaman akan relatif mandiri.

Tempo.co mengikuti tip sederhana dari laman Well and Goods soal cara menjaga lavender agar berkembang.

1. Tanaman lavender paling baik di bawah sinar matahari langsung dan panas kering

Matahari yang panas dan hujan yang relatif jarang merupakan kunci iklim kering Mediterania. Kondisi tersebut ideal untuk lavender yang tumbuh di pot. Lavender membutuhkan delapan jam sinar matahari langsung setiap hari.

2. Hanya menyiraminya setiap dua minggu sekali

Seperti banyak tanaman lain, lavender tidak suka disiram berlebihan. Rendamlah hanya saat tanah tempat tumbuhnya kering. Caranya, kita dapat memasuk jari tangan ke dalam tanah tempat lavender ditanah. Pastikan pula bahwa pot tempat tumbuh lavender memiliki banyak lubang drainase.

3. Lavender menyukai tanah dengan pH netral

Sebagian besar ahli merekomendasikan pH tanah antara 6,7 dan 7,3 untuk lavender, yang kira-kira setara dengan tingkat pH sebagian besar tanah pot, kecuali dinyatakan lain—tetapi ada baiknya bertanya di pembibitan atau cerita tanaman tempat Anda mengambil benih atau tanaman pemula. Anda juga dapat memeriksa tingkat pH tanah Anda dengan alat uji atau pengukur tanah.

4. Pilih spesies lavender yang tepat untuk iklim Anda

Kebanyakan lavender mematuhi aturan yang sama (banyak sinar matahari, tidak terlalu banyak air). Namun, tentu saja ada spesies lavender berbeda yang memiliki toleransi berbeda untuk berbagai kondisi.

Ambil lavender Inggris, yang paling umum di antara petani Amerika Utara. Ini adalah salah satu spesies yang lebih kuat, dan dengan demikian, ia mampu menahan dingin sedikit lebih baik daripada spesies lain.

Di sisi lain, jika Anda tinggal di wilayah panas yang lembap, Anda mungkin ingin memilih tanaman lavender Spanyol atau Prancis, yang cenderung lebih cocok untuk lebih banyak kelembapan.

5. Pangkas (potong) lavender setelah mekar

Ini sangat penting jika Anda menemukan bahwa batangnya mulai berkayu. Jika itu masalahnya, potong tanaman sekitar setengah tingginya untuk mendorong pertumbuhan baru dan lebih banyak bunga untuk putaran berikutnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

prancis afrika nyamuk lavender

Sumber : Tempo.co/wikipedia

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top