Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Temuan Baru Ungkap Virus Corona Sudah Muncul Desember 2019 di AS

Studi National Institutes of Health menganalisis 24.000 sampel darah yang disimpan yang disumbangkan oleh sukarelawan di seluruh negeri dari 2 Januari hingga 18 Maret 2020.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 16 Juni 2021  |  17:23 WIB
Virus Corona mengalami mutasi beberapa kali. - Istimewa
Virus Corona mengalami mutasi beberapa kali. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA  - Sebuah studi pengujian antibodi baru yang diterbitkan pada Selasa (15 Juni) telah menemukan bukti lebih lanjut bahwa virus corona hadir di Amerika Serikat setidaknya sejak Desember 2019, beberapa minggu sebelum kasus pertama yang dikonfirmasi diumumkan pada 21 Januari 2020.

Studi National Institutes of Health menganalisis 24.000 sampel darah yang disimpan yang disumbangkan oleh sukarelawan di seluruh negeri dari 2 Januari hingga 18 Maret 2020.

Antibodi terhadap virus SARS-CoV-2 terdeteksi melalui dua tes serologi yang berbeda pada sembilan sampel pasien, menurut makalah yang diterbitkan dalam jurnal Clinical Infectious Diseases.

Para peserta berada di luar hotspot utama Seattle dan New York City, yang dianggap sebagai titik masuk utama virus ke Amerika Serikat.

Sampel positif pertama datang dari peserta di Illinois dan Massachusetts masing-masing pada 7 dan 8 Januari 2020, menunjukkan bahwa virus itu ada di negara bagian tersebut pada akhir Desember.

"Pengujian antibodi sampel darah membantu kita lebih memahami penyebaran SARS-CoV-2 di AS pada hari-hari awal epidemi AS, ketika pengujian dibatasi," kata penulis utama Keri Althoff, seorang profesor epidemiologi di Johns. Sekolah Kesehatan Masyarakat Hopkins Bloomberg dilansir dari Channel News Asia.

Penelitian ini didasarkan pada penyelidikan serupa yang diterbitkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit November lalu yang mencapai kesimpulan yang sama.

Tetapi karena ada ketidakpastian seputar pengujian serologi, konfirmasi lebih lanjut membangun kepercayaan ekstra pada temuan tersebut. Untuk membantu meminimalkan kemungkinan positif palsu, tim menggunakan dua tes terpisah pada setiap sampel, mencari antibodi yang mengikat bagian virus yang berbeda.

Jenis antibodi yang mereka cari disebut Immunoglobulin G, atau IgG, yang "menetralkan" kemampuan virus untuk menyerang sel dan tidak muncul sampai dua minggu setelah seseorang terinfeksi.

Oleh karena itu, peserta penelitian dengan sampel ini terpapar virus setidaknya beberapa minggu sebelumnya.

Keterbatasan termasuk bahwa jumlah sampel yang diambil dari banyak negara bagian rendah - hanya beberapa lusin atau ratusan dalam beberapa kasus. Memiliki jumlah sampel yang rendah meningkatkan kemungkinan kesalahan metodologis yang menghilangkan sinyal yang sebenarnya.

Penulis juga tidak tahu apakah peserta terinfeksi selama perjalanan, atau di dalam komunitas mereka sendiri, dan ingin melihat pekerjaan mereka dikonfirmasi dalam studi lebih lanjut.

Terakhir, ada kemungkinan antibodi yang mereka deteksi terbentuk untuk melawan infeksi virus corona lain, seperti empat virus yang menyebabkan flu biasa.

Tetapi karena penelitian lain menunjukkan bahwa "reaktivitas silang" antara virus corona ini rendah, tim memperkirakan bahwa kemungkinan kesembilan sampel adalah positif palsu adalah satu dari 100.000.

Jumlah kematian AS akibat COVID-19 melampaui 600.000 pada hari Selasa, menurut angka dari Universitas Johns Hopkins.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat Virus Corona Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top