Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

6 Fakta Unik Teh, Salah Satunya Baik untuk Jantung

Flavonoid adalah senyawa tumbuhan alami yang memiliki potensi manfaat kesehatan, dan makanan seperti anggur, beri, dan brokoli semuanya mengandung flavonoid. Teh adalah sumber yang sangat kaya akan flavonoid.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 20 Agustus 2021  |  16:35 WIB
6 Fakta Unik Teh, Salah Satunya Baik untuk Jantung
Teh hijau dan lemon
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Di antara kopi dan teh, minuman mana yang paling sering Anda minum? Jika banyak dari Anda menjawab kopi, jawaban Anda sudah dapat diprediksi.
 
Popularitas kopi tidak diragukan lagi. Setiap paginya, banyak orang menghabiskan waktunya dengan minum secangkir kopi, karena kopi biasanya membuat seseorang lebih semangat, lebih bahagia dan lebih bertenaga untuk menjalani aktivitas yang sudah menanti mereka. Ada pula yang menjadikan minum kopi sebagai tren, terutama di kalangan anak muda.
 
Namun, teh sebenarnya lebih baik dibandingkan kopi.
 
Berikut fakta menarik seputar teh, yang mungkin belum Anda ketahui, melansir WebMD, Jumat (20/8/2021).
 
1. Minuman yang paling banyak dikonsumsi di dunia

Meski tidak sepopuler kopi di pagi hari, faktanya teh adalah minuman yang paling populer bagi orang-orang di seluruh dunia, setelah air tentunya. Cina, Turki dan Inggris menyumbang populasi peminum teh terbesar di dunia.
 
2. Minuman yang menyehatkan jantung

Teh mengandung senyawa tumbuhan alami yang diketahui mampu melancarkan peredaran darah dan menurunkan kadar kolesterol LDL dalam darah, sehingga menyehatkan jantung, dan penelitian telah menemukan peminum teh memiliki tingkat penyakit jantung yang lebih rendah.
 
3. Pada dasarnya, teh bebas kalori

Seperti kopi, teh biasa hanya mengandung beberapa kalori per cangkir dan tanpa gula. Tapi apa yang ditambahkan bisa mengubah itu. Teh manis berukuran sedang dan es matcha latte besar dari restoran cepat saji mengandung sekitar 7 sendok teh gula. The American Heart Association merekomendasikan tidak lebih dari 6 hingga 9 sendok teh per hari.
 
4. Semua teh berasal dari tanaman yang sama

Varietas mungkin terlihat dan rasanya berbeda, tetapi semua teh asli berasal dari tanaman Camellia sinensis. Varietas - hitam, putih, oolong, dan hijau - dibuat dengan memproses tanaman secara berbeda. Teh hitam misalnya, berasal dari daun yang terpapar udara lebih lama (disebut oksidasi) dibandingkan teh hijau. Teh herbal, di sisi lain, tidak berasal dari tanaman itu. Sebaliknya, mereka adalah infus tanaman yang berbeda.
 
5.  Melembabkan seperti air

Anda mungkin pernah mendengar bahwa minuman yang mengandung kafein entah bagaimana tidak “dihitung” dalam hal hidrasi. Tapi sebenarnya tidak demikian. Teh mengandung lebih dari 99 persen air, jadi kualitas teh yang menghidrasi mengimbangi efek diuretik apa pun.
 
6. Mengandung senyawa sehat yang sama seperti brokoli

Flavonoid adalah senyawa tumbuhan alami yang memiliki potensi manfaat kesehatan, dan makanan seperti anggur, beri, dan brokoli semuanya mengandung flavonoid. Teh adalah sumber yang sangat kaya akan flavonoid. Menurut database USDA, 1 cangkir teh hitam memiliki 170 miligram flavonoid, sedangkan 1 cangkir brokoli memiliki sekitar 3 miligram.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

teh cek fakta
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top