Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cara Mencegah Kabut Otak Akibat Kebanyakan Kerja

Tingkat hormon yang tidak seimbang membuat seluruh sistem menjadi terlempar. Selain itu, sindrom kabut otak dapat menyebabkan kondisi lain seperti obesitas, menstruasi yang tidak normal, dan diabetes mellitus.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 26 September 2021  |  11:42 WIB
/Bisnis.com
/Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Kabut otak ditandai dengan kebingungan, pelupa, dan kurangnya fokus dan kejernihan mental. Hal ini dapat disebabkan oleh terlalu banyak bekerja, kurang tidur, stres, dan menghabiskan terlalu banyak waktu di depan komputer.

Pada tingkat sel, kabut otak diyakini disebabkan oleh peradangan tingkat tinggi dan perubahan hormon yang menentukan suasana hati, energi, dan fokus Anda.

Tingkat hormon yang tidak seimbang membuat seluruh sistem menjadi terlempar. Selain itu, sindrom kabut otak dapat menyebabkan kondisi lain seperti obesitas, menstruasi yang tidak normal, dan diabetes mellitus.

Kabut otak biasanya berakar pada gaya hidup yang mempromosikan ketidakseimbangan hormon dan diperburuk oleh stres.

Berikut beberapa penyebab kabut otak dilansir dari Bangkokhospital.com

1. Radiasi elektromagnetik – dari komputer, ponsel, tablet
2. Stres – mengurangi aliran darah ke otak yang menyebabkan memori buruk
3. Kurang tidur, kurang olahraga
4. Diet – asam amino, vitamin, mineral, dan antioksidan
5. Racun, polusi, zat kimia, dan insektisida

Gejala

1. Sulit tidur, insomnia
2. Sakit kepala
3. Energi rendah atau kelelahan
4. Gangguan fungsi kognitif
5. Perubahan suasana hati
6. Mudah tersinggung
7. Kelupaan
8. Kesulitan berkonsentrasi
9. Motivasi rendah, kurang ide
10. Absensi berlebihan
11. Sedikit tertekan

Pengobatan

Perawatan kabut otak tergantung pada penyebabnya. Modifikasi gaya hidup juga dapat membantu.

1. Habiskan lebih sedikit waktu di komputer dan ponsel – ingatkan diri Anda untuk istirahat
2. Berpikir positif, kurangi stres
3. Ubah pola makan Anda
4. Tidur yang cukup – 7-8 jam sehari, tidur jam 10 malam atau paling lambat tengah malam
5. Latihan rutin
6. Hindari alkohol, merokok, dan minum kopi di sore hari
7. Menemukan aktivitas yang menyenangkan

Suplemen Untuk Membantu Menghentikan Kabut Otak

Minyak Ikan yang mengandung asam lemak omega 3 rantai panjang, DHA. Sumbernya adalah salmon, tuna, mackerel, dan sarden. Dapat meningkatkan fungsi otak, keterampilan motorik, dan penglihatan.

Ekstrak Ginkgo Biloba dipelajari secara luas untuk efek anti-inflamasi, antioksidan, pembentuk trombosit dan meningkatkan sirkulasi yang efektif. Manfaat Ginkgo biloba termasuk peningkatan fungsi kognitif, suasana hati yang positif, peningkatan energi, peningkatan memori dan mengurangi gejala yang berhubungan dengan beberapa penyakit kronis. Hal ini juga dapat mengurangi risiko penyakit Alzheimer.

Kolin Bitartrate – Kolin secara kimiawi terkait dengan kelompok vitamin B. Kolin penting untuk membran sel dan untuk produksi neurotransmitter asetilkolin, yang memiliki peran dalam memori dan kontrol otot.

Gamma Oryzanol – telah terbukti meningkatkan kadar neurotransmiter di sistem saraf pusat. Ini juga mempromosikan relaksasi suasana hati dan tidur nyenyak.

L-Theanine – meningkatkan relaksasi dan memfasilitasi tidur dengan meningkatkan kadar serotonin, dopamin, dan GABA. L-theanine dikenal sebagai ansiolitik—bekerja untuk mengurangi kecemasan.

Phosphatidylserine – adalah bahan kimia penting dengan fungsi luas dalam tubuh. Ini adalah bagian dari struktur sel dan merupakan kunci dalam pemeliharaan fungsi seluler, terutama di otak. Mengambil phosphatidylserine dapat memperbaiki beberapa gejala penyakit Alzheimer dan demensia. Juga, membantu meningkatkan kemampuan berpikir, perhatian, kontrol impuls, dan hiperaktif pada anak-anak dan remaja dengan attention deficit hyperactivity disorder (ADHD).

Inositol – pernah dianggap sebagai anggota vitamin B kompleks. Ini memiliki peran dalam sistem saraf dan metabolisme lemak. Ini membantu dalam produksi sel-sel sehat di sumsum tulang dan produksi membran sel - selubung mielin. Selain itu, penting untuk pertumbuhan rambut.

Ekstrak Ginseng – Ginseng secara efektif mengatur respon imun dan perubahan hormonal akibat stres, sehingga menjaga homeostasis. Selain menekan terjadinya penyakit psikologis seperti kecemasan dan depresi, ginseng juga mencegah penyakit fisiologis terkait stres.

Lesitin Kedelai – terdiri dari fosfatidilkolin. Ini meningkatkan memori dan kemampuan belajar. Ini juga membantu mengurangi risiko batu empedu dan meningkatkan fungsi hati. Penelitian menunjukkan bahwa itu membantu meningkatkan fungsi otak dan dapat mencegah demensia.

L-Carnitine L-Tartrate – memiliki peran penting dalam produksi asetilkolin. Ini membantu meningkatkan fungsi otak dan demensia. Asam amino ini dapat melewati sawar darah otak (BBB) dan mengatur tingkat neurotransmitter di otak.

Vitamin C (Kalsium Askorbat) – memainkan peran penting dalam tubuh. Hal ini diperlukan untuk menjaga kesehatan kulit, tulang rawan, gigi, tulang, dan pembuluh darah. Ini juga digunakan untuk melindungi sel-sel tubuh Anda dari kerusakan. Ini dikenal sebagai antioksidan. Selain itu, membantu mengatur suhu tubuh dan produksi hormon.

Vitamin A Asetat – adalah vitamin penting yang larut dalam lemak. Ini mempromosikan penglihatan yang baik dan melawan rabun senja dan gangguan mata. Vitamin A membantu fungsi yang tepat dari sistem kekebalan tubuh. Hal ini juga diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan sel normal. Peran penting lainnya adalah sebagai antioksidan yang melindungi sel dari kerusakan akibat radikal bebas.

Vitamin E DL-Alpha-Tocopheryl Acetate) – melawan radikal bebas dan mencegah perkembangan penyakit. Isomer vitamin E tertentu memiliki kemampuan antioksidan kuat yang memiliki kekuatan untuk mengurangi kerusakan akibat radikal bebas, melawan peradangan, dan karena itu membantu memperlambat penuaan secara alami di sel Anda dan melawan masalah kesehatan seperti penyakit jantung, hipertensi, penuaan, dan kanker.

Vitamin B Kompleks – Vitamin B kompleks membantu tubuh Anda membuat energi dari makanan yang Anda makan, membentuk sel darah merah, dan memainkan peran penting dalam fungsi tubuh tertentu. Vitamin B1 adalah agen terapeutik untuk neuropati. Vitamin B2 membantu mengubah makanan menjadi energi. Vitamin B3 membantu enzim dalam tubuh berfungsi dengan baik dengan membantu tubuh menggunakan vitamin B lainnya. Vitamin B5 meningkatkan sistem pencernaan dan kesehatan kulit. Vitamin B6 terlibat dalam fungsi kekebalan dan perkembangan otak. Ini membantu dalam pembentukan neurotransmiter. Vitamin B12 diperlukan untuk pembentukan sel darah merah dan DNA. Penting untuk metabolisme protein.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

stres otak
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top