Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tanda-tanda Kamu Bernapas Tidak Normal dan Cara Mengatasinya

Bernapas melalui mulut, mendengkur, menguap, bangun dengan mulut kering adalah tanda-tanda bahwa Anda bernapas berlebihan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 26 September 2021  |  11:16 WIB
Ilustrasi sesak napas
Ilustrasi sesak napas

Bisnis.com, JAKARTA - Pernapasan adalah aspek penting dari kehidupan kita.

Terutama sejak pandemi, penting untuk menjaga kesehatan paru-paru dan meningkatkan kapasitas paru-paru Anda.

Baik itu makan, berolahraga atau bahkan tidur, segala sesuatu yang berlebihan bisa berbahaya. Khususnya dalam hal pernapasan, hiperventilasi, yang juga dikenal sebagai pernapasan berlebih, dapat berdampak serius pada kesehatan kita.

Hal terburuk tentang itu adalah bahwa bahkan ketika pernapasan Anda terputus, Anda tidak menyadarinya dan mengabaikannya untuk waktu yang cukup lama. 

Bernapas adalah proses paling alami dalam tubuh kita. Kita melakukannya tanpa memikirkannya. Tapi apa yang terjadi ketika Anda bernapas berlebihan? Apa artinya?

Overbreathing atau hyperventilating adalah ketika Anda menarik dan menghembuskan napas lebih dalam dari biasanya dan pada tingkat yang lebih cepat. Biasanya, tingkat pernapasan Anda berkisar antara 12 hingga 16 napas per menit. Namun, ketika pola pernapasan Anda berubah dan Anda mulai bernapas berlebihan, Anda bisa mengalami sesak napas, jantung berdebar-debar, gelisah dan juga bisa jatuh pingsan.

Meskipun ini adalah beberapa tanda pernapasan berlebihan, ada kalanya Anda bahkan tidak menyadari bahwa pernapasan Anda tidak proporsional.

Tanda-tanda kamu bernapas tidak normal, tapi mungkin belum menyadarinya

Dilansir dari Express, bernapas melalui mulut, mendengkur, menguap, bangun dengan mulut kering adalah tanda-tanda bahwa Anda bernapas berlebihan. Sementara tanda-tanda ini hampir selalu diabaikan dan diabaikan, penting untuk dicatat bahwa itu bisa berarti sesuatu yang lebih parah daripada yang terlihat.

Biasanya, kita menghirup oksigen (O2) dan melepaskan karbon dioksida (CO2). Tetapi ketika kita bernapas secara tidak normal, kadar CO2 menumpuk di tubuh kita yang menyebabkan penurunan kadar pH darah.

Hampir selalu, kita menghargai oksigen untuk mengatur pernapasan kita, namun, CO2 memiliki peran penting dalam keseluruhan proses ini. Tingkat CO2 adalah pengaruh utama. Kenaikan kadar CO2 dalam tubuh inilah yang mendorong kita untuk bernapas, bukan kekurangan oksigen. Konon, semakin Anda tidak toleran terhadap kadar CO2 dalam tubuh Anda, semakin cepat Anda akan merasa perlu bernapas. Pernapasan mulut dapat meningkatkan kepekaan Anda terhadap CO2, membuat Anda bernapas lebih cepat, itulah sebabnya para ahli dan dokter selalu menyarankan pernapasan hidung.

Pentingnya bernapas melalui hidung

Pernapasan hidung sangat bermanfaat tidak hanya untuk meningkatkan kapasitas paru-paru Anda, tetapi juga membuat Anda lebih toleran dan kurang sensitif terhadap kadar CO2 dalam tubuh Anda. Ini pada gilirannya membantu Anda mengatur napas secara efisien.

Baik saat istirahat, saat tidur atau saat berlatih, bernapas melalui hidung sangat bermanfaat. Tidak hanya memungkinkan Anda untuk mengambil napas lebih dalam, tetapi juga membantu tubuh Anda mengubah lebih banyak oksigen menjadi limbah karbon dioksida. Tingkat pernapasan kita secara alami diturunkan melalui pernapasan hidung, yang juga mengarah pada efek menenangkan.

Selain itu, bernapas melalui hidung saat tidur juga meningkatkan kualitas tidur dan membantu fungsi tubuh lebih baik. Ini semakin menenangkan saraf Anda dan mengatur pernapasan Anda.

Pernapasan mulut bisa berbahaya

Laju pernapasan normal berkisar antara 12 hingga 16 napas per menit. Tetapi mereka yang bernapas melalui mulut memiliki tingkat pernapasan yang jauh lebih tinggi. Penderita asma dan orang dengan kondisi medis yang sudah ada sebelumnya memiliki tingkat pernapasan di atas 20.

Tingkat CO2 yang rendah dalam tubuh sering dikaitkan dengan pernapasan mulut, yang dikaitkan dengan pernapasan yang lebih cepat. Hal ini pada gilirannya menyebabkan overbreathing atau hiperventilasi.

Pernapasan mulut dapat menyebabkan gangguan tidur, sleep apnea, mendengkur, mulut kering dan masalah lainnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sesak napas napas
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top