Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tahukah Anda ? Manusia Umumnya Hanya Bernapas dengan Satu Lubang Hidung. Ini Alasannya

Ketika bernapas, ternyata kita hanya menghirup udara dari satu lubang hidung saja.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 11 Oktober 2021  |  15:23 WIB
Hidung - Istimewa
Hidung - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Jika Anda mendekati cermin dan bernapas melalui hidung, cermin akan berembun. Dua tanda uap air akan muncul di cermin, tapi biasanya paling banyak hanya di bagian satu titik lubang saja.

Hal ini terjadi karena kebanyakan orang bernapas dari satu lubang hidung pada satu waktu.

Jadi mengapa kita jarang bernapas keluar dari kedua lubang hidung sekaligus?

Dr. Michael Benninger, seorang dokter kepala dan leher di Klinik Cleveland mengatakan pada waktu tertentu, orang bernapas sekitar 75% dari satu lubang hidung dan 25% dari yang lainnya. Lubang hidung yang bernapas lebih dominan dominan bergantian sepanjang hari. Ini disebut siklus hidung.

Meskipun kita biasanya tidak menyadarinya, selama siklus hidung satu lubang hidung menjadi tersumbat dan dengan demikian memberikan kontribusi lebih sedikit untuk aliran udara, sementara yang lain menjadi tersumbat.

Rata-rata, pola berubah setiap 2 jam, menurut sebuah studi kecil tahun 2016 yang diterbitkan dalam jurnal PLOS One. Orang yang tidak kidal cenderung menghabiskan lebih banyak waktu untuk bernapas dengan lubang hidung kiri mereka, menurut penelitian tersebut.

Tidak ada yang yakin mengapa siklus hidung terjadi, kata Benninger. Tapi ada satu teori populer yang menyebutkan spekulasi bahwa itu ada hubungannya dengan membiarkan kelembaban menumpuk di satu sisi sehingga tidak terlalu kering.

Kebanyakan orang tidak menyadari terjadinya siklus hidung tersebut, kata Benninger. Namun, itu lebih terlihat saat tidur. Jika seseorang berbaring miring ke kanan, misalnya, gravitasi akan menyebabkan lubang hidung bagian bawah atau lubang hidung kanan menjadi lebih sesak, jika siklus telah sedang dominan di bagian kanan saat itu.

Tetapi jika siklus hidung telah membuat lubang hidung sebelah kiri lebih sesak dan lubang hidung sebelah kanan tersumbat karena posisi tidur miring, pernapasan mungkin menjadi sulit, dan orang tersebut mungkin terbangun.

Biasanya, orang memperhatikan siklus hanya jika mereka memiliki penyumbatan yang konsisten pada satu sisi hidung mereka, catat Benninger.

Salah satu cara ini bisa terjadi adalah jika seseorang memiliki septum yang menyimpang, di mana dinding di antara lubang hidung bergeser, menyebabkannya mendorong ke satu sisi. Beberapa orang memilikinya dengan tekstur yang lebih lembut, dimana pertumbuhannya tanpa rasa sakit yang disebut polip di hidung mereka, yang dapat menyebabkan efek yang sama. 

Meskipun hidung Anda mungkin terasa pengap saat Anda pilek, itu bukan karena siklus hidung. Secara umum, kedua lubang hidung tersumbat saat Anda sakit, jadi Anda akan kesulitan bernapas melalui hidung di mana pun Anda berada dalam siklus, kata Benninger.

Ada beberapa cara untuk melegakan kedua lubang hidung sekaligus. Obat-obatan seperti semprotan dekongestan hidung, serta olahraga, dapat memberikan efek positif. Seks juga dapat membuka hidung dan dapat menjadi pengganti alami untuk obat dekongestan, menurut sebuah studi tahun 2021 di Ear, Nose & Throat Journal.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sesak napas sindrom pernapasan timur tengah (mers)
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top