Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Jangan Salah, Ini 3 Mitos Vitamin D yang Perlu Anda Ketahui

Vitamin terbagi dalam dua jenis, yaitu vitamin larut lemak dan vitamin larut air. Vitamin A, D, E, dan K merupakan vitamin larut lemak, sementara vitamin C dan B kompleks merupakan vitamin larut air.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 04 November 2021  |  13:33 WIB
Jangan Salah, Ini 3 Mitos Vitamin D yang Perlu Anda Ketahui
Ilustrasi vitamin D -
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Vitamin merupakan nutrisi tambahan  yang diperlukan tubuh agar dapat menunjang kinerja tubuh Anda. Secara alami, Anda dapat memperoleh vitamin dari makanan dan minuman yang Anda konsumsi.
 
Vitamin terbagi dalam dua jenis, yaitu vitamin larut lemak dan vitamin larut air. Vitamin A, D, E, dan K merupakan vitamin larut lemak, sementara vitamin C dan B kompleks merupakan vitamin larut air. Masing-masing vitamin memiliki tugasnya masing-masing dalam menjaga kinerja tubuh Anda agar dapat bekerja dengan baik.
 
Vitamin sangat baik untuk kesehatan, namun sayangnya banyak mitos-mitos yang sering beredar mengenai vitamin, terutama vitamin D.
 
Vitamin D adalah nutrisi penting yang memengaruhi berbagai fungsi dalam tubuh, termasuk kekebalan, kesehatan tulang, dan banyak lagi. Tidak heran ada banyak kesalahpahaman di luar sana.
 
Agar tidak salah kaprah, berikut tiga mitos seputar vitamin D yang perlu Anda ketahui, melansir Mind Body Green, Kamis (4/11/2021).

Mitos 1: Toksisitas vitamin D

Ketika orang menyatakan bahwa vitamin D beracun hanya karena larut dalam lemak, Ashley Jordan Ferira, Ph.D., RDN, direktur mbg urusan ilmiah, mengatakan, kita harus berhenti membuat pernyataan ini.
 
“Meskipun toksisitas vitamin D mungkin terjadi, itu jauh lebih sulit untuk dicapai daripada yang Anda kira, dan bahkan tidak relevan dengan dosis suplemen yang didukung ilmu pengetahuan (seperti 5.000 IU per hari),” kata Ferira.
 
Kecuali Anda mengonsumsi vitamin D dalam jumlah sangat besar, toksisitas sebenarnya tidak menjadi masalah. Uji klinis telah menemukan bahwa pertimbangan toksisitas dapat terjadi dengan konsentrasi serum 25(OH)D lebih besar dari 150 ng/ml. Itu tiga kali lebih tinggi dari kisaran yang biasanya direkomendasikan oleh dokter (50 ng/ml) untuk kecukupan vitamin D.
 
Ferira menambahkan, mendapatkan terlalu banyak vitamin D sangat sulit dan adanya mitos ini tidak membantu orang memenuhi kebutuhan vitamin D mereka.

Mengutip Mayo clinic, toksisitas vitamin D, juga disebut hypervitaminosis D, adalah kondisi langka namun berpotensi serius yang terjadi ketika Anda memiliki jumlah vitamin D yang berlebihan dalam tubuh Anda.

Toksisitas vitamin D biasanya disebabkan oleh suplemen vitamin D dosis besar — bukan karena diet atau paparan sinar matahari. Itu karena tubuh Anda mengatur jumlah vitamin D yang dihasilkan oleh paparan sinar matahari, dan bahkan makanan yang diperkaya tidak mengandung vitamin D dalam jumlah besar.

Konsekuensi utama dari keracunan vitamin D adalah penumpukan kalsium dalam darah Anda (hiperkalsemia), yang dapat menyebabkan mual dan muntah, lemas, dan sering buang air kecil. Toksisitas vitamin D dapat berkembang menjadi nyeri tulang dan masalah ginjal, seperti pembentukan batu kalsium.

Mitos 2: Suplementasi vitamin D adalah perbaikan sementara

Bukan hanya ini tidak benar, tetapi menurut Ferira, gagasan ini adalah alasan utama mengapa begitu banyak negara kekurangan vitamin D.
 
Dia menjelaskan, orang-orang akan memeriksakan kadar vitamin D mereka, mengetahui bahwa itu kurang dari 30 ng/ml (yang berarti Anda tidak mencukupi secara klinis), dan dokter mereka mungkin merekomendasikan suplemen selama delapan hingga 12 minggu atau lebih untuk meningkatkannya kembali ke tingkat semula.
 
Kemudian ketika mereka diuji lagi dan kadarnya di atas 30 ng/ml (bahkan hanya sedikit di atas), mereka akan menghentikan rejimen dan akibatnya berfluktuasi masuk dan keluar dari kecukupan.
 
Ferira menjulukinya sebagai fenomena ‘yo-yo’.
 
“Anda akan yo-yo dari kecukupan vitamin D menjadi kekurangan beberapa kali sepanjang hidup Anda jika Anda tidak memiliki ritual harian dengan vitamin esensial yang larut dalam lemak ini,” katanya.
 
Jangan salah: Status vitamin D yang sehat membutuhkan perawatan harian, dan pendekatan hidup-mati bukanlah cara kita mengatasi masalah vitamin D yang meluas di negara ini, tambah Ferira.

Mitos 3: Vitamin D perlu dipasangkan dengan vitamin K

“Adalah mitos bahwa vitamin K adalah nutrisi yang dibutuhkan untuk penyerapan atau aktivitas vitamin D,” kata Ferira.
 
Ini kombinasi yang bagus, lanjutnya, dan merek secara historis memasangkan keduanya karena keduanya larut dalam lemak. Tapi itu tidak seperti vitamin D3 bergantung pada K2 di usus.
 
Jika vitamin D memiliki teman nutrisi, bagaimanapun, itu adalah magnesium: “Magnesium adalah mineral penting,” kata Ferira.
 
Dia menambahkan, vitamin K2 memiliki data yang berkembang untuk kesehatan jantung dan dukungan kesehatan tulang, tetapi dia tidak berpikir itu cocok untuk produk kecukupan vitamin D.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

suplemen kesehatan vitamin d
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top