Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyebab Hidung Mimisan, Siapa yang Berisiko dan Cara Mengatasinya

Apa yang menyebabkan mimisan? Mimisan memiliki banyak penyebab. Untungnya, kebanyakan tidak serius.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 06 November 2021  |  09:41 WIB
Hidung - Istimewa
Hidung - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pernahkah Anda mengalami mimisan atau keluar darah dari hidung? Sepertinya hampir semua orang pernah mengalaminya.

Mimisan juga disebut epistaksis sering terjadi. Dilansir clievelandclinic.org, sekitar 60% orang akan mengalami setidaknya satu mimisan dalam hidup mereka. Letak hidung yang berada di tengah-tengah wajah dan banyaknya pembuluh darah yang dekat dengan permukaan di lapisan hidung Anda menjadikannya sasaran empuk untuk cedera dan mimisan.

Sederhananya, mimisan adalah hilangnya darah dari jaringan yang melapisi bagian dalam hidung Anda.

Meskipun melihat darah keluar dari kebisingan Anda bisa mengkhawatirkan, kebanyakan mimisan tidak serius dan dapat dikelola di rumah. Tapi ada beberapa kasus yang harus dikonsultasikan ke dokter. Misalnya, jika Anda sering mimisan, ini bisa menjadi tanda awal masalah medis lain yang perlu diselidiki.

Beberapa mimisan mulai di bagian belakang hidung. Mimisan ini biasanya melibatkan pembuluh darah besar, mengakibatkan pendarahan hebat dan bisa berbahaya. Anda akan memerlukan perhatian medis untuk jenis pendarahan ini, terutama jika pendarahan terjadi setelah cedera dan pendarahan tidak berhenti setelah 20 menit memberikan tekanan langsung ke hidung Anda. 

Kebanyakan orang akan memiliki setidaknya satu dalam hidup mereka. Namun, ada orang yang lebih mungkin mengalami mimisan. Mereka termasuk:

1. Anak-anak antara usia dua dan 10 tahun. Udara kering, pilek, alergi, dan menempelkan jari dan benda ke hidung membuat anak lebih rentan mimisan.
2. Orang dewasa antara usia 45 dan 65 tahun. Darah mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk menggumpal pada usia paruh baya dan orang dewasa yang lebih tua. Mereka juga lebih cenderung mengonsumsi obat pengencer darah (seperti penggunaan aspirin setiap hari), memiliki tekanan darah tinggi, aterosklerosis (pengerasan dinding arteri) atau gangguan pendarahan.
3. Wanita hamil. Pembuluh darah di hidung mengembang saat hamil, yang memberi lebih banyak tekanan pada pembuluh darah halus di lapisan hidung.
4. Orang yang mengonsumsi obat pengencer darah, seperti aspirin atau warfarin.
5. Orang yang memiliki gangguan pembekuan darah, seperti hemofilia atau penyakit von Willebrand.

Apa yang menyebabkan mimisan? Mimisan memiliki banyak penyebab. Untungnya, kebanyakan tidak serius.

Penyebab paling umum dari mimisan adalah udara kering. Udara kering dapat disebabkan oleh panas, iklim dengan kelembapan rendah atau udara dalam ruangan yang dipanaskan. Kedua lingkungan menyebabkan selaput hidung (jaringan halus di dalam hidung Anda) mengering dan menjadi berkerak atau pecah-pecah dan lebih mungkin berdarah saat digosok atau dipetik atau saat meniup hidung Anda.

Penyebab umum lainnya dari mimisan meliputi:

1. Mengupil.
2. Pilek (infeksi saluran pernapasan atas) dan sinusitis, terutama episode yang menyebabkan bersin berulang, batuk, dan hidung tersumbat.
3. Meniup hidung Anda dengan paksa.
4. Memasukkan benda ke dalam hidung Anda.
5. Cedera pada hidung dan/atau wajah.
6. Rinitis alergi dan non-alergi (radang selaput hidung).
7. Obat pengencer darah (aspirin, obat anti inflamasi non steroid, warfarin, dan lain-lain).
8. Kokain dan obat-obatan lain dihirup melalui hidung.
9. Iritan kimia (bahan kimia dalam persediaan pembersih, asap kimia di tempat kerja, bau kuat lainnya).
10. Dataran tinggi. Udara lebih tipis (kekurangan oksigen) dan lebih kering dengan meningkatnya ketinggian.
11. Deviasi septum (bentuk abnormal dari dinding yang memisahkan kedua sisi hidung).
12. Sering menggunakan semprotan hidung dan obat-obatan untuk mengobati hidung gatal, berair atau tersumbat. Obat-obatan ini – antihistamin dan dekongestan – dapat mengeringkan selaput hidung.

Penyebab mimisan lainnya yang kurang umum meliputi:

1. Penggunaan alkohol.
2. Gangguan pendarahan, seperti penyakit hemofilia atau von Willebrand atau leukemia.
3. Tekanan darah tinggi.
4. Aterosklerosis.
5. Operasi wajah dan hidung.
6. Tumor hidung.
7. Polip hidung.
8. Trombositopenia imun.
9. Leukemia.
10. Telangiektasia hemoragik herediter.
11. Kehamilan.

Bagaimana cara menghentikannya

Ikuti langkah-langkah ini untuk menghentikan mimisan:

1. Santai.
2. Duduk tegak dan condongkan tubuh dan kepala sedikit ke depan. Ini akan mencegah darah mengalir ke tenggorokan Anda, yang dapat menyebabkan mual, muntah, dan diare. (JANGAN berbaring telentang atau letakkan kepala Anda di antara kedua kaki Anda.)
3. Bernapaslah melalui mulut Anda.
4. Gunakan tisu atau waslap basah untuk menampung darah.
5. Gunakan ibu jari dan jari telunjuk untuk menjepit bagian lunak hidung. Pastikan untuk mencubit bagian lunak hidung ke punggung tulang keras yang membentuk jembatan hidung. Menekan pada atau di atas bagian tulang hidung tidak akan memberikan tekanan yang dapat membantu menghentikan pendarahan.
6. Jangan mencubit hidung Anda terus menerus selama minimal 5 menit (dihitung dengan jam) sebelum memeriksa apakah pendarahan telah berhenti. Jika hidung Anda masih mengeluarkan darah, lanjutkan memencet hidung selama 10 menit lagi.
7. Oleskan kompres es ke batang hidung Anda untuk lebih membantu menyempitkan pembuluh darah (yang akan memperlambat pendarahan) dan memberikan kenyamanan. Ini bukan langkah yang perlu, tetapi Anda dapat mencoba ini jika Anda mau.
8. Anda dapat menyemprotkan semprotan dekongestan yang dijual bebas
9. Setelah pendarahan berhenti, JANGAN membungkuk, saring dan/atau angkat benda berat. JANGAN meniup atau menggosok hidung Anda selama beberapa hari.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kesehatan darah
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top