Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Moderna vs Pfizer: Sama-sama Vaksin mRNA, Mana yang Lebih Manjur?

Kembali pada akhir 2020 lalu, saat data uji coba Fase 3 muncul, disebutkan bahwa vaksin mRNA Covid-19 Moderna dan Pfizer sangat efektif. Di seluruh uji klinis dan data dunia nyata, vaksin secara konsisten mencegah gejala Covid-19 pada tingkat yang lebih tinggi dari 90 persen.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 03 Desember 2021  |  15:46 WIB
Moderna vs Pfizer: Sama-sama Vaksin mRNA, Mana yang Lebih Manjur?
Vaksin Covid-19 buatan Pfizer-BioNTech - BBC
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Sebuah studi baru yang diterbitkan di New England Journal of Medicine (NEJM) melakukan perbandingan dalam hal kemanjuran antara dua vaksin mRNA Covid: Pfizer dan Moderna.

Penelitian ini membandingkan catatan kesehatan dari hampir setengah juta veteran AS dan menemukan kedua vaksin sangat efektif tetapi Moderna sedikit lebih baik dalam mencegah infeksi Covid-19, baik ringan maupun berat.

Kembali pada akhir 2020 lalu, saat data uji coba Fase 3 muncul, disebutkan bahwa vaksin mRNA Covid-19 Moderna dan Pfizer sangat efektif. Di seluruh uji klinis dan data dunia nyata, vaksin secara konsisten mencegah gejala Covid-19 pada tingkat yang lebih tinggi dari 90 persen.

Karena tidak adanya uji klinis head-to-head langsung, tidak jelas vaksin mRNA mana yang umumnya lebih efektif. Jadi studi baru ini berangkat untuk mengisi kesenjangan dalam sains dengan menganalisis secara retrospektif catatan kesehatan dari Departemen Urusan Veteran, sistem perawatan kesehatan terintegrasi terbesar di AS.

Dari database lebih dari tiga juta veteran, melansir New Atlas, Jumat (3/12/2021), para peneliti menghasilkan dua kohort dari 219.842 subjek.

Setiap orang dicocokkan dengan pasangan yang serupa secara demografis berdasarkan karakteristik seperti usia, ras, dan jenis kelamin. Satu-satunya perbedaan antara individu dalam setiap pasangan yang cocok adalah vaksin mRNA yang diberikan kepada mereka.

Secara keseluruhan, hasilnya mengungkapkan bahwa kedua vaksin sangat efektif untuk mencegah infeksi SARS-CoV-2, rawat inap dan kematian. Tetapi mRNA Moderna ternyata sedikit lebih baik dalam semua hal.

Periode studi awal 24 minggu, tepatnya pada awal 2021 sebelum varian Delta muncul, mengungkapkan 4,52 kasus positif Covid-19 per 1.000 orang dalam kelompok Moderna. Ini dibandingkan dengan 5,75 kasus per 1.000 orang dalam kelompok Pfizer. Ini berarti, subjek Pfizer tersebut 27 persen lebih mungkin melaporkan infeksi Covid-19 yang terdokumentasi.

Analisis sekunder dilakukan dengan kelompok subjek yang lebih kecil yang mencakup periode di tahun ketika varian Delta menjadi dominan. Kedua vaksin masih sangat efektif dalam menghadapi varian Delta, namun, Pfizer sekali lagi sedikit kurang efektif, dengan beban kasusnya meningkat menjadi 6,54 lebih banyak kasus Delta positif per 1.000 orang dibandingkan dengan Moderna per 1.000 kasus.

Penulis pertama studi tersebut Barbra Dickerman menuturkan, penelitian skala besar ini memungkinkan mereka untuk mendeteksi perbedaan halus antara dua vaksin yang sangat efektif ini.

“Sementara perbedaan yang teridentifikasi dalam perkiraan risiko kecil pada skala absolut, perbedaan itu mungkin bermakna bagi badan pembuat keputusan yang lebih besar, seperti sistem perawatan kesehatan dan organisasi tingkat yang lebih tinggi, ketika mempertimbangkan skala populasi besar di mana vaksin ini disebarkan,” kata Barbra.

Sayangnya, alasan tepat mengapa vaksin mRNA Covid-19 Moderna sedikit lebih efektif daripada vaksin Pfizer masih belum terjawab.

Pada dasarnya, kedua vaksin sangat mirip, menghasilkan mRNA yang mengkode protein lonjakan SARS-CoV-2 yang sama.

Dalam penelitian ini, para peneliti berspekulasi bahwa perbedaan efektivitas antara vaksin BNT162b2 (Pfizer) dan mRNA-1273 (Moderna) mungkin disebabkan oleh kandungan mRNA vaksin yang berbeda (100 g untuk mRNA-1273 vs 30 g untuk BNT162b2), interval yang berbeda antara dosis priming dan boosting (4 minggu untuk mRNA-1273 vs 3 minggu untuk BNT162b2), atau faktor lain, seperti komposisi lipid nanopartikel yang digunakan untuk mengemas konten mRNA.

Dalam editorial yang menyertai studi baru, editor NEJM Eric Rubin dan Dan Longo mengatakan poin terpenting dalam penelitian ini adalah bahwa kedua vaksin sangat efektif, dan perbedaan nyata dalam kemanjuran antara Moderna dan Pfizer sangat kecil.

“Jadi pelajaran yang diambil bukan soal perbedaan, melainkan persamaan. Vaksinasi dengan vaksin apapun jauh lebih baik daripada tidak divaksin sama sekali. Pesannya adalah vaksin terbaik adalah vaksin yang tersedia,” tulis mereka.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pfizer moderna
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top