Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Omicron Bisa Sebabkan Gangguan Psikosomatik? Ini Penjelasannya

Angka penularan Covid-19 varian Omicron yang terus meningkat menimbulkan rasa cemas dan panik pada masyarakat. Jika tidak ditangani dengan baik, hal tersebut bisa menimbulkan gangguan psikosomatik.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 11 Februari 2022  |  12:10 WIB
Omicron Bisa Sebabkan Gangguan Psikosomatik? Ini Penjelasannya
Ilustrasi psikosomatis - Pixels.com

Bisnis.com, SOLO - Dokter dari divisi psikosomatik dan paliatif FKUI-RSCM, Hamzah Shatri, menyatakan bahwa pandemi Covid-19 varian Omicron berhubungan dengan peningkatan gangguan psikosomatik.

"Gangguan ini dapat terjadi pada mereka yang terinfeksi virus maupun yang tidak. Rasa khawatir akan tertular, khawatir mengenai stigma, pengalaman pandemi, isolasi sosial merupakan beberapa faktor yang dapat menimbulkan gangguan psikosomatik saat pandemi," kata Hamzah.

Pada simposium awam bertajuk “Manajemen Panik Akibat Covid-19 Varian Omicron dengan Telemedicine”, Hamzah mengatakan pengabaian masalah psikosomatik akibat pandemi dapat memperparah kondisi tubuh sehingga gangguan ini perlu segera ditangani.

Ada beberapa opsi terapi nonfarmakologi pada gangguan psikosomatik, di antaranya psikoterapi suportif, seperti perawatan diri, terapi relaksasi, cognitive behaviour therapy, dan olahraga.

"Masalah psikis bukanlah masalah kecil. Diperlukan dukungan psikologis dan sosial, baik untuk masyarakat, keluarga, maupun individu,” ujar Hamzah.

Pihaknya menambahkan, dalam penanganan masalah psikologis diperlukan kerja sama yang baik antara pasien, keluarga, dan tenaga kesehatan untuk hasil yang maksimal.

Ia pun mengatakan, salah satu upaya untuk menangani rasa cemas adalah mengenal sumber kecemasan. Menurut Hamzah, pada gelombang ketiga Covid-19, salah satu faktor pendorong kecemasan adalah penyebaran varian Omicron yang sangat cepat melebihi varian Delta pada gelombang sebelumnya.

Panik dan rasa cemas berpotensi menimbulkan gangguan psikosomatik. Gangguan psikosomatik merupakan keluhan fisik (somatik) yang timbul atau dipengaruhi oleh pikiran atau emosi (psikis). Gangguan psikosomatik terbagi dua, yaitu psikis dan somatik.

Gangguan psikis meliputi gangguan cemas (ansietas), depresi, gangguan tidur, dan fatigue (lelah) akut maupun kronis. Gangguan psikis akan merasakan keluhan seperti sakit kepala, pusing, jantung berdebar-debar. Lebih lanjut, gangguan ini dapat memicu kambuhnya penyakit somatik seperti maag, hipertensi, serangan jantung, dan stroke.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 gangguan psikologis omicron

Sumber : Antara

Editor : Aliftya Amarilisya

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top