Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perbedaan Gejala Covid Delta hingga Omicron

Sejauh ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mendaftarkan lima varian kekhawatiran virus corona: Alpha, Beta, Gamma, Delta, dan Omicron. Adapun varian Omicron adalah jenis virus yang dominan saat ini.
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 21 Februari 2022  |  13:19 WIB
Ilustrasi - Virus Corona makro dan varian MU (VOI),B.1.621,B.1.617.1,C.37.Covid-19 Delta plus, varian MU. Virus SARS-CoV-2 bermutasi. - Antara
Ilustrasi - Virus Corona makro dan varian MU (VOI),B.1.621,B.1.617.1,C.37.Covid-19 Delta plus, varian MU. Virus SARS-CoV-2 bermutasi. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Covid masih ada di sini untuk sementara waktu dan kita tidak boleh lengah. Tiga cara yang terbukti dapat mencegah Covid adalah: vaksinasi, mengikuti protokol kesehatan dan mengetahui gejalanya sekaligus.

Sejauh ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mendaftarkan lima varian kekhawatiran virus corona: Alpha, Beta, Gamma, Delta, dan Omicron. Adapun varian Omicron adalah jenis virus yang dominan saat ini.

Gejala Umum Semua Varian Covid

Pada setiap varian, gejala dan derajat infeksi selanjutnya bervariasi. Namun ada gejala umum tertentu dari penyakit Covid yang telah ditemukan di semua infeksi yang disebabkan oleh varian yang berbeda.

Sesuai data yang dikeluarkan oleh lembaga kesehatan nasional, gejala umum Covid adalah demam atau kedinginan, batuk, sesak atau sulit bernapas, kelelahan, nyeri otot atau tubuh, sakit kepala, kehilangan rasa atau bau baru, sakit tenggorokan, pilek, mual atau muntah dan diare.

Gejala yang ditunjukkan tubuh manusia setelah terkena virus tergantung pada cara kekebalan tubuh bereaksi terhadap patogen. Sebagian besar gejala Covid tumpang tindih dengan gejala pilek dan flu biasa dan ini terlihat pada infeksi yang disebabkan oleh semua varian virus.

Gejala Varian Alfa

Gejala umum yang diamati selama infeksi varian alfa adalah kedinginan, kehilangan nafsu makan, sakit kepala, dan nyeri otot. Varian ini dikaitkan dengan rawat inap yang lebih tinggi di Inggris.

Gejala Varian Beta

Tidak ada indikasi bahwa gejala varian beta berbeda dengan varian Covid lainnya. Variannya adalah diyakini lebih menular daripada virus asli Wuhan tetapi tidak dianggap menyebabkan penyakit yang lebih parah.

Gejala Varian Delta

Parah dari semua varian, varian Delta, mendatangkan malapetaka di seluruh dunia. Komplikasi paling parah yang diamati dengan varian ini adalah penurunan kadar oksigen. Pasien juga mengalami sakit kepala, demam, batuk. Kehilangan penciuman dan rasa juga sangat terlihat pada orang yang terinfeksi selama gelombang Delta.

Gejala Varian Omicron

Kemudian Omicron adalah strain yang dominan saat ini. Gejalanya dikatakan ringan dan lebih sedikit kasus rawat inap yang terlihat sejak kemunculannya. Sementara banyak yang mengatakan virus itu agak agresif, banyak ahli mengaitkan vaksinasi dengan pengurangan risiko infeksi. Gejala umum adalah pilek, sakit tenggorokan, sakit kepala, nyeri tubuh dan demam.

Satu-satunya cara efektif untuk menghentikan virus corona agar tidak menginfeksi kita adalah dengan menutup area hidung dan mulut dengan masker bersih. Seseorang harus menghindari menyentuh mata, mulut dan hidung dengan tangan yang tidak dicuci. Tingkat penawaran masker perlindungan berkisar dari 20% hingga 95%.

Semua vaksin yang telah dikembangkan dan disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga memberikan perlindungan terhadap penyakit. Bahkan ketika ada keraguan untuk infeksi Omicron, WHO telah mengklarifikasi bahwa vaksin melindungi orang dari keparahan infeksi. Vaksinasi bersama dengan dosis booster sangat penting untuk perlindungan terhadap COVID.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 gejala covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top