Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ilmuwan Temukan Obat Semprotan Hidung Efektif Melawan Semua Varian Covid-19

Dalam makalah yang baru diterbitkan, N-0385 diuji terhadap varian Delta, dan ditemukan tidak hanya membantu pencegahan COVID-19, tetapi juga pengobatan 12 jam setelah infeksi, termasuk dengan penurunan berat badan terkait infeksi, dan tingkat virus di paru-paru tikus, dibandingkan dengan kontrol.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 31 Maret 2022  |  09:18 WIB
Ilmuwan Temukan Obat Semprotan Hidung Efektif Melawan Semua Varian Covid-19
Hidung - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, AKARTA - Sebuah penelitian mengklaim semprotan hidung ini bisa mengobati infeksi varian Delta, setelah hasil yang memuaskan pada tikus

Para peneliti telah menunjukkan bahwa senyawa baru yang diberikan dalam semprotan hidung sangat efektif dalam mencegah dan mengobati COVID-19 yang disebabkan oleh varian Delta pada tikus.

Para peneliti, termasuk di UBC, Université de Sherbrooke, dan Cornell University percaya ini adalah pengobatan pertama dari jenisnya yang terbukti efektif terhadap semua varian COVID-19 yang menjadi perhatian yang dilaporkan hingga saat ini, termasuk alfa, beta, gamma, dan delta.

Diterbitkan pada 28 Maret 2022, di Nature, penelitian ini membuka pintu untuk mengembangkan semprotan terapeutik untuk manusia.

Varian yang menjadi perhatian, termasuk varian Omicron baru-baru ini, telah mengurangi efektivitas vaksin, tetapi penulis senior Dr. François Jean, profesor di departemen mikrobiologi dan imunologi UBC, mengatakan awal, hasil yang masih belum dipublikasikan dari timnya menunjukkan janji bahwa N-0385 adalah juga efektif memblokir infeksi varian Omicron di sel paru-paru manusia.

“Hasil kami yang tidak dipublikasikan mewakili temuan yang menggembirakan dengan penyebaran cepat Omicron BA.2 saat ini di seluruh dunia.”

“Sayangnya, dengan gelombang lain dari varian Omicron yang menghantam Inggris, Eropa, dan China dan pengetahuan kami tentang bagaimana gelombang ini terjadi, ini mungkin yang akan kami lihat di Kanada dalam waktu dekat. Setelah disetujui, senyawa ini dapat digunakan dalam kombinasi dengan obat yang sudah tersedia yang menghambat replikasi virus, untuk memberikan pertahanan yang lebih kuat terhadap varian COVID-19 yang menjadi perhatian, ”kata Dr. Jean, pendiri FINDER, state-of-the- -fasilitas biokontainmen tingkat tiga tempat pengerjaan varian SARS-CoV-2 dilakukan.

Senyawa yang dirancang khusus, bernama N-0385, memblokir aktivitas enzim manusia tertentu, yang digunakan oleh virus untuk menginfeksi sel inang. Molekul kecil ini dikembangkan oleh Drs. Richard Leduc, ric Marsault, Pierre-Luc Boudreault dan tim mereka di Université de Sherbrooke. Peneliti UBC menguji empat varian, termasuk Delta, dalam sel paru-paru manusia dan organoid, kultur jaringan yang dapat meniru organ asalnya, dan menemukan bahwa N-0385 menghambat infeksi, tanpa bukti toksisitas. “Senyawa itu unik karena menghalangi masuknya di permukaan sel, tanpa harus masuk ke dalam sel, yang mencegahnya menyebabkan kerusakan sel yang terdeteksi.

Selain itu, ini sangat kuat, karena hanya perlu sedikit untuk bekerja dengan sangat efektif, ”kata rekan penulis Dr. Andrea Olmstead, rekan penelitian di departemen mikrobiologi dan imunologi.

Dalam sebuah pracetak, para peneliti di Cornell University yang dipimpin oleh Associate Professor Hector Aguilar-Carreno menunjukkan bahwa tikus rekayasa genetika terinfeksi virus penyebab COVID-19 dan diberi dosis harian senyawa tersebut dalam semprotan hidung selama empat hari. Kesepuluh tikus yang diobati selamat dari infeksi, dibandingkan dengan hanya 20 persen tikus yang tidak diobati.

Dalam makalah yang baru diterbitkan, N-0385 diuji terhadap varian Delta, dan ditemukan tidak hanya membantu pencegahan COVID-19, tetapi juga pengobatan 12 jam setelah infeksi, termasuk dengan penurunan berat badan terkait infeksi, dan tingkat virus di paru-paru tikus, dibandingkan dengan kontrol.

Enzim yang menjadi target N-0385 hadir dalam sel hidung, tempat virus cenderung masuk, membuat semprotan hidung cara paling praktis dan efektif untuk mengelola senyawa. Selain itu, sejauh ini tidak ada mutasi terkait virus penyebab COVID-19 yang ditemukan dalam mekanisme enzim ini, seperti yang terjadi pada enzim lain dan varian COVID-19, menjadikannya target yang berguna untuk pertahanan melawan jenis virus di masa depan, kata Dr Jean.

Senyawa tersebut berpotensi untuk digunakan sebagai pengobatan spektrum luas terhadap virus lain yang menggunakan mekanisme yang sama, kata Dr Jean, termasuk virus influenza seperti influenza A, H1N1, dan influenza C. terinfeksi selama musim flu, Anda berpotensi diberi resep semprotan hidung untuk mengobati virus corona dan flu.”

Namun, semprotan itu harus digunakan dalam kombinasi dengan obat lain yang sudah ada di pasaran, katanya, karena senyawa tersebut adalah penghambat masuk, menghalangi masuknya virus ke sel sementara obat lain mengurangi replikasi. “Gambaran besarnya adalah, ada beberapa langkah dalam siklus hidup virus. Langkah pertama adalah memasuki sel untuk meneruskan materi genetik, kemudian melanjutkan untuk bereplikasi. Jadi Anda akan menggunakan kedua obat: N-0385 dapat memblokir sebagian besar virus masuk, membuat lebih sedikit pekerjaan untuk obat replikator.”

Tim proyek bekerja sama dengan Ebvia, sebuah perusahaan swasta, untuk mengamankan pendanaan untuk uji klinis. Jalan penelitian masa depan di UBC dan Université de Sherbrooke termasuk mengoptimalkan N-0385 ketika digunakan dalam kombinasi dengan obat yang baru-baru ini disetujui untuk mengobati COVID-19.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19 Obat Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top