Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Usai Disimpan 3 Hari di Alat Pengawet, Transplantasi Hati Sukses Diberikan pada Pasien Kanker Hati

Tim Liver4Life, yang terdiri dari dokter, insinyur, dan ahli biokimia, mengembangkan mesin perfusi kompleks, yang mereplikasi fungsi tubuh manusia: Pompa meniru jantung, oksigenator menggantikan paru-paru, dan unit dialisis bekerja seperti ginjal. Infus hormon dan nutrisi mengambil alih kerja usus dan pankreas. Mesin juga menggerakkan hati mengikuti ritme pernapasan yang disimulasikan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 09 Juni 2022  |  18:43 WIB
Usai Disimpan 3 Hari di Alat Pengawet, Transplantasi Hati Sukses Diberikan pada Pasien Kanker Hati
Ilustrasi ruang operasi - hopkinsmedicine.org

Bisnis.com, JAKARTA - Seorang pasien kanker sirosis sukses menerima transplantasi hati yang sempat disimpan selama 3 hari di dalam mesin perbaikan.

Laporan tersebut menyebutkan bahwa hati disimpan di dalam mesin yang mensimulasikan beberapa fungsi tubuh manusia sebelum berhasil ditransplantasikan.

Pasien berusia 62 tahun yang menerimanya dikabarkan bisa kembali menjalani hidup normal dan setelah 1 tahun tidak memiliki tanda-tanda kerusakan hati, menurut laporan yang diterbitkan di Nature Biotechnology.

“Terapi kami menunjukkan bahwa dengan merawat hati di mesin perfusi, mungkin untuk mengurangi kurangnya fungsi organ manusia dan menyelamatkan nyawa,” kata Pierre-Alain Clavien, MD, dengan Rumah Sakit Universitas di Zürich, Swiss, dilansir dari Webmd.

Hati untuk transplantasi itu semula rutin diawetkan dalam larutan dingin statis dan ditanamkan dalam beberapa jam. Ada pembatasan waktu dalam larutan dingin hingga 12 jam karena viabilitas organ turun dengan cepat setelah waktu itu.

Prosedur ini tidak hanya memberi waktu bagi tim medis untuk menyelesaikan beberapa masalah dengan kerusakan hati, tetapi juga membuka kemungkinan untuk mengubah transplantasi dari operasi darurat menjadi operasi elektif.

"Keberhasilan klinis perdana ini membuka cakrawala baru dalam penelitian klinis dan menjanjikan perpanjangan waktu hingga 10 hari untuk penilaian kelayakan organ donor serta mengubah operasi yang mendesak dan sangat menuntut menjadi prosedur elektif," tulis Clavien dan rekannya dalam laporan.

Tim Liver4Life, yang terdiri dari dokter, insinyur, dan ahli biokimia, mengembangkan mesin perfusi kompleks, yang mereplikasi fungsi tubuh manusia: Pompa meniru jantung, oksigenator menggantikan paru-paru, dan unit dialisis bekerja seperti ginjal. Infus hormon dan nutrisi mengambil alih kerja usus dan pankreas. Mesin juga menggerakkan hati mengikuti ritme pernapasan yang disimulasikan.

Tim harus mengatasi berbagai hambatan yang membatasi kegunaan organ padat di luar tubuh selama beberapa jam seperti pemecahan sel darah merah, aliran darah yang stabil, dan kadar glukosa yang optimal di hati.

Selain itu, karena organ tersebut akan dipelihara oleh mesin selama beberapa hari, para ilmuwan juga harus mengatasi risiko kematian jaringan.

Sejarah Dibalik Prosedur

Prosesnya dimulai pada tahun 2015 dengan dukungan dari Wyss Zürich Translational Center, salah satu kontributor utama studi tersebut, yang mengembangkan mesin yang digunakan dalam prosedur untuk jangka panjang guna meningkatkan kelangsungan hidup cangkok hati yang terluka.

Sebagai bagian dari persetujuan dari otoritas pengatur Swiss, proses tersebut akan digunakan hanya jika organ tersebut ditolak oleh semua pusat transplantasi, penerima tidak memiliki pilihan lain untuk hati yang didonorkan.

Pada 19 Mei 2021, tim ditawari cangkok hati dari seorang pendonor wanita berusia 29 tahun yang sedang berjuang melawan infeksi bakteri dan memiliki tumor di salah satu bagian hati.

Tawaran itu ditolak oleh semua pusat lain karena berbagai masalah. Tim mengangkat hati, dan cangkok itu terhubung ke perangkat perfusi Wyss yang mempertahankannya mendekati suhu tubuh normal setelah 4 jam pengawetan dingin.

Seorang pria 62 tahun dalam daftar resmi transplantasi nasional, sebelumnya telah setuju untuk dipertimbangkan untuk menerima cangkok hati yang diawetkan di luar tubuh di mesin Wyss.

Para penulis menulis bahwa pasien memiliki "peluang hampir nol untuk menerima cangkok tepat waktu."

Untuk pasien seperti pria ini, penantian untuk transplantasi hati lebih lama dari satu tahun dan tidak ada pilihan donor hidup yang tersedia. Operasi memakan waktu sekitar 6 jam, dan dia meninggalkan rumah sakit setelah 12 hari.

Karena biopsi tidak menunjukkan kerusakan hati yang terdeteksi sejak saat di mesin atau penolakan organ oleh pria tersebut, para peneliti dapat memilih memilih rejimen pengobatan penekan kekebalan yang dikurangi yang dikurangi 6 minggu setelah operasi.

"Dalam pengalaman kami, tidak adanya atau tingkat cedera reperfusi yang sangat rendah yang terlihat pada transplantasi kami hanya diamati pada donor hidup, di mana hati 'hampir sempurna' dari donor muda yang sehat ditransplantasikan segera karena donor dan penerima dioperasikan secara paralel. ,” tulis para penulis.

Tim mengatakan langkah selanjutnya adalah mengevaluasi prosedur pada pasien lain dalam studi multicenter.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top