Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Pasien Amputasi Pertama di Dunia Ternyata Berasal dari Indonesia, 31 Ribu Tahun Lalu

31 ribu tahun lalu, pasien amputasi pertama di dunia dilakukan di Indonesia.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 10 Oktober 2022  |  15:57 WIB
Pasien Amputasi Pertama di Dunia Ternyata Berasal dari Indonesia, 31 Ribu Tahun Lalu
Ilustrasi mayat diamputasi - nature
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Tim ilmuwan mengungkapkan fakta bahwa pasien yang pertama kali diamputasi di dunia ternyata bahwa berasal dari Indonesia.

Dikutip dari laman resmi BRIN, Tim arkeolog BRIN, Griffith University, FSRD ITB dan BPCB Kalimantan Timur menemukan sisa-sisa kerangka seorang pemburu-pengumpul muda yang bagian kaki kiri bawahnya mengalami proses amputasi oleh “ahli bedah prasejarah” pada 31.000 tahun yang lalu. 

Dibanding temuan-temuan sebelumnya di wilayah Eurasia dan Amerika yang umurnya lebih muda, penemuan bukti operasi amputasi pada manusia di Kalimantan pada sekitar 31.000 tahun memiliki implikasi besar tentang sejarah kedokteran. 

Penemuan ini menjadi potensi kolaborasi riset yang kuat antara BRIN dan Grifith University sebagai mitra produktif  yang akan berkontribusi pada perkembangan ilmu arkeologi dan ilmu kedokteran serta ilmu-ilmu lainnya.

Dilansir dari Nature, kerangka tersebut diduga masih anak-anak yang diamputasi sepertiga kaki kiri bawahnya. Pasien tersebut, diprediksi selamat dari prosedur pembedahan dan bisa hidup selama 6-9 tahun lagi, sebelum jenazahnya dikubur di gua Liang Tebo, yang terletak di Kalimantan Timur, Kalimantan Indonesia, di kawasan karst batu kapur yang berisi beberapa seni cadas tertua di dunia.

Bukti bedah amputasi

Dari hasil penggalian, ditemukan kerangka yang diduga anak-anak dengan kaki kiri hanya separuh.

Temuan kerangka dengan kaki hanya separuh itu, dipercaya karena telah dilakukan melalui proses amputasi, bukan karena kecelakaan ataupun serangan hewan.

Bukti pertama, dimana fragmen poros tibia dan fibula kiri yang pulih, ditemukan tertekuk di bawah tulang paha kiri, menunjukkan pertumbuhan tulang distal yang tidak biasa.

Selanjutnya ilmuwan juga menemukan tulang yang diremodeling menutupi permukaan amputasi yang diidentifikasi pada fragmen poros tibia dan fibula kiri distal, menunjukkan penyembuhan.

Ini menunjukkan bahwa sepertiga distal tungkai bawah kaki tersebut telah diangkat melalui amputasi bedah yang disengaja pada posisi poros tibia dan fibula distal.

Pola trauma yang diamati tidak konsisten dengan deskripsi klinis amputasi non-bedah, kecuali dalam kasus trauma modern, yang diperkirakan amputasi menggunakan pisau logam besar atau melalui proses mekanis. 

Amputasi non-bedah, umumnya akibat kecelakaan, tidak menyebabkan pemotongan oblique yang bersih dan tidak tercatat secara klinis untuk memutuskan ekstremitas bawah tibia dan fibula.

Selain itu, trauma tumpul akibat kecelakaan atau serangan hewan biasanya menyebabkan fraktur kominutif dan remuk18, ciri-ciri yang tidak ada pada margin amputasi yang jelas sederhana dan miring pada temuan kerangka tersebut.

Tulang pipih yang telah direnovasi total telah menutupi batas inferior fibula menunjukkan bahwa pasien meninggal minimal 6-9 tahun setelah trauma awal.

Tidak ada bukti infeksi pada tungkai kiri, komplikasi paling umum dari luka terbuka tanpa pengobatan antimikroba. Tidak adanya infeksi mengesampingkan kemungkinan serangan hewan, seperti gigitan buaya, karena serangan memiliki kemungkinan komplikasi yang sangat tinggi dari infeksi karena mikroorganisme dari gigi hewan memasuki luka.

Bukti awal yang tak terduga dari amputasi anggota tubuh yang sukses ini menunjukkan bahwa setidaknya beberapa kelompok manusia modern yang mencari makan di Asia tropis telah mengembangkan pengetahuan dan keterampilan medis yang canggih jauh sebelum transisi pertanian Neolitik.

Spesifikasi liang tebo

Kerangka itu ditemukan di aitus Liang Tebo tempat kerangka itu dikubur adalah situs lukisan gua sekaligus kubur. Situs ini berjarak 2,5 km dari Sungai Marang, di ketinggian 165 meter. Manusia Liang Tebo terkubur di kedalaman sekitar 150 cm.

Liang Tebo sendiri berada di Semenanjung Sangkulirang–Mangkalihat di Kalimantan Timur (Borneo Indonesia) yang memiliki bentang alam karst batugamping yang luas (sekitar 4.200 km2) yang, selama Pleistosen Akhir, terletak dekat dengan ujung paling timur dari daratan benua Eurasia, Sunda.

Medan karst yang terjal ini memiliki banyak gua dan tempat perlindungan batu yang dipenuhi dengan bukti arkeologis tentang pendudukan manusia prasejarah, termasuk seni cadas figuratif yang berasal dari setidaknya 40  ribu tahun yang lalu. Namun, kesenjangan yang cukup besar dalam catatan arkeologi Pleistosen, khususnya sisa-sisa kerangka manusia, ada di wilayah tersebut.

Liang Tebo sebuah gua batu kapur tiga bilik besar (sekitar 160 m3) dengan seni cadas yang diawetkan di ruang paling atas—terletak sekitar 2,5 km dari, dan 165 m di atas, Sungai Marang.

Pada tahun 2020, setelah survei geofisika, sebuah parit berukuran 2 m kali 2 m digali di area lantai tengah ruang terbesar gua ini. Area ini digali hingga kedalaman 1,5 meter tanpa mencapai batuan dasar, mengungkapkan sembilan unit stratigrafi (SU) utama dan fitur pemakaman yang terdiri dari inhumasi dewasa tunggal yang sepenuhnya diartikulasikan, pertama kali terpapar pada kedalaman 0,87 meter.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tulang bedah bedah plastik
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top