Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Studi: Partikel Kecil dalam Polusi Udara Tingkatkan Risiko Serangan Jantung

Sebuah penelitian mengungkapkan partikel kecil yang terkandung dalam polusi udara bisa menyebabkan risiko serangan jantung bagi yang menghirupnya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 14 November 2022  |  16:12 WIB
Studi: Partikel Kecil dalam Polusi Udara Tingkatkan Risiko Serangan Jantung
Polusi udara di China - Reuters
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah penelitian yang berbasis di Singapura menunjukkan peningkatan konsentrasi partikel kecil di udara dapat memicu serangan jantung.

Hal ini, mendesak kebutuhan untuk mengurangi tingkat polusi udara di seluruh dunia.

Para peneliti mencari partikel setidaknya 25 kali lebih kecil dari lebar rambut manusia yang dikenal sebagai partikel PM2.5 (diameter 2,5 mikrometer). Ukurannya yang kecil berarti mereka dapat dengan mudah dihirup, dan mereka telah dikaitkan dengan sejumlah masalah kesehatan, termasuk penyakit autoimun.

Dalam penelitian tersebut, tingkat polusi di Singapura dilacak terhadap lebih dari 18.000 kasus serangan jantung di luar rumah sakit (OHCA) yang dilaporkan antara Juli 2010 dan Desember 2018. Melalui analisis statistik, 492 kasus dapat dikaitkan dengan peningkatan konsentrasi PM2.5 .

"Kami telah menghasilkan bukti yang jelas dari hubungan jangka pendek PM2.5 dengan serangan jantung di luar rumah sakit, yang merupakan peristiwa bencana yang sering mengakibatkan kematian mendadak," kata ahli epidemiologi Joel Aik, dari Duke-NUS Medical School. di Universitas Nasional Singapura dilansir dari Science Alert.

Ini adalah studi observasional, dimana artinya ada spekulasi tentang hubungan antara tingkat polusi dan serangan jantung. Terlebih lagi, pengukuran polusi udara yang dilakukan di stasiun kualitas udara tidak dapat dianggap mencerminkan paparan terhadap individu.

Namun, ada cukup data yang harus ditelusuri lebih lanjut dari temuan tersebut.

"Hasil ini memperjelas bahwa upaya untuk mengurangi tingkat partikel polusi udara dalam kisaran 2,5 mikrogram atau lebih rendah, dan langkah-langkah untuk melindungi dari paparan partikel-partikel ini, dapat berperan dalam mengurangi serangan jantung mendadak pada populasi Singapura, sekaligus mengurangi beban pelayanan kesehatan,” kata Aik.

Sebelumnya, penelitian yang sama juga dilakukan di beberapa kota lainnya seperti New York dan Melbourne, Australia. Hasilnya tidak konsisten dengan data yang dikumpulkan di tempat lain seperti Denmark.

Ketidakkonsistenan ini cenderung muncul pada konsentrasi polusi di bawah nilai pedoman kualitas udara Organisasi Kesehatan Dunia, tetapi penelitian menunjukkan tidak ada tingkat paparan yang 'aman' untuk kesehatan jantung penduduk.

Yang jelas sebagian besar dari kita menghirup udara dengan kualitas buruk, yang dianggap bertanggung jawab atas jutaan kematian dini baik di perkotaan maupun pedesaan setiap tahunnya.

“Studi ini memberikan bukti kuat tentang dampak kualitas udara terhadap kesehatan dan harus merangsang kebijakan dan upaya lapangan untuk mengelola emisi dari sumber utama yang dapat menyebabkan peningkatan polusi," kata Marcus Ong, seorang dokter -ilmuwan dari Duke–NUS Medical School.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polusi udara penelitian serangan jantung
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top