Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

RISET KESEHATAN: 6 Juta Orang Indonesia Idap Penyakit Hepatitis C

Perhimpunan Peneliti Hati Indonesia (PPHI) mengatakan berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar Nasional (Riskesdas) pada 2013 diketahui ada sekitar 6 juta orang masyarakat Indonesia mengidap penyakit Hepatitis C.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 15 Oktober 2014  |  16:15 WIB
Penyakit hati yang disebabkan Virus Hepatitis C ini dapat mematikan jika tidak diobati dari awal karena tidak ada gejala awal dan tidak ada vaksinnya. - Bisnis.com
Penyakit hati yang disebabkan Virus Hepatitis C ini dapat mematikan jika tidak diobati dari awal karena tidak ada gejala awal dan tidak ada vaksinnya. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Perhimpunan Peneliti Hati Indonesia (PPHI) mengatakan berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar Nasional (Riskesdas) pada 2013 diketahui ada sekitar 6 juta orang masyarakat Indonesia mengidap penyakit Hepatitis C.

"Jumlah penderita pengidap penyakit Hepatitis C berkisar lima hingga enam juta orang. Perbandingkan antara laki-laki dan perempuan sama, yakni 50:50," kata Ketua PPHI dr Rino A Gani, pada saat jumpa pers "Hepatitis C: Ayo Periksa, Sembuhkan Segera", di Siloam Hospitals Jakarta, Rabu (15/10/2014).

Menurut dia, jika dilihat dari segi usia, mayoritas penderita penyakit Hepatitis C di Indonesia adalah usia produktif atau muda.

"Berdasarkan usia, saat ini tren penderita Hepatitis C usia muda itu lebih banyak. Ini diduga karena ada kaitannya dengan tren penggunaan narkoba jarum suntik di kalangan anak muda," kata dia.

Dia menjelaskan berdasarkan data WHO pada 2014 ini diketahui bahwa sebanyak 25% dari kasus kanker hati dikarenakan Hepatitis C kronis yang tidak bisa diobati dan 80% pasien yang datang ke dokter sudah pada fase lanjut atau tidak dapat diobati.

Penyakit hati yang disebabkan Virus Hepatitis C ini dapat mematikan jika tidak diobati dari awal karena tidak ada gejala awal dan tidak ada vaksinnya.

Oleh karena itu, pihaknya menyarankan agar masyarakat melakukan pemeriksaan ke rumah sakit guna pencegahan dini penyakit ini.

Pakar Penatalaksanaan Hati profesor Ali Sulaiman menuturkan penyakit ini tidak ditularkan melalui kontak fisik atau makanan namun bisa menular melalui kontak darah, selaput lendir, penerimaan produk darah yang tidak di-screening dan hubungan suami istri.

"Jumlah pengidap penyakit ini cukup banyak jumlahnya. Saya khawatir kalau tidak diobati maka pasien akan merusak sel hati," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hepatitis kanker hati

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top