Teror Bom Bisa Berdampak Besar terhadap Psikologis Anak

Teror Bom yang terjadi di berbagai belahan dunia, termasuk Indonesia, oleh pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab selain mengakibatkan kematian juga menyisakan dampak yang sangat buruk, khususnya kepada anak.
Yoseph Pencawan | 15 Mei 2018 23:12 WIB
e-Learning. - e/learningforkids.org
Bisnis.com, MEDAN - Teror Bom yang terjadi di berbagai belahan dunia, termasuk Indonesia, oleh pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab selain mengakibatkan kematian juga menyisakan dampak yang sangat buruk, khususnya kepada anak.
 
Menurut Nanang Suprayogi, akademisi psikologi di Bina Nusantara University mengungkapkan dampai terburuk dari teror bom terhadap psikologis anak adalah trauma.
 
"Ini (teror bom) akan mengakibatkan trauma yang berkepanjangan, mereka yang terekspos ledakan berisiko mengalami trauma terhadap kerumunan," ujarnya, Selasa (15/5/2018).
 
Pada prinsipnya, sama dengan yang dialami orang dewasa, anak-anak malah bisa lebih trauma dengan benda-benda yang teridentifikasi terkait dengan materi peledak. Misalnya panci, paku, paralon atau benda lain yang dekat dengan kehidupan sehari-hari.
 
Begitu juga trauma kepada orang-orang yang identik dengan terduga pelakunya, baik identik dalam gaya berpakaian, penampilan, perilaku maupun tutur kata.
 
Dampak buruk berikutnya adalah phobia. Dalam psikologis, secara sederhana phobia adalah rasa ketakutan atau kekhawatiran yang berlebihan.
 
Apa yang harus dilakukan? Menurutnya, para orang tua atau mereka yang mengasuh harus menghalangi konten vulgar yang dapat dilihat atau didengar oleh anak. Terutama terhadap foto-foto, video atau konten apapun yang memperlihatkan korban tewas dan luka-luka.
 
"Misalnya saat nonton tv, ada berita yang menayangkan gambarnya, kemudian ada anak kita ikut menonton, alihkan saya channelnya ke acara yang lain."
 
Bila anak sampai melihatnya maka membuka peluang konten itu akan diingat anak sampai dewasa. Namun bila sudah terlihat anak, maka orang tua atau pengasuh harus segera menjelaskan bahwa tindakan itu dilakukan oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab.
 
Apalagi jika sampai orang tua atau pengasuh malah ikut-ikutan menyebarkan atau menshare konten-konten tersebut baik di media-media sosial atau media lainnya. 
 
"Justru itu akan membantu pelaku menyebarkan teror kepada orang lain dan anak sendiri."
 
Kemudian, dalam kondisi seperti ini yang perlu dilakukan orang tua adalah mengajak anaknya secara bersama mendoakan para korban dan memberikan pemahaman bagaimana menjadi umat beragama dan warga negara yang baik. Pemahaman berdasarkan kaidah-kaidah agama yang benar dan aturan-aturan yang berlaku di negara ini.
 
 
 
Tag : bom, level psikologis
Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top