Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sering Dikira Sakit Maag, Bisa Jadi Ada Pengkristalan Kantung Empedu

Pada tubuh, empedu berfungsi untuk mencerna lemak dan untuk melakukan fungsi itu dengan sempurna, empedu yang dihasilkan oleh hati dibuat menjadi pekat di dalam kantung empedu.
Yoseph Pencawan
Yoseph Pencawan - Bisnis.com 08 Juli 2018  |  23:51 WIB
Sering Dikira Sakit Maag, Bisa Jadi Ada Pengkristalan Kantung Empedu
Ilustrasi - obatmaag.org

Bisnis.com, JAKARTA - Pada tubuh, empedu berfungsi untuk mencerna lemak dan untuk melakukan fungsi itu dengan sempurna, empedu yang dihasilkan oleh hati dibuat menjadi pekat di dalam kantung empedu.

Menurut Eko Priatno, Dokter Spesialis Bedah Konsultan Bedah Digestif di Rumah Sakit Pondok Indah, pada beberapa kasus, cairan empedu menjadi terlalu pekat hingga menjadi kristal yang keras.

"Karena proses pemekatan terjadi di kantung empedu, maka tak heran jika kristal banyak ditemukan di dalam kantung empedu," ungkapnya, Minggu (8/7/2018).

Terdapat beberapa hal yang memungkinkan terjadinya pengkristalan empedu. Seperti pemakaian terapi hormon pada wanita menopause, diet penurunan berat badan, kencing manis, diet tinggi lemak serta obesitas.

Selain itu, kelainan darah juga kata dia dapat menyebabkan terjadinya batu empedu. Fakta lainnya, wanita memiliki kecenderungan lebih tinggi mengalami batu empedu (20 %) dibandingkan dengan pria (10%).

Saat mengalami batu empedu, jelasnya, penderita akan merasakan beberapa gejala. Yaitu nyeri hebat di perut kanan atas yang tembus ke belakang (kolik empedu), perut kembung, cepat kenyang dan mual (sering dikira sakit maag) dan nyeri perut kanan atas yang terus-menerus.

Kemudian terjadi juga demam (jika sudah terjadi peradangan pada kantung empedukolesistitis akut), mata dan kulit berwarna kuning serta kencing seperti teh (bila sudah ada penyumbatan pada saluran empedu).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kesehatan
Editor : Martin Sihombing

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top