Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Efek Samping Memakai Narkoba Jenis Sabu-Sabu

Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Andi Arief diciduk polisi di sebuah kamar hotel di Slipi, Jakarta Barat, karena diduga menggunakan narkotika jenis sabu-sabu. Ini Efek samping pengguna sabu-sabut.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 04 Maret 2019  |  18:56 WIB
Petugas Badan Narkotika Nasional (BNN) Sulawesi Tenggara memerlihatkan barang bukti sabu-sabu yang disita dari pemiliknya berinisial AN, di Kendari, Sulawesi Tenggara, Kamis (30/3). - Antara/Jojon
Petugas Badan Narkotika Nasional (BNN) Sulawesi Tenggara memerlihatkan barang bukti sabu-sabu yang disita dari pemiliknya berinisial AN, di Kendari, Sulawesi Tenggara, Kamis (30/3). - Antara/Jojon

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Andi Arief diciduk polisi di sebuah kamar hotel di Slipi, Jakarta Barat, karena diduga menggunakan narkotika jenis sabu-sabu.

Mengonsumsi sabu-sabu dapat memicu efek euforia atau perasaan penuh kegembiraan secara cepat, sesaat setelah mengonsumsinya. Namun penggunaannya sangat berbahaya dan dapat merusak organ tubuh serta menimbulkan masalah psikologis yang parah.

Dilansir dari WebMD, salah satu efek psikologis yang dirasakan oleh pengguna sabu-sabu adalah menjadi paranoid. Dia mungkin akan berhalusinasi mendengar dan melihat hal-hal yang sebenarnya tidak ada. Dia juga mungkin berpikir tentang melukai dirinya sendiri atau orang lain.

Seorang pengguna akan merasa cemas dan bingung, tidak bisa tidur, memiliki perubahan suasana hati, dan menjadi kasar.

Sabu-sabu sangat berbahaya bagi tubuh. Sebab, narkotika yang juga dikenal dengan sebutan crystal meth ini dapat membuat suhu tubuh pengguna naik begitu tinggi. Dampaknya pengguna bisa pingsan atau bahkan mati.

Tak hanya itu, pengguna sabu juga memiliki risiko lebih tinggi untuk terkena HIV / AIDS. Obat dapat mempengaruhi penilaian dan mengurangi pengendalian diri. Seseorang yang berada di bawah pengaruh obat ini lebih mungkin terlibat dalam perilaku berisiko, seperti seks yang tidak aman.

Adapun tanda-tanda atau ciri orang menggunakan sabu, antara lain tidak peduli dengan penampilan diri, kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan, pupil mata melebar dan gerakan mata cepat, tingkah laku berlebihan dan berbicara terus menerus.

Pengguna juga memiliki perubahan suasana hati yang tinggi sehingga ketika marah bisa meledak-ledak. Pola tidurnya juga aneh, bisa begadang selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

narkoba Andi Arief
Editor : Akhirul Anwar
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top