Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Obesitas Saat Ibu Hamil Pengaruhi Perkembangan IQ Anak Laki-Laki

Menurut sebuah penelitian, obesitas seorang ibu dalam kehamilan dapat memengaruhi perkembangan anaknya bertahun-tahun.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 24 Desember 2019  |  15:17 WIB
Obesitas Ibu Hamil Pengaruhi Perkembangan IQ Anak Laki-Laki - Ilustrasi/Reuters
Obesitas Ibu Hamil Pengaruhi Perkembangan IQ Anak Laki-Laki - Ilustrasi/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Menurut sebuah penelitian, obesitas seorang ibu dalam kehamilan dapat memengaruhi perkembangan anaknya bertahun-tahun.

Para peneliti menemukan bahwa anak laki-laki - yang ibunya mengalami kelebihan berat badan saat hamil -mengalami kelambatan keterampilan motorik dan IQ yang lebih rendah.

Sebuah tim ahli epidemiologi, ahli gizi dan peneliti kesehatan lingkungan di Columbia University Mailman School of Public Health dan University of Texas di Austin menemukan bahwa perbedaannya sebanding dengan dampak paparan timbal pada anak usia dini. Temuan ini dipublikasikan di BMC Pediatrics.

Para peneliti mempelajari 368 ibu dan anak-anak mereka, semua dari keadaan ekonomi dan lingkungan yang sama, selama kehamilan dan ketika anak-anak berusia 3 dan 7 tahun.

Pada usia anak 3 tahun, para peneliti mengukur keterampilan motorik anak-anak dan menemukan bahwa obesitas ibu selama kehamilan sangat terkait dengan keterampilan motorik yang lebih rendah pada anak laki-laki. Tidak ditemukan adanya dampak pada anak perempuan.

Pada usia anak 7 tahun, mereka kembali mengukur anak-anak dan menemukan bahwa anak laki-laki yang ibunya kelebihan berat badan atau obesitas dalam kehamilan mendapatkan 5 skor lebih rendah pada tes IQ skala penuh, dibandingkan dengan anak laki-laki yang ibunya memiliki berat badan normal.

"Apa yang mengejutkan adalah, bahkan menggunakan penilaian perkembangan yang berbeda sesuai usia, kami menemukan hubungan ini di awal dan tengah masa kanak-kanak, yang berarti efek ini bertahan dari waktu ke waktu," kata Elizabeth Widen, asisten profesor ilmu gizi di UT Austin dan rekan penulis, dilansir Science Daily, Selasa (24/12/2019).

"Temuan ini tidak dimaksudkan untuk mempermalukan atau menakuti siapa pun. Kami baru mulai memahami beberapa interaksi antara berat ibu dan kesehatan bayi mereka," lanjutnya.

Tidak sepenuhnya jelas mengapa obesitas dalam kehamilan akan mempengaruhi anak di kemudian hari, meskipun penelitian sebelumnya telah menemukan hubungan antara diet ibu dan perkembangan kognitif, seperti skor IQ yang lebih tinggi pada anak-anak yang ibunya memiliki lebih banyak asam lemak tertentu yang ditemukan pada ikan.

Perbedaan pola makan dan perilaku mungkin merupakan faktor pendorong, atau perkembangan janin dapat dipengaruhi oleh beberapa hal yang cenderung terjadi pada tubuh orang dengan banyak kelebihan berat badan, seperti peradangan, stres metabolik, gangguan hormon, dan jumlah insulin yang tinggi dan glukosa.

Para peneliti mengendalikan beberapa faktor dalam analisis mereka, termasuk ras dan etnis, status perkawinan, pendidikan ibu dan IQ, serta apakah anak-anak dilahirkan prematur atau terkena bahan kimia beracun lingkungan seperti polusi udara. Apa yang dimakan ibu hamil atau apakah mereka menyusui tidak dimasukkan dalam analisis.

Tim juga memeriksa dan menjelaskan lingkungan pengasuhan di rumah anak, melihat bagaimana orang tua berinteraksi dengan anak-anak mereka dan apakah anak diberi buku dan mainan. Lingkungan rumah pengasuhan ditemukan untuk mengurangi efek negatif dari obesitas.

Menurut Widen dan penulis senior Andrew Rundle, profesor Epidemiologi di Columbia Mailman School, sementara hasilnya menunjukkan bahwa efek pada IQ lebih kecil terkait lingkungan rumah.

Studi ini bukanlah yang pertama menemukan bahwa anak laki-laki tampaknya lebih rentan dalam kandungan. Penelitian sebelumnya menemukan IQ kinerja yang lebih rendah pada anak laki-laki tetapi tidak pada anak perempuan yang ibunya terpapar timbal, dan sebuah studi tahun 2019 menunjukkan kecenderungan anak laki-laki yang ibunya memiliki fluoride pada kehamilan mendapat skor lebih rendah pada penilaian IQ.

Karena IQ masa kanak-kanak adalah prediktor tingkat pendidikan, status sosial-ekonomi dan kesuksesan profesional di kemudian hari, para peneliti mengatakan ada potensi bahwa dampak tersebut bertahan hingga dewasa.

Tim peneliti menyarankan para wanita yang mengalami obesitas atau kegemukan ketika mereka hamil untuk makan makanan seimbang yang kaya akan buah-buahan dan sayuran, mengambil vitamin prenatal, tetap aktif dan memastikan untuk mendapatkan asam lemak yang cukup seperti jenis yang ditemukan di minyak ikan.

Memberi anak-anak lingkungan pengasuhan yang kondusif juga penting, seperti halnya mengunjungi dokter secara teratur, termasuk selama kehamilan untuk membahas kenaikan berat badan. Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda dan membicarakan apa yang sesuai dengan keadaan Anda.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

obesitas
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top