Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

5 Alasan Bayi Menolak Makan

Ketika bayi Anda menolak untuk makan, itu bisa sangat menegangkan. Satu hal yang akan mengurangi stres Anda adalah mengerti mengapa bayi tidak makan.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 15 Mei 2020  |  11:06 WIB
Ilustrasi - Eatdrinkbetter
Ilustrasi - Eatdrinkbetter

Bisnis.com, JAKARTA - Ketika bayi menolak untuk makan, itu bisa sangat menegangkan. Satu hal yang akan mengurangi stres Anda adalah mengerti mengapa bayi tidak makan.

Bayi Anda makan kemarin. Dan sehari sebelumnya. Tapi, hari ini, dia tidak punya selera makan. Apa yang sedang terjadi? Salah satu masalah paling mengkhawatirkan yang orangtua hadapi adalah ketika bayi mereka menolak untuk makan. Dari sakit menjadi ekstra sensitif terhadap tekstur dalam makanan, ada beberapa alasan mengapa bayi menolak makanan.

Ketika bayi menolak untuk makan, itu bisa menjadi hal sementara, atau bisa berkembang menjadi pola yang memprihatinkan. Banyak bayi memiliki nafsu makan yang baik pada tahun pertama atau kedua kehidupan. Mereka tumbuh dengan cepat. Tubuh mereka memanjang dan berat badan mereka bertambah. Bahkan, otak mereka semakin besar dan belajar lepas landas dengan cukup cepat.

Semua pertumbuhan dan perkembangan ini membutuhkan energi. Akibatnya, bayi umumnya memiliki nafsu makan yang baik dan dorongan alami untuk makan. Namun, kadang-kadang bayi tidak akan makan seperti yang diharapkan, atau seperti dulu. Anda harus melihat apakah ini merupakan fase sementara, atau pola yang berkembang.

Sebagian besar bayi yang berada dalam fase penolakan makanan sementara akan menunjukkan minat untuk makan dan kembali ke jalurnya dalam satu atau dua kali jam makan. Jika bayi Anda terbiasa tidak makan, ia mungkin perlu lebih banyak bantuan.

Jika dia kehilangan atau tidak menambah berat badan, tampak mengalami dehidrasi, atau mengalami kemunduran pada botol dan tidak mendapatkan kembali minatnya untuk makan, maka sudah saatnya menemui dokter.

Ketika kita sampai ke akar tantangan, beberapa hal menjadi penyebab masalah bayi tidak mau makan. Dengan kata lain, biasanya bukan satu hal, tetapi beberapa hal yang telah menciptakan "badai sempurna."

Dikutip dari Jillcastle, ini alasan bayi menolak makan:

1: Sembelit

Ketika bayi beralih dari diet cair dan mulai makan makanan padat, sembelit bisa muncul. Cairan seperti ASI atau susu formula bayi cukup mudah dicerna dan diserap di usus. Tetapi tambahan makanan padat dan saluran pencernaan harus melakukan lebih banyak pekerjaan. Ini bisa memperlambat segalanya.

Ketika seorang anak mengalami sembelit, itu dapat menyebabkan perasaan kenyang. Jika saluran usus penuh tinja, perut mungkin terisi, dan ini dapat menyebabkan nafsu makan yang lebih rendah dan lebih sedikit makan.

Anda dapat membantu bayi Anda jika ia mengalami sembelit dengan pengobatan rumahan seperti jus prune, tetapi berhati-hatilah untuk menggunakan hanya yang sesuai untuk bayi Anda. Selain itu, saat bayi Anda tumbuh, Anda ingin memasukkan lebih banyak serat ke dalam makanannya.

2.Bosan

Makanan bubur sangat enak dan banyak bayi menyukainya. Beberapa bayi terlalu mencintai makanan lembut, jadi kecanduan sehingga menjadi tidak tertantang dengan tekstur yang lebih, menerima pure yang “aman” dan rasa yang sudah dikenal.

Setelah Anda memperkenalkan makanan padat, dan setelah 7 bulan, sebagian besar bayi harus beralih ke lebih banyak pengalaman tekstur, rasa dan makanan. Dengan kata lain, ini adalah usia khas untuk peningkatan.

Bayi dan balita muda tentu saja penasaran. Mereka ingin mengeksplorasi dan mencoba makanan baru. Menahan mereka ketika mereka siap untuk bergerak maju dapat menunda kemajuan perkembangan mereka secara keseluruhan, termasuk keterampilan bahasa, kepercayaan diri dan tentu saja, nutrisi.

Satu studi menunjukkan bahwa anak-anak yang tidak beralih ke makanan yang lebih bertekstur seperti makanan meja cincang dan makanan jari pada usia 9 bulan menunjukkan pemilih makanan yang signifikan di kemudian hari pada usia 7 tahun.

Jika bayi Anda menolak pure dan sendok makan, ia mungkin bosan dengan makanan halus. Kebosanan mungkin merupakan pertanda bayi Anda membutuhkan lebih banyak tekstur, rasa, dan lebih banyak otonomi dengan makan sendiri.

3. Sakit

Tumbuh gigi adalah penyebab umum ketika bayi Anda tidak mau makan. Mulutnya sakit. Tetapi ada alasan lain untuk rasa sakit yang mungkin berkontribusi pada mengapa bayi Anda menolak untuk makan.

Penyakit yang melibatkan sakit tenggorokan atau sakit telinga dapat menyebabkan penolakan makanan jangka pendek. Refluks (suatu kondisi di mana asam lambung bayi naik ke kerongkongan) dapat menyebabkan rasa sakit dan menghambat minat makan. Jika ini kronis, bayi Anda mungkin mengasosiasikan rasa sakit dengan makan dan mengembangkan pola ketidaktertarikan.

Kolik dan masalah pencernaan lainnya termasuk gas, kram, atau gejala lainnya bisa menimbulkan masalah. Alergi atau intoleransi makanan seperti esofagitis esofagus, (EoE), sindrom alergi oral (OAS) atau alergi makanan terhadap salah satu dari 8 Besar (yaitu, susu, telur, gandum, dll) dapat menyebabkan rasa sakit, tidak nyaman, dan mengurangi asupan makanan.

Penyakit akut seperti pilek dapat membuat bayi tidak bisa makan. Sebagian besar bayi akan melanjutkan makan ketika penyakitnya lewat. Jika Anda curiga lebih dalam, kondisi medis yang mendasarinya adalah akar dari bayi Anda tidak makan, temui dokter Anda.

4.Praktik Pemberian Makan yang Salah

Memberi makan harus selalu menjadi pengalaman positif, untuk setiap anak, pada usia berapa pun. Ketika itu tidak positif, anak-anak kecil dapat membuat asosiasi negatif dengan makan.

Misalnya, jika anak Anda makan dengan pendekatan menyapih dengan Baby Led Weaning (BLW) dan sering tersedak, ini bisa negatif baginya. Hal yang sama berlaku untuk memberi makan menggunakan sendok pada bayi.

Jika Anda memaksakan makanan saat bayi kenyang dan tidak mau lagi, Anda bisa memicu hubungan negatif dengan makan. Sementara, sebagian besar bayi akan pulih dari insiden kecil seperti tersedak, beberapa bayi yang lebih sensitif terhadap lingkungan mereka, transisi dan perubahan, atau memiliki temperamen sensitif dapat menanamkan pengalaman negatif ini.

Bisa dibayangkan, ini bisa membuat bayi menolak makan, atau paling tidak memengaruhi keinginannya untuk melakukannya. Untuk menghindari situasi ini, perbaiki gaya makan Anda dan praktik makan sehingga mereka positif, terhubung dan responsif - ini akan membantu Anda menciptakan pengalaman makan yang positif untuk bayi Anda.

5.Terlambat Berkembang

Bayi itu unik dan memiliki karakteristik individu berbeda, tetapi mereka semua mengikuti skema perkembangan. Mengatasi berbagai tahap perkembangan terjadi pada waktu yang berbeda dan mencerminkan apa yang kita sebut kesiapan perkembangan.

Kita memiliki tahap kesiapan untuk makanan padat, yang merupakan pedoman untuk membantu Anda mengetahui kapan anak Anda siap untuk mengambil langkah berikutnya. Misalnya, bayi umumnya siap memulai makanan pertama sekitar 6 bulan. Ada yang siap lebih awal, ada yang siap nanti.

Beberapa bayi lebih lambat untuk menunjukkan tanda-tanda kesiapan untuk makanan padat.

Beberapa anak kurang terkoordinasi dalam kemampuan mereka untuk mengunyah dan makanan di mulut. Mereka membutuhkan lebih banyak latihan. Beberapa menemukan tekstur dan membutuhkan lebih banyak waktu dan pengalaman dengan mereka untuk pemanasan.

Bayi-bayi lain lebih peka terhadap aspek sensorik makanan. Mereka mungkin muntah ketika melihat, menyentuh, atau mencicipi makanan. Jangan khawatir terlalu banyak jika bayi Anda terlambat berkembang. Tetap waspada terhadap tanda-tanda kesiapan dan berikan kesempatan untuk lebih banyak pengalaman dengan makanan.

Satu hal yang dapat Anda lakukan adalah memasukkan satu sendok makan puree di kursi tinggi atau satu sendok makanan cincang dan biarkan bayi Anda mengacaukannya.

Jika bayi memegang atau menyentuh makanan, tunjukkan padanya cara membawa tangannya ke mulut. Ingat, tetap positif dan biarkan bayi memimpin. Tidak memaksa!

Jika bayi tidak siap dan Anda memaksanya, ini tidak akan menyenangkan atau menyenangkan dan dapat menyebabkan ketertarikan atau situasi di mana bayi Anda menolak untuk makan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bayi stres
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top