Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Usai Melahirkan, Ini 12 Cara Ibu Baru Meminta Bantuan

Ibu yang baru selesai melahirkan masih membutuhkan bantuan dari saudara dan keluarga.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 22 Mei 2020  |  11:40 WIB
Ilustrasi - Talkfeed.co.za
Ilustrasi - Talkfeed.co.za

Bisnis.com, JAKARTA - Menyampaikan kebutuhan kita, para ibu baru, bisa jadi sulit di setiap tahap kehidupan - dan tentu saja tidak menjadi lebih mudah setelah bayi lahir.

Selama masa perjuangan yang berat ini - beberapa hal secara harfiah (seperti mengangkut kereta dorong menaiki tangga) dan beberapa figuratif (seperti berurusan dengan kecemasan pasca persalinan) adalah bukan hal aneh untuk merasa canggung dalam meminta bantuan.

Mencoba menangani perawatan bayi sendirian dapat membuat Anda merasa kewalahan dan sendirian. Mengasuh bayi Anda yang baru membutuhkan energi dan ketabahan yang luar biasa, dan tidak apa-apa jika Anda tidak bisa melakukannya saat ini.

Untuk membantu Anda mendapatkan apa yang Anda butuhkan selama ini, dikutip dari Healthline.com, berikut adalah 12 strategi terbaik mereka untuk meminta keluarga, teman, rekan kerja, dan bahkan pasangan Anda untuk membantu.

1. Jelaskan apa yang Anda butuhkan

Untuk mendapatkan bantuan yang paling bermanfaat, pertama-tama cobalah meminimalisir kekacauan dengan kegiatan menulis sederhana.

"Pointer atau jurnal dapat menjadi cara yang efektif untuk membahas apa yang sebenarnya terjadi dalam pikiran Anda," kata psikolog klinis berlisensi Dr. Anna Hiatt Nicholaides. "Setelah Anda mengidentifikasi kebutuhan Anda, Anda dapat berpikir tentang bagaimana mengomunikasikannya."

Buat daftar segala sesuatu yang terasa luar biasa, lalu urutkan ke dalam kategori prioritas tertinggi hingga terendah.

2. Simpan daftar tugas Anda dengan mudah

Menyimpan daftar kebutuhan secara fisik tidak akan membantu Anda memilah-milah pikiran Anda, itu akan memberikan arahan bagi orang lain.

“Ketika orang berkunjung, mereka sering ingin menggendong bayi untuk Anda. Namun, yang mungkin Anda butuhkan adalah membuatkan roti lapis untuk Anda, menaruh cucian, atau menggosok toilet, ”kata penasihat praktik swasta Kayce Hodos, LPC. "Punya daftar tugas yang sepertinya tidak mungkin dicapai, dan ketika orang bertanya apa yang kamu butuhkan, serahkan."

3. Jangan takut untuk menindaklanjuti

“Sangat mengecewakan memiliki kebutuhan Anda diabaikan, terutama ketika Anda mendedikasikan hidup Anda untuk kebutuhan bayi Anda, tetapi Anda layak dirawat,” ia mendorong. “Teruslah berusaha memenuhi kebutuhan Anda, apa pun itu. Jika pasangan Anda tidak responsif, temui keluarga Anda atau teman dekat,” ujar Nicholaides.

4. Gunakan template layanan makanan ... tetapi tidak hanya untuk makanan

Situs web seperti Meal Train dan Take Them a Meal luar biasa untuk mengoordinasikan makan malam buatan sendiri dari keluarga dan teman. Yang mengejutkan, manfaatnya bisa melebihi meatloaf dan casserole.

Jenis template ini dapat menjadwalkan semua jenis layanan dari orang yang dicintai, dari tugas hingga menjaga anak. Anda bahkan dapat menggunakannya untuk mengekspresikan hal-hal yang sulit dikatakan secara langsung.

"Pastikan untuk mengomunikasikan preferensi tentang berapa lama orang dapat tinggal dan mengunjungi Anda, serta informasi tentang batasan atau preferensi diet," saran terapis Annie Hsueh, PhD.

5. Percobaan dengan platform online pendukung lainnya

Saat ini,sudah banyak aplikasi dan situs web yang dimaksudkan untuk meringankan beban orang tua baru. Pertimbangkan untuk membiarkan salah satu dari mereka mendigitalkan kebutuhan yang berhubungan dengan bayi Anda.

“Setelah memiliki anak kembar dan menyadari bahwa saya membutuhkan lebih banyak bantuan, saya membuat pendaftaran melalui SignUp Genius untuk orang-orang yang datang dan membantu merawat bayi-bayi saya dan memberi mereka susu,” kata ibu Bethany C. “Selain bantuan fisik, itu adalah sangat menyenangkan untuk mendapatkan interaksi sosial selama waktu yang gila itu.”

“Salah satu cara orang tua baru dapat mengomunikasikan kebutuhan mereka secara efektif setelah bayi lahir adalah dengan menggunakan papan Trello sebagai daftar yang harus dilakukan,” tambah terapis perkawinan dan keluarga Katie Ziskind, LMFT. Alat organisasi digital Trello sering digunakan untuk kolaborasi kerja - tetapi tidak ada alasan mereka tidak dapat melakukan hal yang sama untuk tanggung jawab domestik.

Komunikasi online bahkan mungkin menjadi cara terbaik untuk tetap berada di halaman yang sama dengan pasangan Anda, terutama jika Anda memiliki jadwal yang sibuk. “Ciptakan cara untuk berkomunikasi yang Anda berdua bisa baca, seperti menggunakan Google's Keep,” Ziskind merekomendasikan.

6. Pilih seseorang untuk mewakili Anda

"Saran saya adalah pergi melalui teman baik atau anggota keluarga yang dapat membuat sesuatu terjadi sehingga Anda tidak perlu khawatir tentang memaksakan." Kita semua memiliki satu anggota keluarga yang tidak akan ragu untuk mengungkapkan pikiran mereka. Minta bantuan mereka!” tutur seorang ibu muda Whitney

7. Gunakan media sosial (dengan bijak)

Seperti yang mungkin Anda pelajari dari pengalaman, media sosial bisa menjadi berkah dan kutukan. Ini tidak kalah benar ketika datang untuk merasa didukung setelah kedatangan bayi.

“Media sosial dapat menjadi tempat untuk mencari dukungan dari ibu baru lainnya dan benar-benar terhubung dengan kelompok orang tua dan sumber daya lainnya di komunitas mereka,” kata Hodos. "Ketika mencoba membuat bayi tertidur di tengah malam, ibu dapat terjaga dan bahkan menemukan tips bermanfaat dari orang tua baru lainnya."

Namun, untuk mencari bantuan dari teman dan keluarga, Hodos tidak menyarankan untuk menyiarkan kebutuhan Anda di Insta. “Saya akan mengatakan Anda harus menjangkau secara individual. Memposting hal semacam ini di sosial media bisa terasa sangat rentan, dan Anda tidak perlu tekanan tambahan dari orang yang tidak Anda kenal atau percayai mengomentari Anda. "

8. Alihkan kebutuhan Anda

Tidak bisakah Anda meminta sahabat untuk mencuci habis piring makan Anda? Sekarang Anda dapat meminta orang asing untuk melakukannya. Situs-situs seperti Task Rabbit memungkinkan Anda mencari basis data orang-orang yang hanya ingin membantu Anda dengan tugas-tugas rumah tangga dengan sedikit uang. (Dan ya, mereka harus lulus pemeriksaan latar belakang.)

Jika anggaran memungkinkan, jenis bantuan di sana-sini bisa jadi tiket Anda untuk mengurangi stres.

9. Coba grup support

Bagi siapa pun yang memiliki hubungan kurang sempurna dengan keluarga mungkin lebih mudah untuk berbagi beban dengan mereka yang berada di luar lingkaran langsung kita.

Kelompok-kelompok ini dapat ditemukan untuk setiap masalah orang tua baru dari menyusui hingga pakaian bayi. Hei, tidak ada salahnya menghabiskan waktu dengan orang-orang di kapal yang sama dengan Anda, kan?

Anda juga tidak pernah tahu pintu apa yang bisa dibuka oleh kelompok pendukung. “Saya menghadiri pertemuan Liga La Leche di mana saya bertemu dengan beberapa wanita hebat.” lapor Bethany C.

10. Bantuan profesional

Konsultan laktasi, dokter anak, dan terapis keluarga ada karena suatu alasan. Dengan masalah pasca-bayi tertentu, bantuan dari teman dan keluarga hanya dapat membawa Anda sejauh ini. Mungkin sudah waktunya untuk menghubungi seorang profesional.

Ingin tahu bagaimana menemukan pro kesehatan mental yang tepat? “Jika seorang ibu baru sedang berjuang untuk menemukan seorang terapis yang dapat membantu, hubungi ibu-ibu baru lainnya yang kemungkinan besar telah menggunakan bantuan juga,” ujar Lauren Cook, MMFT. "Psychology Today adalah sumber hebat lain jika seorang ibu baru tidak yakin ke mana harus mencari."

Untuk pertanyaan tentang perawatan bayi atau menyusui, jangan ragu untuk kontak dengan dokter bayi Anda. "Banyak dokter anak memiliki perawat laktasi pada staf, dan jika tidak, mereka harus memiliki rekomendasi tentang ke mana harus berpaling," kata Hodos.

11. Bergantung pada kebaikan orang asing

Perlu membawa kereta dorong 60 inci Anda melalui pintu putar? Tampaknya tidak bisa menyulap menaruh kunci mobil, tas popok, bahan makanan, dan kursi di mobil Anda sekaligus? Ada waktu dan tempat, terutama di luar dan di sekitar, untuk sekadar meminta bantuan dari orang asing.

Tetapi bagaimana Anda mengambil risiko? "Yang terbaik adalah menggunakan kontak mata dan senyum agar orang itu tahu Anda sedang menatap mereka secara langsung," kata Cook.

"Anda dapat mengatakan," Hai, tangan saya begitu penuh sekarang, apakah Anda keberatan membukakan pintu untuk saya? "Selalu ucapkan terima kasih atas bantuan mereka karena orang-orang suka merasa dihargai atas tindakan kebaikan mereka."

12. Mulailah melakukan percakapan yang lebih sering dengan pasangan Anda

Percakapan paling sulit dari semua tentang mendapatkan bantuan yang Anda butuhkan mungkin adalah pembicaraan dengan pasangan atau pasangan Anda. Dalam hubungan yang paling intim ini, penting untuk berkomunikasi dengan jujur dan pada saat yang tepat.

“Pilih waktu untuk mendiskusikan kebutuhan Anda dan kebutuhan pasangan Anda ketika Anda berdua memiliki sedikit waktu luang dan dalam suasana hati yang santai,” kata terapis perkawinan dan keluarga Gabrielle Applebury, LMFT. "Selalu tanyakan pada pasanganmu apakah ini saat yang tepat untuk membahas topik ini sebelum masuk ke dalamnya." (Sepertinya bukan di tengah malam ketika Anda lelah dan rewel).

Setelah Anda memiliki obrolan awal, jangan berhenti! “Berkomunikasi tentang kebutuhan bukanlah percakapan satu kali - melainkan diskusi harian, mungkin kadang-kadang setiap jam,” kata Cook.

“Hal terbaik yang dapat Anda dan pasangan lakukan adalah bersikap terbuka terhadap fleksibilitas, mengetahui bahwa kadang-kadang Anda akan membutuhkan lebih banyak bantuan daripada yang lain,” kata Cook.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak ibu hamil melahirkan
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top