Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ampuh Obati Berbagai Macam Penyakit, Waspadai Sel Punca Palsu

Selain untuk gangguan autoimun, terapi sel punca juga dapat digunakan untuk mengobati penyakit degeneratif seperti osteoartritis, diabetes melitus, demensia, alzheimer, dan parkison. Kemudian penyakit kardiovaskular seperti stroke dan penyakit jantung koroner.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 31 Mei 2020  |  12:08 WIB
Terapi sel punca - Istimewa
Terapi sel punca - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Sel punca atau stem cell diyakini dapat digunakan untuk terapi penyeimbang imunitas tubuh, terutama bagi penderita gangguan autoimun.

"Sel punca dapat digunakan untuk terapi autoimun, jadi bisa diterapkan untuk penyeimbang autoimun," ujar ahli bidang biomedik Karina Karina dalam webinar, Minggu (31/5/2020).

Dia menambahkan terapi sel punca juga dapat digunakan untuk mengobati penyakit degeneratif seperti osteoartritis, diabetes melitus, demensia, alzheimer, dan parkison. Kemudian penyakit kardiovaskular seperti stroke dan penyakit jantung koroner.

Selain itu, terapi sel punca juga dapat digunakan untuk antipenuaan dan juga kerusakan organ akibat hal lain.

Karina juga mengingatkan bahwa sel punca merupakan sel hidup yang tidak bisa disimpan dalam bentuk kapsul, tablet, krim, ataupun ampul.

"Sel punca tidak bisa disimpan dalam bentuk tablet, krim, kapsul maupun ampul," jelas dia.

Oleh karena itu, dia mengingatkan masyarakat tidak mudah percaya dengan klinik kesehatan yang terapi peremajaan sel atau terapi kesehatan dengan menggunakan sel punca palsu berbentuk pil, krim, serbuk atau ampul.

"Meskipun berupa sel punca bersumber sel buah-buahan tetap tidak bisa disimpan dalam bentuk kapsul, tablet atau ampul," imbuh dokter yang juga merupakan CEO Yayasan Hayandra Peduli.

Untuk melakukan regenerasi sel, dunia kedokteran mengenal dua sumber sel punca, yakni el punca yang bersumber dari diri sendiri (autologus) dan bersumber dari orang lain (alogenik). Sumber yang paling aman adalah dari diri sendiri dan bisa diambil dari jaringan lemak, sumsum tulang, darah dan kulit pasien.

Sel punca dari orang lain berasal dari tali pusat. Akan tetapi hanya bisa digunakan oleh orang tertentu yang memiliki hubungan darah sangat dekat dengan si pemilik sel punca.

"Saat ini terapi sel punca ini semakin banyak dijadikan sebagai salah satu pilihan masyarakat untuk berobat. Juga digunakan agar awet muda, tetap cantik, tetap ganteng, kulit tetap segar," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penyakit kardiovaskular sel punca Penyakit Degeneratif

Sumber : Antara

Editor : Nurbaiti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top