Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Update Vaksin Virus Corona, Kapan Vaksin Covid-19 Anak Tersedia?

Para peneliti mencatat secara teori dimungkinkan penelitian vaksin virus corona (Covid-19) pada anak-anak dapat 'mengejar ketinggalan' penelitian orang dewasa.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 03 Juni 2020  |  06:18 WIB
Ilustrasi anak - Reuters
Ilustrasi anak - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Uji coba vaksin virus corona (Covid-19) tetap fokus pada anggota masyarakat yang dianggap memiliki risiko tertinggi, seperti pekerja garis depan dan orang dewasa.

Meskipun beberapa kelompok telah mengumumkan niat untuk menguji vaksin pada anak-anak. Ternyata, ada sekitar empat kelompok uji coba vaksin virus corona dan tidak ada yang mengaku melakukan studi pada anak-anak.

Melansir ABC News, Rabu (3/6/2020), biasanya, vaksin diuji dalam pendekatan bertahap yakni fase 1 untuk keamanan, fase 2 untuk mulai menguji efektivitas dan studi fase 3 besar-besaran dengan ribuan orang.

Perusahaan farmasi Pfizer mengatakan bahwa mereka akan memajukan vaksin pada anak-anak begitu data positif dari fase 1 dan 2 tersedia pada orang dewasa. Perusahaan lain, Inovio mengatakan pihaknya berencana "melakukan uji dengan memperhitungkan populasi anak di masa depan."

Adapun Universitas Oxford, yang telah bermitra dengan perusahaan farmasi AstraZeneca, adalah salah satu dari sedikit kelompok vaksin yang telah mengumumkan rencana formal untuk memulai pengujian pada anak-anak. Namun, seorang juru bicara Universitas mengatakan bahwa anak-anak tidak akan disuntik segera, dan hanya akan diberikan vaksin begitu "semua orang dewasa studi bergerak bersama dan telah menghasilkan data keamanan yang cukup."

Di Amerika Serikat, Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular (NIAID), yang bekerja sama dengan perusahaan farmasi untuk uji coba vaksin, mengatakan bahwa agensi akan terus bekerja dengan CDC untuk lebih memahami bagaimana virus mempengaruhi anak-anak.

Dalam sebuah pernyataan, agensi mengatakan: "Kami akan terus merencanakan uji klinis lanjutan untuk memasukkan kelompok usia yang lebih muda sehingga uji coba tersebut dapat dimulai jika data epidemiologis CDC menunjukkan perlunya menguji vaksin Covid-19 pada anak-anak."

Dengan skeptisisme vaksin yang terus meningkat, para ahli menekankan bahwa penting untuk melanjutkan dengan hati-hati.

Jennifer Miller, asisten profesor di Yale School of Medicine dan pendiri Bioethics International dan Good Pharma Scorecard mengatakan hal etis yang harus dilakukan adalah menguji keamanan pada orang dewasa yang sehat terlebih dahulu, dan kemudian mulai mengujinya di antara orang-orang yang paling membutuhkannya.

Pihak yang paling banyak membutuhkan vaksin virus corona yakni orang dewasa yang lebih tua, pekerja garis depan dan orang-orang dengan kondisi medis yang mendasarinya. Anak-anak jauh lebih kecil kemungkinannya meninggal karena penyakit ini.

"Sekitar 2 persen dari kasus yang dilaporkan adalah pada populasi anak-anak," kata David Kimberlin, profesor dan wakil direktur Divisi Penyakit Menular Anak di Universitas Alabama-Birmingham.

Para ahli lain menilai penelitian vaksin virus corona pada anak-anak dapat "mengejar ketinggalan" penelitian orang dewasa, meskipun belum pernah terjadi sebelumnya. Namun, bahkan jika kita tidak memiliki vaksin untuk anak-anak segera, itu tidak berarti anak-anak harus tetap jauh secara sosial tanpa batas.

Akhirnya, vaksinasi orang dewasa yang meluas dapat berakhir dengan melindungi anak-anak berkat "kekebalan kawanan," yaitu ketika cukup banyak orang divaksinasi untuk menghentikan rantai infeksi yang sedang berlangsung.

"Biasanya ini jalan yang lebih panjang dan lama - vaksinasi anak-anak melindungi orang dewasa yang lebih tua," kata Kimberlin.

Namun, dalam kasus Covid-19, jika peneliti sukses menemukan vaksin untuk orang dewasa dan menjadi kebal terhadap virus, maka orang tua masih dapat secara sah melihat itu sebagai kemenangan untuk anak-anak karena itu adalah kemenangan bagi masyarakat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak vaksin Virus Corona covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top