Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

7 Masalah Yang Bisa Terjadi Dalam Pernikahan Yang Dijodohkan

Seperti halnya di Indonesia yang tergambarkan dalam kisah Siti Nurbaya. Pernikahan dari perjodohan ada yang sukses ada juga yang gagal.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 08 Juni 2020  |  11:30 WIB
Ilustrasi - Wisegeek
Ilustrasi - Wisegeek

Bisnis.com, JAKARTA -- Perjodohan adalah hal yang telah terjadi sejak jaman dahulu kala.

Seperti halnya di Indonesia yang tergambarkan dalam kisah Siti Nurbaya. Pernikahan dari perjodohan ada yang sukses ada juga yang gagal.

Ada beberapa tantangan dalam pernikahan yang dilandaskan dengan perjodohan.

Dalam pernikahan tipe ini, Anda akan mendapatkan kesempatan untuk saling mengenal selama perjalanan waktu. Anda akan dapat mengembangkan kepercayaan, keintiman emosional dan kompatibilitas perlahan dan bertahap. Tetapi pada saat Anda menikah dengan seseorang, Anda juga mendapatkan banyak tanggung jawab.

Akibatnya, kadang-kadang, akan ada perkelahian, argumen dan konflik dalam pernikahan Anda. Namun selain itu, ada beberapa masalah lagi yang dapat muncul dalam kehidupan pernikahan Anda. Dikutip dari Boldsky, Senin (8/6/2020) Ini beberapa masalah yang muncul penyelesaiannya.

1. Acara Keluarga yang Tidak Pernah Berakhir

Bukan hanya hadiah, berkah, dan tanggung jawab yang Anda terima ketika Anda menikah. Anda juga mendapatkan keluarga dan kerabat yang baru. Sekarang jelas bahwa Anda akan diundang ke berbagai acara keluarga. Tidak hanya ini tetapi pernikahan Anda sendiri akan memiliki banyak fungsi keluarga dan jelas bahwa Anda harus bertemu dengan banyak kerabat Anda. Ini mungkin membuat Anda frustrasi dan kesal.

Cara Mengatasinya: Daripada menghilangkan frustrasi Anda, Anda dapat memberi tahu suami Anda bahwa Anda lelah setelah bertemu begitu banyak orang. Anda juga dapat memberitahu dia bahwa Anda ingin beristirahat dan menghabiskan waktu sendirian. Suami Anda pasti akan memahami hal ini dan akan memastikan bahwa Anda beristirahat setelah menghadiri acara keluarga yang tiada akhir.

2. Harapan Menjadi Pasangan Sempurna

Jelaslah bahwa anggota keluarga dan kerabat Anda akan mengharapkan Anda dan pasangan Anda menjadi pasangan bahagia yang sempurna. Mereka ingin Anda merawat keluarga Anda dan memastikan bahwa Anda bahagia satu sama lain. Bahkan jika Anda dan pasangan Anda tidak senang satu sama lain dan menghadapi beberapa masalah, Anda akan diharapkan untuk memberi contoh pasangan ideal. Seperti Anda akan diminta untuk bangun pagi dan menyiapkan sarapan untuk suami Anda dan memasak makanan favoritnya ketika ia kembali dari kantornya.

Cara Mengatasinya: Cara terbaik untuk mengatasi masalah ini adalah dengan mengerjakan pernikahan. Anda dapat mencoba mengembangkan ikatan yang sehat satu sama lain. Atau Anda bisa memberitahu keluarga Anda bahwa tidak penting untuk menjadi pasangan yang sempurna. Yang Anda butuhkan adalah untuk menjadi kompatibel satu sama lain dan mengembangkan ikatan emosional. Anda juga dapat memberi tahu mereka tentang masalah dan konflik antara Anda dan pasangan Anda.

3. Pekerjaan rumah tanpa akhir

Ini adalah salah satu masalah paling umum yang mungkin terjadi dalam kehidupan pernikahan seseorang. Sebagai wanita yang sudah menikah, mertua Anda akan mengharapkan Anda melakukan sebagian besar pekerjaan dapur dan rumah tangga. Tidak peduli seberapa sibuk Anda dalam pekerjaan kantor Anda, mereka akan mengharapkan Anda untuk memasak makanan lezat dan menangani semua pekerjaan rumah tangga. Tidak diragukan lagi ini kedengaran dogmatis dan mengintimidasi, terutama jika Anda seorang wanita yang bekerja.

Bagaimana Cara Mengatasinya: Biarkan keluarga Anda tahu bahwa Anda adalah wanita yang bekerja dan karena itu, Anda tidak selalu dapat menangani pekerjaan dapur dan rumah tangga. Anda dapat mendiskusikannya dengan suami Anda dan memintanya untuk membantu Anda keluar dari skenario ini. Alih-alih berteriak dan berdebat, biarkan mertua Anda tahu bahwa Anda akan senang membantu dan memasak sesekali. Tetapi melakukan ini setiap kali saat Anda pergi ke kantor juga bisa sedikit melelahkan.

4. Jadwal Sibuk Dan Jam Kerja Terlambat

Ada kemungkinan bahwa mertua Anda tidak akan setuju untuk membiarkan Anda bekerja sampai larut malam. Mereka mungkin tidak suka ini bahwa Anda tinggal di luar selama jam-jam aneh. Mereka mungkin meminta Anda untuk mengundurkan diri dari pekerjaan Anda dan mencari yang baru. Dan bagaimana jika suami Anda juga tidak menyetujui jam kerja Anda? Ini benar-benar dapat merugikan pernikahan Anda.

Bagaimana Cara Mengatasinya: Biarkan ipar dan suami Anda tahu mengapa penting bagi Anda untuk bekerja bahkan selama jam-jam aneh. Anda dapat menjelaskan kepada mereka bahwa Anda akan merawat diri sendiri dengan benar. Biarkan mereka tahu bahwa kehidupan kerja Anda sama pentingnya dan Anda tidak dapat menyerah pada pekerjaan Anda hanya karena shift malam. Anda juga dapat meminta suami untuk menjemput Anda dari kantor segera setelah giliran kerja Anda berakhir.

5. Pertengkaran dengan Ibu Mertua Anda

Pertengkaran antara ibu mertua dan menantu perempuan cukup umum. Salah satu alasan di balik argumen-argumen ini adalah kesenjangan generasi dan asuhan serta perspektif yang berbeda. Akan ada saat-saat ibu mertua Anda mungkin tidak senang dengan Anda dan dia mungkin memarahi Anda. Dia mungkin juga mengeluh tentang cara Anda melakukan pekerjaan, dll. Ada kalanya bahkan perkelahian kecil dapat mengakibatkan konflik besar.

Bagaimana Cara Mengatasinya: Kami memahami bahwa Anda akan terluka setelah ibu mertua Anda memarahi atau mengeluh tentang Anda. Tapi itu tidak berarti Anda harus melompat ke argumen dan mengucapkan kata-kata kasar kepada ibu mertua Anda. Alih-alih melakukannya, disarankan untuk memilah kesalahpahaman dan memilih pendekatan yang tenang untuk menyelesaikan masalah Anda

6. Orang Tua Anda versus Mertua

Ada saatnya Anda mungkin harus memilih antara orang tua dan mertua Anda. Misalnya, Anda mungkin ingin mengunjungi orang tua Anda tetapi mertua Anda mungkin tidak mengizinkan Anda dan meminta Anda untuk menghormati keputusan mereka. Juga, akan ada saat-saat ketika kerabat Anda dapat membandingkan orang tua dan mertua Anda.

Bagaimana Cara Mengatasinya: Daripada merasa buruk tentang hal itu dan mengucapkan kata-kata kasar, disarankan agar Anda memberi tahu orang-orang bahwa kedua keluarga sama pentingnya dalam hidup Anda. Orang tua dan mertua Anda memiliki tempat mereka sendiri di hati Anda dan Anda tidak dapat membandingkan mereka. Selain itu, Anda dapat memberi tahu mertua bahwa tinggal jauh dari orang tua Anda dan tidak dapat bertemu dengan mereka adalah hal yang sulit bagi Anda.

7. Tekanan Memiliki Anak

Segera setelah Anda menikah, anggota8 keluarga dan kerabat Anda akan meminta Anda untuk memiliki anak. Mereka mungkin selalu mendorong Anda untuk memulai keluarga Anda sesegera mungkin dan akan memberi Anda beberapa alasan aneh untuk memiliki anak dalam beberapa tahun pernikahan Anda.

Cara Mengatasinya: Lebih baik Anda memberitahu anggota keluarga Anda bahwa Anda belum siap untuk memiliki anak. Anda dapat memberitahu mereka bahwa Anda akan memiliki anak hanya ketika Anda menginginkannya. Anda juga dapat mendiskusikan masalah ini dengan suami Anda dan memintanya untuk menjelaskan hal yang sama kepada kerabat dan anggota keluarga Anda.

Nah, ada banyak masalah yang mungkin Anda hadapi sebagai seorang wanita yang sudah dijodohkan. Kami menyarankan Anda untuk menanganinya dengan tenang dan menghindari segala jenis pertengkaran.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pernikahan Relationship
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top