Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kena Covid-19, Pengidap HIV/AIDS Berpeluang 3 Kali Lebih Besar untuk Mati

Sebuah analis dari data di Afrika Selatan menunjukkan penderita HIV memiliki kemungkinan 2,75 kali lebih besar untuk meninggal jika terjangkiti virus Corona ketimbang pasien tanpa penyakit penyerta.
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 11 Juni 2020  |  10:25 WIB
Kena Covid-19, Pengidap HIV/AIDS Berpeluang 3 Kali Lebih Besar untuk Mati
Petugas menguburkan korban virus corona di Brasil. (Bloomberg)
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pengidap HIV/AIDS memiliki peluang kematian hampir tiga kali lebih besar jika terinfeksi virus Corona (Covid-19).

Sebuah analis dari data di Afrika Selatan menunjukkan penderita HIV memiliki kemungkinan 2,75 kali lebih besar untuk meninggal jika terjangkiti virus Corona ketimbang pasien tanpa penyakit penyerta (komorbiditas). Peluang ini dimiliki terlepas dari apakah mereka mengkonsumsi obat anti-AIDS.

Temuan itu diperoleh oleh Departemen Kesehatan di Western Cape, Afrika Selatan, yang bertugas mengawasi layanan-layanan medis di provinsi itu. Western Cape mencatat sekitar dua pertiga dari total hampir 53.000 kasus infeksi corona di Afrika Selatan.

Dalam melakukan penelitiannya, pihak Depkes mencermati hampir 13.000 kasus Covid-19, termasuk 435 kematian, yang disebutnya sebagai analisis pertama dari interaksi antara HIV dan Covid-19.

“Namun, dampak HIV terhadap kematian tidak sebesar perkiraan dan lebih kecil daripada dampak penyakit penyerta lain seperti diabetes, meskipun lebih tinggi dari tuberkulosis,” ungkap Depkes Western Cape dalam suatu presentasi.

Rasio untuk pasien Covid-19 dengan TB aktif adalah 2,58 kali, sementara seseorang yang telah pulih dari tuberkulosis (TB), penyakit yang memengaruhi paru-paru dalam jangka panjang, memiliki rasio 1,41.

Di samping itu, pasien Covid-19 dengan diabetes yang tidak terkontrol memiliki kemungkinan meninggal 13 kali lebih besar, sedangkan pasien dengan diabetes yang terkontrol baik memiliki risiko 4,65.

Direktur Pusat Epidemiologi dan Riset Penyakit Menular di University of Cape Town Mary Ann-Davies mengungkapkan dampak HIV dan TB diperkirakan sangat besar.

“Kami telah dapat mengukur dampak HIV dan TB, yang hingga kini belum kami ketahui dan kami mungkin perkirakan efeknya benar-benar sangat besar,” tutur Ann-Davies, yang berbicara atas nama pihak Depkes melalui webinar yang diselenggarakan oleh Pusat Jurnalisme Kesehatan Bhekisisa.

Tingginya prevalensi HIV dan TB di Afrika Selatan dipandang sebagai kerentanan potensial bagi negara ini ketika virus corona menyerang. Dikhawatirkan, tingkat kematian akan menjadi lebih buruk.

Afrika Selatan diketahui memiliki epidemi HIV terbesar di dunia. Sekitar 7,8 juta orang di Afrika Selatan tercatat terinfeksi HIV, sementara sekitar 300.000 orang menderita tuberkulosis.

Para ahli epidemiologi memperkirakan bahwa penderita yang memakai obat anti-AIDS akan kurang terpengaruh dibandingkan pengidap HIV tanpa pengobatan, seperti halnya dengan influenza.

Meski Depkes Western Cape mengatakan bahwa sekitar 8 persen kematian akibat Covid-19 dalam datanya dapat dikaitkan dengan HIV, diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengurai kaitan dampak obesitas dan kemiskinan.

“Pengidap HIV di Afrika Selatan juga cenderung relatif muda, sehingga memberi mereka perlindungan lebih terhadap penyakit itu,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hiv/aids Virus Corona tuberkulosis covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top