Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Latihan Pernapasan Bisa Turunkan Darah Tinggi Hinga Atasi Asma

Latihan pernapasan bisa meredakan gejala asma. Rutinitas pernapasan juga digunakan untuk mengatasi rasa sakit.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 13 Juli 2020  |  13:18 WIB
Penyakit asma - Istimewa
Penyakit asma - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Latihan pernapasan selama ini dikenal memberikan efek yang baik untuk kesehatan. Bahkan beberapa orang melakukannya untuk meredakan infeksi virus corona atau Covid-19.

Melansir The Guardian, Senin (13/7/2020), pada April lalu seorang dokter di London merekam sebuah video yang menyarankan pasien untuk mengambil dua set latihan pernapasan dengan menarik napas dalam-dalam selama lima detik diikuti oleh batuk besar. Hal ini dilakukan sebelum tidur selama 10 menit. Klip itu dibagikan secara online.

Beberapa pasien melaporkan teknik pernapasan ini membantu, tetapi Asosiasi Fisioterapis Chartered mengatakan latihan seperti itu tidak mungkin membantu mereka dengan batuk kering yang terlihat pada sebagian besar penderita Covid-19.

Lepas dari manjur atau tidaknya untuk mengatasi infeksi Covid-19, yang pasti dalam beberapa penelitian dan pengalaman para praktisi, latihan pernapasan bisa meredakan gangguan atau penyakit lainnya.

Instruktur pernapasan dari Breathguru, Alan Dolan mengatakan mengajarkan orang untuk bernapas dalam-dalam dari diafragma, menghirup lebih lama daripada mengembuskan napas, tanpa berhenti di antara keduanya, bisa  melepaskan stres, mengurangi depresi, mengatasi masalah tidur, meredakan kondisi pernapasan, meningkatkan energi dan sistem kekebalan tubuh, serta mengeluarkan beban emosional.

Satu studi menemukan bahwa tingkat kecemasan turun pada sekelompok mahasiswa kedokteran India yang menjalani latihan pernapasan pranayama selama enam minggu. Kelompok pranayama juga mengalami peningkatan variabilitas detak jantung (HRV).

Ketika kita bernapas, jantung kita berdetak lebih cepat untuk mempercepat aliran oksigen ke seluruh tubuh. Ketika kita bernafas, hati kita melambat. HRV adalah perbedaan antara kedua tingkat ini, dan HRV yang lebih tinggi dipandang sebagai penanda ketahanan dan fleksibilitas tubuh dalam menanggapi rangsangan luar.

Sebuah studi yang diterbitkan pada 2017 menemukan bahwa sekelompok 20 pekerja IT yang berbasis di Beijing memiliki kadar hormon stres kortisol yang lebih rendah dalam air liur mereka setelah menjalani delapan minggu sesi pernapasan diafragma yang mendalam. Peneliti Italia yang meninjau 15 studi sebelumnya menemukan bahwa memperlambat pernapasan mendorong peningkatan jangka pendek HRV, meningkatkan kenyamanan dan relaksasi, dan mengurangi kecemasan.

Para ilmuwan tidak tahu persis bagaimana pernapasan yang lambat meningkatkan relaksasi. Namun, banyak yang percaya kemampuannya untuk meningkatkan HRV adalah kuncinya.

HRV dikendalikan oleh sistem saraf otonom, yang mengatur proses tubuh bawah sadar termasuk laju pernapasan dan tekanan darah. Ini dibagi menjadi sistem saraf simpatik, yang memicu respons "melawan atau lari" seperti peningkatan denyut jantung dan tekanan darah, dan sistem saraf parasimpatis, yang memicu respons "istirahat dan cerna".

Respons parasimpatis dikendalikan oleh saraf vagus, sistem superhighway sistem saraf yang mengirimkan sinyal bolak-balik antara otak dan berbagai bagian tubuh. Semakin tinggi HRV seseorang, semakin besar kekuatan respons vagal mereka terhadap rangsangan dan semakin cepat tubuh mereka dapat mengaktifkan respons parasimpatis terhadap stres.

Ketika psikolog Roderick Gerritsen, dari Leiden University di Belanda, meninjau manfaat kesehatan fisik dan mental yang terkait dengan kegiatan kontemplatif, dia menyimpulkan bahwa fokus mereka yang sama pada pernapasan mengurangi stres dengan meningkatkan aktivitas sistem saraf parasimpatis.

"Dengan memperlambat napas, detak jantung Anda turun, Anda menstimulasi saraf vagus Anda, dan Anda memberitahu tubuh Anda bahwa ia tidak harus merespons ancaman langsung apa pun," kata Gerritsen.

Rutinitas pernapasan juga digunakan untuk mengatasi rasa sakit. Sebuah studi yang melibatkan 48 sukarelawan sehat yang diterbitkan pada bulan Januari menemukan bahwa pernapasan dalam mengurangi rasa sakit yang disebabkan oleh panas, terutama pada tingkat sekitar enam napas per menit. Penelitian lain mengaitkan latihan pernapasan dengan penurunan denyut jantung dan tekanan darah pada pasien penyakit kardiovaskular.

Dokter Italia Luciano Bernardi telah menunjukkan bahwa pelatihan pengendalian nafas membantu pasien gagal jantung kronis untuk secara signifikan mengurangi laju pernapasan mereka serta meningkatkan jumlah waktu mereka dapat berolahraga.

“Sebulan setelah penelitian, manfaatnya masih ada, dan kami menemukan bahwa sebagian besar telah melanjutkan latihan,” tuturnya.

Peneliti AS menemukan bahwa orang dengan tekanan darah tinggi yang melakukan sesi pernapasan lambat setiap hari selama empat minggu menunjukkan penurunan tekanan darah jangka pendek tetapi tidak jangka panjang. "Masalahnya adalah bahwa dalam sebagian besar studi manusia, efek dari pernapasan lambat dan dalam tampaknya terisolasi dengan kondisi laboratorium di mana mereka diukur," kata Don Noble, seorang fisiologis di Emory University, di Atlanta.

Selain itu, latihan pernapasan juga disebut bisa meredakan gejala asma. Sebuah uji coba terkontrol secara acak yang diterbitkan pada 2018 menemukan bahwa peringkat kualitas hidup lebih tinggi pada pasien asma di Inggris yang menjalani pelatihan pernapasan dalam, lambat, hidung, dan diafragma. Pedoman yang digunakan oleh dokter di Inggris menyatakan bahwa latihan pernapasan dapat membantu mengurangi gejala asma.

"Buktinya kuat untuk intervensi yang melibatkan ahli fisioterapi yang terlatih dengan baik," kata Mike Thomas, profesor perawatan primer di University of Southampton, yang memimpin studi asma.

Penekanan Thomas pada terapis terdaftar berkaitan dengan penggunaan oleh beberapa terapi alternatif seperti metode Buteyko, teknik kontroversial yang meliputi menempelkan mulut orang selama tidur untuk melatih mereka bernapas melalui hidung. Mereka yang melakukannya mengatakan itu dapat mengobati gangguan tidur, depresi, ADHD, sindrom kelelahan kronis, asma, dan kondisi pernapasan lainnya.

Thomas menyebut metode Buteyko menekankan pada peningkatan asupan oksigen dan kadar karbon dioksida yang rendah dalam darah. "Orang dengan asma tidak terlalu bernafas, dan kami telah mengukur kadar CO2 pada penderita asma sebelum dan sesudah pelatihan ulang dan tidak menemukan hubungan apa pun antara tingkat keparahan asma dan kadar CO2. Klaim bahwa asma disebabkan ole hiperventilasi dan karbon dioksida rendah secara ilmiah tidak dapat dipertahankan,” tegasnya,

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sesak napas asma tips sehat Virus Corona
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top