Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Seminggu, Izin Uji Klinis Vaksin Corona Sinovac Akhirnya Keluar dari Unpad

Vaksin virus corona (Covid-19) asal China telah 7 hari berada di Indonesia. Kini Fakultas Kedokteran Unpad telah menerima izin klinis.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 Juli 2020  |  06:20 WIB
Calon vaksin virus Corona (Covid-19). - Shutterstock
Calon vaksin virus Corona (Covid-19). - Shutterstock

Bisnis.com, JAKARTA - Vaksin virus corona (Covid-19) asal China telah mendapatkan izin untuk melakukan uji klinis dari Komite Etika Penelitian Universitas Padjadjaran (Unpad) dalam tempo seminggu.

Manajer Lapangan Uji Vaksin Covid-19 Unpad Eddi Fadlyana mengungkapkan bahwa izin uji klinis telah diterima pada Senin (27/7/2020). Selanjutnya tim segera membuka pendaftaran relawan uji calon vaksin buatan Sinovac Biotech.

Menurut Eddi pengumuman dan pendaftaran resmi itu akan disebarkan dalam bentuk leaflet digital ke publik lewat media sosial. Tim merencanakan pembukaan pendaftarannya segera setelah izin uji klinis keluar dari Komite Etik. “Untuk kepastian informasinya silakan kontak nomor petugas yang tertera,” ujarnya.

Pendaftaran peserta uji klinis dibuka hingga 31 Agustus 2020. Pendaftaran bisa dilakukan dengan menghubungi Unit Riset Klinis Departemen Ilmu Kesehatan Anak Lantai 1 RSUP Hasan Sadikin Bandung di telepon 022–2034471 atau whatsapp 08112214235.

Tim riset telah membuat sejumlah persyaratan bagi relawan yang berminat ikut uji klinis. Kriteria utamanya adalah dalam kondisi sehat dan berusia antara 18-59 tahun. Selain mematuhi protokol kesehatan, calon relawan juga bersih dari riwayat terinfeksi Covid-19.

Nantinya pendaftar akan menjalani rapid test dan swab test atau apus tenggorokan untuk memastikan mereka tidak terinfeksi atau pernah kena. Selain itu calon relawan tidak memiliki 20 jenis penyakit dari yang ringan sampai berat, seperti batuk, pilek, demam, penyakit asma atau alergi terhadap vaksin.

Penyakit kronis lainnya seperti gangguan jantung, tekanan darah tinggi yang tidak terkontrol, diabetes, penyakit ginjal dan hati, tumor, epilepsi atau penyakit gangguan syaraf lainnya, tidak bisa menjadi relawan uji.

Mengutip dari laman Unpad, ketua tim riset Kusnandi Rusmil menyebut kriteria lain seperti wanita tidak sedang hamil atau berencana hamil selama periode penelitian, juga tidak sedang menyusui. Calon peserta juga tidak sedang ikut atau akan diikutsertakan dalam uji klinis lain. “Peserta tidak mendapat imunisasi apa pun dalam waktu 1 bulan ke belakang atau akan menerima vaksin lain dalam 1 bulan ke depan,” katanya.

Adapun calon subyek riset tersebut berdomisili di Kota Bandung dan tidak berencana pindah dari lokasi penelitian sebelum penelitian selesai dilaksanakan. Tim membutuhkan 1.620 orang relawan.

Separuhnya akan disuntikkan calon vaksin, setengahnya lagi hanya cairan placebo berisi air. Penentuannya dilakukan secara acak dan rahasia atau buta (blinding). Setelah penyuntikan yang akan dilakukan dua kali, tim riset akan memantau kondisi kesehatan relawan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vaksin unpad Virus Corona covid-19

Sumber : Tempo.co

Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top