Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Orang Dewasa Minum ASI Untuk Kesehatan? Ini Kata Ahli

Air susu ibu (ASI) memiliki kandungan rendah protein, tinggi lemak jenuh, dan sangat tinggi laktosa, dan gula yang tidak dapat dicerna oleh banyak orang.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 13 Agustus 2020  |  14:23 WIB
Air susu ibu (ASI)
Air susu ibu (ASI)

Bisnis.com, JAKARTA - Tak sedikit para atlet binaragawan di Amerika Serikat yang rutin meminum air susu ibu (ASI). Mereka meyakini dengan meminumnya dapat meningkatkan kesehatan dan stamina.

Namun bagaimana pandangan medis mengenai hal ini? Dilansir dari Insider, Kamis (13/8/2020), tidak ada penelitian yang solid tentang bagaimana ASI mempengaruhi orang dewasa, tetapi seorang binaragawan, Jameson "JJ" Ritenour Mengatakan ASI membantunya mengurangi lemak tubuh sambil mempertahankan massa otot.

Sementara itu, beberapa pegulat profesional di Mongolia melakukan hal serupa. Namun ASI yang mereka konsumsi menunggu sampai anak dari ibu pendonor hilang minat untuk meminumnya.Mereka yakin nutrisi ASI memberi mereka keunggulan dalam pelatihan. Namun, hingga kini para ahli di mengatakan tidak ada bukti, atau bahkan alasan, mengapa hal itu dilakukan.

Bruce German, seorang profesor makanan dan kimia di Universitas California-Davis, mengatakan zat pada ASI menyesuaikan dengan kebutuhan bayi saat ia berkembang, mengambil beberapa rasa dari makanan ibu dan meningkatkan kekebalan, tetapi tidak terlalu bermanfaat untuk atlet. 

Bahkan, katanya, profil gizi ASI agak buruk bagi para atlet. Sebab ASI rendah protein, tinggi lemak jenuh, dan sangat tinggi laktosa, gula yang tidak dapat dicerna oleh banyak orang. Ditambah, faktor anabolik dalam ASI, yang mungkin dicari oleh para atlet untuk membangun otot, dengan cepat dicerna dan dihilangkan dalam sistem pencernaan yang matang.

Kendati demikian, beberapa penelitian di laboratorium menunjukkan komponen ASI membunuh sel kanker. Howard Cohen, seorang penderita kanker prostat mengatakan dia telah minum ASI selama sekitar 20 tahun. Dia memulainya setelah membaca artikel pada tahun 1999 tentang sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa komponen ASI yang dikenal sebagai Hamlet membunuh sel kanker di laboratorium.

"Satu-satunya masalah [dengan meminum ASI] itu adalah protein, dan biasanya protein dicerna di saluran pencernaan," kata Anders Hakansson, profesor pengobatan infeksi eksperimental di Lund University di Swedia, yang melakukan penelitian tersebut. "Jadi apakah itu benar-benar akan menjangkau tumor di dalam tubuh di suatu tempat ... kita tidak tahu," tambahnya.

Tetapi Cohen menemukan bahwa meminum zat tersebut menurunkan kadar PSA-nya, ukuran risiko kanker prostat. Menghentikan rejimen ketika sumber aslinya, tetangga, menyapih bayinya, mengangkatnya lagi. "Setelah meyakinkan dokter untuk memberinya resep untuk mendapatkannya dari bank susu lokal, PSA-nya turun lagi. Kankernya tidak terdeteksi selama bertahun-tahun," katanya.

Sejak artikel 1999, penelitian lain telah menunjukkan pasien dengan kanker kandung kemih yang diobati dengan HAMLET mengeluarkan sel kanker mati dalam urin mereka sesudahnya.

Ada alasan etika dan kesehatan untuk tidak minum ASI. Namun, Sakamoto mengatakan Cohen berada di dekat bagian bawah daftar mereka yang membutuhkan ASI. NICU di AS membutuhkan 8 juta ons tahun lalu, bank susu mengirim 5,7 juta ons, kata Sakamoto.

"Tidak ada cukup ASI donor untuk bayi dalam kesatuan perawatan intensif yang sangat membutuhkannya, jadi ASI bukan sumber nutrisi yang berlandaskan etika untuk orang dewasa," kata Katie Hinde, profesor di Arizona State University's Center for Evolution and Medicine.

Ini juga berpotensi sangat berbahaya. Dalam pekerjaan yang mengevaluasi lebih dari 100 sampel ASI yang dijual secara online (bukan melalui bank, yang dengan hati-hati menyaring dan mengemas sumbangan), para ilmuwan menemukan bahwa sebagian besar memiliki bakteri penyebab penyakit, beberapa sangat mirip dengan air selokan.

"Itu sangat mengkhawatirkan," kata Sarah Keim, seorang ahli epidemiologi di Rumah Sakit Anak-anak Nationwide di Columbus yang melakukan penelitian.

Beberapa ASI juga memiliki penyakit menular dan kontaminan lingkungan, dan produknya sangat bervariasi, dari kemasan asli dan dingin hingga kantong bocor yang telah diencerkan dengan susu sapi atau susu formula bayi. "Saya kira tidak ada keadaan di mana seseorang dapat merekomendasikan berbagi ASI," kata Keim.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

minuman atlet air susu ibu
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top