Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

AS Beri Izin Resmi Pengobatan Covid-19 dengan Plasma Darah

Langkah itu dilakukan ketika Presiden Donald Trump menghadapi tekanan kuat untuk mengekang penularan yang telah melumpuhkan ekonomi terbesar di dunia dan mengaburkan prospeknya yang pernah menjanjikan untuk terpilih kembali pada bulan November.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 24 Agustus 2020  |  07:37 WIB
Plasma darah dipegang oleh petugas medis
Plasma darah dipegang oleh petugas medis

Bisnis.com, JAKARTA - Food and Drug Administration memberikan otorisasi darurat bagi dokter untuk menggunakan plasma darah dari pasien Covid-19 yang pulih sebagai pengobatan terhadap penyakit yang telah menewaskan lebih dari 176.000 orang di AS.

Langkah itu dilakukan ketika Presiden Donald Trump menghadapi tekanan kuat untuk mengekang penularan yang telah melumpuhkan ekonomi terbesar di dunia dan mengaburkan prospeknya yang pernah menjanjikan untuk terpilih kembali pada bulan November.

Plasma diyakini mengandung antibodi kuat yang dapat membantu melawan penyakit lebih cepat dan membantu melindungi orang agar tidak menjadi parah olehnya.

"Produk ini mungkin efektif dalam mengobati COVID-19 dan manfaat yang diketahui dan potensial dari produk tersebut lebih besar daripada risiko yang diketahui dan potensial dari produk tersebut," kata FDA dalam sebuah pernyataan dikutip dari channelnewsasia.

Meskipun pengobatan tersebut telah digunakan pada pasien di Amerika Serikat dan negara lain, sejauh mana keefektifannya masih diperdebatkan oleh para ahli dan beberapa telah memperingatkan bahwa hal itu dapat membawa efek samping.

"Convalescent plasma mungkin berhasil - meskipun masih perlu dibuktikan dalam uji klinis - tetapi tidak sebagai pengobatan penyelamatan untuk orang yang sudah sakit parah," kata Len Horovitz, spesialis paru di Lenox Hill Hospital di New York City.

Dia mengatakan bahwa plasma kemungkinan akan bekerja jauh lebih baik segera setelah seseorang terpapar virus, ketika tubuh mencoba menetralkan infeksi, masalahnya adalah pasokan plasma terbatas, yang berarti akan sulit untuk mendapatkan cukup darah untuk mengobati semua orang. tahap awal penyakit.

FDA telah mengizinkan transfusi plasma sembuh untuk pasien virus corona dalam kondisi tertentu, seperti uji klinis dan orang yang sakit parah. The Washington Post mengatakan bahwa lebih dari 70.000 pasien virus di AS telah menerima transfusi semacam itu. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top