Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waspada, Ini Kesalahan Mengonsumsi Pereda Nyeri

Dan bukan hanya parasetamol (biasanya dijual dengan Panadol) yang tersedia di rak dan pertama kali diresepkan oleh dokter,
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 02 September 2020  |  17:38 WIB
Parasetamol - News.com.au
Parasetamol - News.com.au

Bisnis.com, JAKARTA -- Orang-orang menggunakan obat penghilang rasa sakit baik yang dijual bebas dan diresepkan - untuk alasan sehari-hari mulai dari sakit kepala, demam, kram menstruasi, radang sendi dan nyeri muskuloskeletal) hingga yang spesifik (kerusakan saraf, cedera trauma dan pembedahan).

Dan bukan hanya parasetamol (biasanya dijual dengan Panadol) yang tersedia di rak dan pertama kali diresepkan oleh dokter, kata dokter umum Dr Jonathan Ti dari DTAP Clinic Robertson dikutip dari CNA, Rabu (2/9/2020).

Ada juga obat antiinflamasi non steroid atau NSAID, yang meliputi ibuprofen, aspirin, dan naproxen.

Berbicara tentang obat penghilang rasa sakit topikal, ada counter iritan dan anestesi lokal, yang bisa Anda dapatkan tanpa resep, kata Yong Pei Chean, presiden Pharmaceutical Society of Singapore (PSS), atas nama tim PSS.

Penghilang iritasi umumnya mengandung bahan-bahan seperti capsaicin, mentol dan kamper. Setelah dioleskan pada kulit, sensasi hangat atau sejuk bisa dirasakan, yang mengalihkan Anda dari rasa sakit yang sebenarnya, jelasnya.

Di sisi lain, anestesi lokal, seperti lignokain, dapat ditemukan dalam krim dan gel antiseptik. “Saat diterapkan, area tersebut akan mati rasa untuk sementara dan mengurangi kemampuan saraf untuk mengirimkan sensasi nyeri,” kata Yong.

Sekarang, karena obat penghilang rasa sakit sangat mudah tersedia dan dijual bebas. Berikut adalah beberapa kesalahpahaman umum tentang pereda nyeri yang dijual bebas dan bagaimana hal itu sebenarnya dapat merugikan Anda.

1: IBUPROFEN memperburuk gejala COVID-19

Jika Anda mengikuti berita ini, Anda pasti akan menemukan laporan tentang NSAID, khususnya ibuprofen, yang memperburuk gejala infeksi COVID-19 seperti demam.

“Pada awal Maret, otoritas kesehatan di Prancis mengeluarkan peringatan tentang penggunaan ibuprofen pada pasien dengan COVID-19 berdasarkan laporan anekdot yang belum dikonfirmasi bahwa kasus COVID-19 yang parah telah terpapar dengan obat ini,” kata Dr. Ti.

“Ada beberapa kekhawatiran tentang reseptor sel tertentu yang mungkin menjadi target SARS-CoV-2 yang mungkin dapat meningkat pada pasien yang memakai ibuprofen.”

Namun, banyak penelitian dan analisis telah dilakukan dengan ibuprofen dan NSAID lainnya, yang menunjukkan tidak ada peningkatan risiko bagi orang yang menggunakan NSAID untuk mengembangkan infeksi COVID-19 yang lebih parah dibandingkan dengan mereka yang menggunakan parasetamol, atau obat penghilang rasa sakit atau obat demam lainnya.

Masalah tersebut juga telah ditangani oleh organisasi kesehatan, termasuk Organisasi Kesehatan Dunia dan Kementerian Kesehatan di Singapura.

Padahal, NSAID bisa menjadi alternatif Anda jika Anda alergi parasetamol, kata Yong. Seperti namanya, kategori obat ini mengurangi rasa sakit dengan mengurangi pembengkakan, kemerahan, dan rasa hangat. Selain ibuprofen dan naproxen, NSAID juga termasuk diklofenak, asam mefenamat, celecoxib dan etoricoxib.

Tapi tidak seperti parasetamol, yang umumnya ditoleransi dengan lebih baik, NSAID mungkin tidak cocok untuk semua orang. "NSAID diketahui memiliki beberapa efek pengencer darah dan dapat meningkatkan risiko pendarahan, terutama bila diminum bersama dengan obat-obatan atau suplemen herbal yang memiliki sifat serupa," ujar Yong mengacu pada warfarin pengencer darah, dan herbal seperti ginkgo dan ginseng.

Sejumlah penelitian dan analisis telah dilakukan dengan ibuprofen dan NSAID lainnya, yang menunjukkan tidak ada peningkatan risiko bagi orang yang menggunakan NSAID untuk mengembangkan infeksi COVID-19 yang lebih parah.

Anda juga harus memeriksakan diri ke dokter terlebih dahulu sebelum menggunakan NSAID jika Anda berusia di bawah 16 atau lebih dari 65 tahun, hamil atau sedang mencoba untuk memiliki bayi, menyusui, asma, pernah sakit maag sebelumnya atau alergi terhadap NSAID, memiliki masalah dengan jantung, hati, ginjal, tekanan darah, sirkulasi atau usus, dan / atau minum obat lain, catat National Health Service (NHS) di Inggris.

NSAID biasanya diminum sekali atau dua kali sehari dan tablet harus ditelan utuh (tidak dihancurkan atau dikunyah, kecuali jika diperintahkan oleh dokter Anda) dan diminum setelah makan untuk mencegah sakit perut, saran SingHealth.

2:Tidak Apa-Apa Mengonsumsi Painkiller Dengan Obat Lainnya

Overdosis yang tidak disadari pada obat penghilang rasa sakit bisa terjadi bila Anda tidak menyadarinya, atau tidak terbiasa dengan ramuan dalam obatnya.

“Misalnya, pasien mungkin memakai Anarex, yang mengandung parasetamol dan orphenadrine, untuk nyeri kronis. Jika dia membeli Panadol Cold Relief (juga mengandung parasetamol serta phenylephrine) untuk mengobati sendiri dan meredakan gejala flu, dia bisa saja tanpa sadar overdosis parasetamol, ”kata Yong.

"Ini sering terjadi saat obat diperoleh dari sumber yang berbeda, seperti saat diresepkan oleh dua dokter atau apoteker yang berbeda."

Overdosis juga dapat terjadi saat Anda tidak menyadari kekuatan obat penghilang rasa sakit, yang umumnya terjadi pada anak-anak, kata Yong.

Pertama, mendapatkan dosis yang tepat untuk anak-anak bisa jadi rumit karena lebih akurat ditentukan berdasarkan berat badan anak, kata Yong. “Namun, informasi dosis berdasarkan berat mungkin tidak selalu ada pada kemasan. Selain itu, pasien yang kekurangan berat badan, lansia, atau memiliki masalah ginjal atau hati, juga berisiko lebih tinggi mengalami overdosis. "

3: Meminum Lebih Banyak Agar Nyeri Hilang Dengan Cepat

Tidak seperti itu, kata Dr Ti. “Obat yang berbeda akan memiliki onset dan durasi waktu kerja yang berbeda. Parasetamol oral dan ibuprofen umumnya mulai bekerja dalam waktu 30 menit, dan efeknya bertahan sekitar enam hingga delapan jam. "

Obat yang sama dapat diformulasikan secara berbeda dan itu juga dapat mempengaruhi durasi kerja, kata Yong. Misalnya, pelepasan berkelanjutan diklofenak dapat berlangsung hingga 24 jam dan diminum sekali sehari, sementara pelepasan diklofenak langsung dapat berlangsung hanya delapan hingga 12 jam, dan dapat diminum dua atau tiga kali sehari.

KESALAHAN # 4: Tidak Ada Efek Samping Dari Obat Pereda Rasa Sakit
Tidak benar karena beberapa orang bisa alergi terhadap parasetamol. Misalnya, jika Anda melihat reaksi seperti ruam, pembengkakan pada mata dan bibir, dan / atau kesulitan bernapas setelah mengonsumsi parasetamol, segera hentikan dan temui dokter.

Anda mungkin juga ingin menghindari parasetamol jika Anda secara teratur minum lebih dari 14 unit alkohol per minggu, memiliki masalah ginjal atau hati, dan / atau sedang menjalani pengobatan epilepsi, menurut NHS.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

obat parasetamol
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top