Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Shock Sepsis Irreversible, Penyebab Sekda DKI Saefullah Meninggal. Apakah Itu?

Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti mengonfirmasi penyebab meninggalnya Sekretaris Daerah DKI Jakarta Saefullah yaitu akibat shock sepsis irreversible dengan ARDS.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 16 September 2020  |  15:49 WIB
Ilustrasi paru/paru
Ilustrasi paru/paru

Bisnis.com, JAKARTA - Sekretaris Daerah Saefullah hari ini diinformasikan meninggal dunia hari ini, usai menjalani perawatan karena terinfeksi virus corona.

Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti mengonfirmasi penyebab meninggalnya Sekretaris Daerah DKI Jakarta Saefullah yaitu akibat shock sepsis irreversible dengan ARDS.

Lantas apa sebenarnya shock sepsis irreversible atau syok septik ini? Berikut penjelasannya seperti dikutip dari alodokter.

Syok septik merupakan salah satu kondisi kegawatdaruratan yang disebabkan oleh kondisi sepsis, yaitu peradangan di seluruh tubuh akibat infeksi. Syok sepsis ditandai dengan kegagalan fungsi sirkulasi akibat infeksi yang berlanjut.

Syok septik memerlukan pertolongan medis yang cepat dan tepat. Oleh karena itu, Anda sebaiknya mengetahui gejala-gejala awal syok septik dan pilihan pertolongan medis untuk kondisi ini.

Syok Septik adalah suatu kondisi gangguan fungsi sirkulasi untuk menghantarkan nutrisi dan oksigen ke jaringan yang ada di tubuh. Salah satu jenisnya adalah syok septik. Pada syok septik gangguan sirkulasi ini disebabkan oleh adanya peradangan pada seluruh tubuh sebagai komplikasi dari sepsis.

Beberapa gejala syok septik yang perlu Anda ketahui antara lain:

1. Hipotensi (tekanan darah rendah) yang tidak berhasil dikoreksi dengan pemberian cairan
2. Peningkatan frekuensi pernapasan (takipnea)
3. Gelisah dan penurunan kesadaran
4. Demam tinggi (suhu tubuh >38OC)
5. Peningkatan denyut nadi (takikardia)
6. Menggigil
7. Sakit kepala
8. Sianosis
9. Nyeri otot parah
10.Menurunnya frekuensi dan jumlah buang air kecil

Beberapa jenis infeksi yang menyebabkan sepsis dan berisiko menimbulkan syok septik adalah infeksi pada saluran napas dan paru-paru, infeksi saluran pencernaan, infeksi saluran kemih, dan infeksi saluran reproduksi.

Jika tidak ditangani dengan cepat dan tepat, syok septik dapat berakibat fatal. Penderita yang memiliki gejala dan tanda syok septik perlu mendapatkan pengawasan yang ketat dari tim medis.

Untuk mengatasi syok septik, penanganan yang akan diberikan oleh dokter mencakup:

1. Pemberian oksigen dan alat bantu pernapasan

Ketika mengalami syok septik, dokter akan memberikan tambahan oksigen menggunakan alat bantu pernapasan, seperti nasal kanul atau intubasi edotrakeal, agar jaringan tubuh tidak mengalami kekurangan oksigen.

2. Pemberian cairan

Untuk mengembalikan volume cairan tubuh yang terganggu saat terjadi syok septik, pasien akan diberikan cairan infus. Pemilihan jenis cairan dan jumlah cairannya akan disesuaikan dengan kondisi pasien serta pertimbangan dokter.

3. Memberikan obat peningkat tekanan darah

Pada syok septik, keadaan hipotensi biasanya tidak membaik hanya dengan pemberian cairan infus, sehingga dokter juga akan memberikan obat-obatan untuk meningkatkan tekanan darah, seperti vasopressin.

4. Memberikan antibiotik

Pada syok septik, pemberian antibiotik diperlukan untuk mengatasi infeksi bakteri yang menjadi penyebabnya. Jenis antibiotik yang diberikan akan disesuaikan dengan jenis bakteri yang menginfeksi tubuh.

Selain itu, dokter dapat memberikan perawatan lain sesuai dengan keadaan pasien, seperti cuci darah (terapi dialisis) jika terjadi kagagalan fungsi ginjal, pembedahan jika memang ada lokasi infeksi yang perlu dioperasi, serta pemberian obat-obatan untuk mengendalikan gula darah dan untuk meringankan gejala.

Syok septik adalah kondisi yang membahayakan nyawa. Anda perlu mengetahui gejala syok septik agar tidak terlambat mendapatkan penanganan dari dokter

.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sekda dki jakarta Virus Corona saefullah
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top