Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Alasan Vaksin Lebih Efektif daripada Obat dalam Hadapi Virus Corona

Ilmuwan, negara, bahu membahu dalam percepatan pembuatan dan pengadaan vaksin tersebut
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 17 September 2020  |  08:24 WIB
Calon vaksin virus Corona (Covid-19). - Shutterstock
Calon vaksin virus Corona (Covid-19). - Shutterstock

Bisnis.com, JAKARTA - Dunia sedang berlomba menciptakan vaksin untuk .engalahkan pandemi corona.

Ilmuwan, negara, bahu membahu dalam percepatan pembuatan dan pengadaan vaksin tersebut.

Tapi, kenapa sepertinya berbeda dengan upaya pembuatan obat untuk mengobati covid-19 tidak segencar pembuatan vaksin?

Hal itu karena vaksin dianggap lebih efektif dalam melawan perang pandemi daripada obat. Kenapa? Berikut alasannya seperti dilansir dari timesofindia.com :

?1. Sebagian besar obat digunakan kembali

?Sama seperti pengobatan pencegahan, belum ada obat yang disetujui untuk pengobatan COVID-19. Para dokter di seluruh dunia menggunakan terapi eksperimental dan obat-obatan untuk memerangi beberapa gejala infeksi dan mengurangi keparahan penyakit. Sebagian besar obat yang digunakan saat ini telah digunakan untuk mengobati flu, demam virus, infeksi lain, dan sindrom pernapasan. Sejauh mana mereka bisa bekerja, berapa lama mereka akan efektif masih belum diketahui.

Berbeda dengan obat-obatan, vaksin yang sedang dikembangkan saat ini dirancang khusus untuk menargetkan virus SARS-COV-2, yang menyebabkan infeksi COVID-19 yang mematikan. Hanya satu vaksin, yang dibuat oleh Universitas Cambridge yang menargetkan semua virus. Karenanya, obat-obatan perawatan hanyalah solusi sementara. Vaksin yang efektif selain dari tindakan non-fisiologis lainnya akan terbukti paling berguna, saat dan ketika pengiriman terjadi.

2. Obat mungkin tidak bekerja untuk semua orang

?Salah satu masalah terbesar dengan obat-obatan yang digunakan saat ini adalah kemampuan kerjanya yang terbatas. Obat-obatan ini mungkin membawa enzim dan sifat kuat yang bekerja untuk menargetkan virus, tetapi tergantung pada usia, tingkat keparahan dan kepekaan Anda, obat-obatan COVID mungkin tidak bekerja untuk semua orang. Ini juga merupakan tugas yang tidak praktis untuk merancang obat yang berbeda untuk gejala yang berbeda.

Misalnya, beberapa obat yang paling banyak dibicarakan dan bermanfaat yang digunakan saat ini, seperti deksametason dan pengiriman ulang, TIDAK berfungsi untuk semua orang yang didiagnosis dengan COVID-19. Sementara deksametason terbukti paling efektif untuk orang dengan COVID sedang atau berat.

Tocilizumab, yang digunakan sebagai terapi investigasi sekarang bekerja sebagai penekan kekebalan. Jika dosisnya tidak proporsional, dapat menyebabkan infeksi darah, pembengkakan dan shock tubuh.

Remdesivir, yang merupakan obat anti virus juga dikaitkan dengan penggunaan terbatas, hanya disediakan untuk penggunaan darurat pada awalnya.

Beberapa orang juga bisa alergi terhadap obat tertentu. Faktor usia dan penggunaan obat lain juga dapat dianggap obat pengobatan tertentu tidak efektif. Studi konklusif yang lebih luas akan diperlukan sebelum kita dapat dengan aman mempercayai strategi pengobatan.

Pilihan pengobatan lain, seperti terapi plasma masih belum sepenuhnya efektif untuk semua orang. Terlepas dari manfaatnya, beberapa uji coba global telah membicarakan masalah yang terkait dengan ini. Sementara risiko yang sama berlaku untuk vaksin juga, penggunaan adjuvan dan penguat kekebalan terkait lainnya dapat meniadakan faktor risiko.

3. Efek samping dapat membuat Anda berisiko juga

?Komplikasi lain dengan penggunaan obat eksperimental dapat menjadi efek samping. Efek samping yang paling tidak dapat dipercaya muncul dari penggunaan obat anti-malaria, Hydroxychloroquine (HCQ). Meskipun obat tersebut tampaknya berhasil pada awalnya, beberapa penelitian menemukan bahwa pasien yang diberi HCQ untuk pengobatan COVID menunjukkan tanda-tanda kerusakan jantung dan paru-paru. Sebuah laporan yang dimuat di New England Journal of Medicine (NEJM), menggarisbawahi bahwa itu tidak berhasil untuk pasien yang sakit kritis.

Lebih lanjut, penelitian lain yang dilakukan di New York, yang merupakan sarang infeksi, terlihat bahwa penggunaan HCQ tidak menunjukkan hasil yang ekstensif dan bahkan menyebabkan efek samping tertentu yang belum pernah terlihat sebelumnya.

Mengingat risikonya, efek samping obat eksperimental bahkan dapat meningkatkan keparahan infeksi. Sementara obat pengobatan eksperimental telah didorong untuk digunakan dengan benar, uji coba vaksin yang rumit yang dilakukan sekarang akan menghilangkan ketakutan akan keamanan dan efek samping.

4. Masalah Harga 

?Kontroversi muncul ketika pasien mengeluhkan lonjakan harga dan tidak tersedianya obat-obatan COVID penyelamat jiwa tertentu. Obat-obatan seperti remdesivir dipasarkan secara gelap. Biaya rawat inap dan perawatan juga menaikkan tagihan. Ini sekali lagi merupakan faktor risiko besar untuk obat-obatan. Penggunaan HCQ yang tidak strategis juga menaikkan harga obat dan memengaruhi ketersediaannya bagi pasien lain yang membutuhkannya, seperti pasien dengan infeksi inflamasi dan rheumatoid arthritis.

Kecuali satu atau dua kelompok, perusahaan farmasi sedang dalam pembicaraan untuk memasok vaksin dengan harga marjinal sekarang, menyebutnya sebagai harga pandemi. Covishield, kandidat vaksin Universitas Oxford dikabarkan akan dijual dengan harga Rs. 250 per dosis, menjadikannya salah satu penawaran paling murah saat ini dan juga menawarkan perlindungan yang tahan lama.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

obat Vaksin Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top