Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hormon Saat Olahraga Bisa Jadi Terapi untuk Pasien Covid-19

Temuan ini bisa menjadi dasar untuk studi yang berkaitan dengan COVID-19. Ketika mereka menganalisis respon gen sel adiposa. Para peneliti menemukan bahwa gen termodulasi irisin terkait dengan replikasi novel coronavirus SARS-CoV-2 dalam sel manusia.
Fransisco Primus Hernata
Fransisco Primus Hernata - Bisnis.com 23 September 2020  |  21:02 WIB
Warga berolahraga di Komplek Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Jumat (21/2/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Warga berolahraga di Komplek Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Jumat (21/2/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah studi yang dilakukan oleh para peneliti di São Paulo State University (UNESP) menunjukkan bahwa irisin, hormon yang dikeluarkan dari otot sebagai respons terhadap olahraga, dapat memiliki efek terapeutik pada pasien COVID-19.

Temuan ini bisa menjadi dasar untuk studi yang berkaitan dengan COVID-19. Ketika mereka menganalisis respon gen sel adiposa. Para peneliti menemukan bahwa gen termodulasi irisin terkait dengan replikasi novel coronavirus SARS-CoV-2 dalam sel manusia.

Temuan ini didasarkan pada analisis pada transkriptom (semua RNA yang diproduksi oleh gen) sel adiposa yang tidak terinfeksi SARS-CoV-2 dan diobati dengan irisin. Miriane de Oliveira, seorang peneliti di Fakultas Kedokteran UNESP di Botucatu, São Paulo Brasil mengatakan mereka membandingkan data gen yang penting dalam COVID-19 dengan data transkriptomik untuk membuat korelasi.

"Hasilnya memberikan petunjuk dalam pencarian pengobatan penyakit selama keadaan darurat yang disebabkan oleh pandemi. Perlu ditekankan bahwa temuan kami masih pendahuluan dan hanya menunjukkan bahwa irisin dapat memiliki potensi terapeutik dalam kasus COVID-19. Penelitian lebih lanjut dapat diambil dari sini untuk melihat apakah efek irisin pada pasien dengan penyakit tersebut memang bermanfaat," ujar  kepada Agência FAPESP seperti yang dikutip dari medicalxpress.com.

Sebuah artikel yang menjelaskan penelitian tersebut diterbitkan dalam jurnal Molecular and Cellular Endocrinology. Data tersebut dibuat oleh Oliveira dalam penelitian pascadoktoral yang didukung oleh FAPESP dan berfokus pada aksi hormon irisin dan tiroid dalam adiposit. Penggunaan teknik sekuensing memungkinkan para peneliti untuk mengidentifikasi 14.857 gen yang diresponkan dalam garis sel adiposa subkutan. Mereka mengamati perubahan respon gen saat sel dirawat dengan irisin.

Karena pandemi, para peneliti memutuskan untuk menyelidiki kemungkinan efek irisin pada gen yang terkait dengan replikasi SARS-CoV-2. Dari tabulasi silang data, mereka menemukan bahwa pengobatan adiposit dengan irisin mengurangi respon gen TLR3, HAT1, HDAC2, KDM5B, SIRT1, RAB1A, FURIN dan ADAM10, yang akhirnya mengatur ACE-2, gen kunci untuk replikasi virus karena ia mengkode protein yang mengikat virus corona baru untuk menyerang sel manusia.

Temuan positif lainnya adalah bahwa irisin melipat-tigakan tingkat transkripsi gen TRIB3. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan pentingnya mempertahankan tingkat TRIB3. Faktanya, tingkat TRIB3 sering kali berkurang pada orang tua, sebuah faktor yang mungkin terkait dengan replikasi lanjutan SARS-CoV-2 dan risiko COVID-19 yang lebih tinggi pada segmen populasi ini.

"Point penting yang ketiga yang ditemukan oleh kelompok penelitian lainnya adalah jaringan adiposa tampaknya berfungsi sebagai tempat penyimpanan virus," kata Oliveira. "Ini membantu menjelaskan risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan bentuk penyakit yang parah bagi individu dengan obesitas. Selain itu, orang gemuk cenderung memiliki tingkat irisin yang lebih rendah dan tingkat molekul reseptor yang lebih tinggi yang digunakan oleh virus [ACE-2] daripada orang yang tidak obesitas. "

diproduksi secara terus menerus selama tubuh melakukan olah raga, irisin diketahui terlibat dalam pencoklatan jaringan adiposa. Lemak putih menyimpan energi dalam bentuk trigliserida dan lipid serta dapat meyebabkan peradangan. Lemak coklat memecah gula darah dan molekul lemak untuk menciptakan panas dan membantu menjaga suhu tubuh. Jadi, irisin merupakan bagian dari proses pembakaran kalori yang dapat membantu mengatasi gangguan metabolisme seperti obesitas. Ia juga dikenal untuk memodulasi aktivitas makrofag, yang merupakan sel kekebalan yang dapat melepaskan sitokin dan memicu peradangan.

Manajemen Data

Studi Oliveira adalah contoh bagaimana mengelola data yang diperoleh dalam penelitian dasar dapat menjadi dasar bagi penemuan dan penelitian lain. "Kami memulai dengan analisis komparatif dari aksi hormon irisin dan tiroid dalam memoderasi akumulasi lemak dan memodulasi gen dalam sel adiposa," ujarnya.

"Studi ini menghasilkan sejumlah besar data, dan dengan munculnya pandemi dan penemuan oleh kelompok penelitian lain dari gen yang terkait dengan replikasi SARS-CoV-2, kami memutuskan untuk menggunakan database kami untuk menyelidiki bagaimana irisin (dan hormon tiroid) dapat memengaruhi penyakit,"

Penyelidikan awal berangkat untuk menemukan bagaimana hormon ini melakukan peran termogenik mereka dalam mengurangi jaringan adiposa dan menghasilkan energi dalam adiposit. "Kami melakukan ini dengan transkriptomik untuk mengidentifikasi gen yang dipengaruhi oleh hormon tersebut, dan temuan kami menjadi dasar untuk studi yang berkaitan dengan COVID-19," kata Oliveira.

Studi ini menunjukkan bahwa irisin tidak hanya memoderasi penumpukan lemak tetapi juga merangsang pembuatan protein 1 (UCP1) yang tidak digabungkan, melepaskan panas dan mengurangi timbunan lemak. Peningkatan level UCP1 kompatibel dengan penurunan kerusakan DNA dan stres oksidatif.

Dengan pemahaman yang lebih baik tentang peran yang dimainkan oleh irisin dalam obesitas dan kemungkinan COVID-19, kelompok peneliti sekarang akan menganalisis pengaruhnya pada sel yang terinfeksi SARS-CoV-2. Penyelidik utama untuk proyek ini juga Célia Regina Nogueira de Camargo, seorang profesor di Clinical Medicine Department of UNESP's Botucatu Medical School. Proyek ini didukung oleh Kementerian Education's Coordination for the Improvement of Higher Education Personel (CAPES).

"Tujuannya adalah untuk mengambil langkah lain dalam penelitian ini dan menentukan apakah hasil yang diperoleh dalam penyelidikan bioinformatika kami dapat dikonfirmasi dalam model kultur sel adiposa tiga dimensi," kata Oliveira. "Kami ingin memahami bagaimana irisin memodulasi gen yang terkait dengan replikasi SARS-CoV-2,"

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona terapi
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top