Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Protein Lonjakan Virus Corona Berubah Menjadi 10 Bentuk untuk Serang Sel Manusia

Sejak awal pandemi, para peneliti dengan cepat mengidentifikasi struktur protein lonjakan, yang ditargetkan oleh virus untuk masuk ke dalam tubuh. Informasi ini membuka jalan untuk menargetkannya dengan vaksin dan obat lain sebagai upaya penindakan dan pencegahan.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 29 September 2020  |  16:18 WIB
Sel virus corona
Sel virus corona

Bisnis.com, JAKARTA – Virus corona baru telah diketahui menggunakan protein lonjakan untuk menempel dan menyerang sel manusia. Akan tetapi, studi anyar menunjukkan bahwa hal tersebut dilakukan virus dengan mengubah ‘paku’ hingga setidaknya ke dalam 10 bentuk berbeda.

Sejak awal pandemi, para peneliti dengan cepat mengidentifikasi struktur protein lonjakan, yang ditargetkan oleh virus untuk masuk ke dalam tubuh. Informasi ini membuka jalan untuk menargetkannya dengan vaksin dan obat lain sebagai upaya penindakan dan pencegahan.

Akan tetapi, masih banyak yang tidak diketahui tentang interaksi antara protein lonjakan dan ‘pintu’ di bagian sel luar manusia yang disebut ACE2. Misalnya, ilmuwan tidak yakin langkah perantara apa yang diambil protein untuk memulai proses peleburan dan kemudian membuka sel.

Donald Benton, penelitian pascadoktoral di Francis Crick Institute's Structural Biology of Disease Processes Laboratory, Inggris mengatakan bahwa protein lonjakan telah menjadi fokus dari begitu banyak penelitian yang dilakukan saat ini. 

“Memahami bagaimana fungsinya sangat penting, karena ini adalah target dari sebagian besar upaya vaksinasi dan banyak pekerjaan diagnostik juga,” katanya seperti dikutip Live Science, Selasa (29/2).

Untuk memahami proses infeksi, Benton dan timnya mencampurkan protein ACE2 manusia dengan protein lonjakan di laboratorium. Mereka kemudian menggunakan etana cair yang sangat dingin untuk membekukan protein dengan cepat sehingga menjadi tersuspensi dalam bentuk es khusus.

Mereka kemudian meletakkan sampel ini di bawah mikroskop cryo-elektron dan memperoleh puluhan ribu gambar resolusi tinggi dari protein lonjakan yang dibekukan pada berbagai tahap pengikatan ke reseptor ACE2.

Mereka menemukan bahwa protein lonjakan mengalami perubahan bentuk saat mengikat reseptor ACE2. Setelah protein lonjakan pertama kali mengikat, strukturnya menjadi lebih terbuka untuk memungkinkan lebih banyak pengikatan.

Pernyataan studi menyebut bahwa protein lonjakan akhirnya mengikat ACE2 di ketiga situs pengikatannya, mengungkap inti pusatnya. Struktur akhir ini memungkinkan virus untuk bergabung dengan membran sel.

"Ini adalah proses pengikatan reseptor yang sangat rumit dibandingkan dengan kebanyakan protein lonjakan virus. Flu dan HIV memiliki proses aktivasi yang lebih sederhana." kata Benton.

Dia melanjutkan bahwa virus corona tercakup dalam protein lonjakan, dan kemungkinan hanya sebagian kecil dari mereka yang mengalami perubahan konformasi ini, mengikat sel manusia dan menginfeksi mereka.

"Kami tahu bahwa lonjakan dapat mengadopsi semua keadaan yang kita bicarakan ini. Tetapi apakah masing-masing paku mengadopsi semuanya, kami tidak dapat mengatakannya karena kami hanya dapat melihat jenis foto." kata salah satu penulis utama Antoni Wrobel.

Dia mengatakan kepada Live Science bahwa protein lonjakan sangat cepat berubah. Pengujian di laboratorium menunjukkan bahwa lonjakan dapat berubah menjadi semua konformasi berbeda ini dalam waktu kurang dari 60 detik.

Akan tetapi, hal ini akan sangat berbeda dalam infeksi yang sebenarnya; semuanya akan lebih lambat karena reseptor terjebak di permukaan sel sehingga itu bakal memberikan waktu bagi virus untuk berdifusi ke reseptor ini.

Benton menjabarkan alasan kenapa protein lonjakan mengalami banyak perubahan konfirmasi untuk menginfeksi sel, karena mungkin cara virus melindungi dirinya sendiri dari pengenalan oleh antibodi. Ketika protein lonjakan dalam keadaan tertutup, dia menyembunyikan situs yang mengikat reseptor.

Namun demikian, Wrobel mengatakan bahwa hal tersebut sangat sulit untuk dipastikan. Bagaimanapun, penelitian ini mengungkapkan lebih banyak permukaan pada protein lonjakan yang terpapar selama infeksi, karena sebagian bentuk mengungkapkan permukaan yang pernah dianggap tersembunyi.

Para peneliti berpotensi mengembangkan vaksin untuk menargetkan permukaan ini, "Kami kemudian dapat mulai berpikir tentang terapi yang akan cocok di suatu tempat baik di permukaan reseptor atau di suatu tempat di lonjakan itu sendiri yang kemudian bertindak sebagai obat," kata Wrobel.

Wrobel dan Benton berharap untuk mencari tahu mengapa virus corona mengalami begitu banyak perubahan konformasi, bagaimana perbandingannya dengan virus corona lain, dan apakah perubahan ini dapat membantu menjelaskan mengapa virus baru ini menyebar dengan mudah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona pandemi corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top