Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Orang Tua, Ini Cara Menumbuhkan Semangat Anak Bersekolah Daring

Jadi mengapa anak-anak kurang termotivasi dalam pembelajaran jarak jauh? Di dalam otak, Motivasi berasal dari "pusat penghargaan" yang melepaskan neurotransmitter dopamin. Dopamin adalah bahan kimia yang membuat kita merasa nyaman. Ini mengaktifkan dan memberi energi pada otak kita.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 13 Oktober 2020  |  15:51 WIB
Anak belajar di rumah
Anak belajar di rumah

Bisnis.com, JAKARTA - Bagi orang tua yang bekerja, pembelajaran jarak jauh identik dengan stres. Banyak anak tidak berhasil dengan baik dalam pembelajaran jarak jauh. Mereka tidak bisa fokus, dan mereka tidak termotivasi.

Jadi mengapa anak-anak kurang termotivasi dalam pembelajaran jarak jauh? Di dalam otak, Motivasi berasal dari "pusat penghargaan" yang melepaskan neurotransmitter dopamin. Dopamin adalah bahan kimia yang membuat kita merasa nyaman. Ini mengaktifkan dan memberi energi pada otak kita.

Saat kita mendapatkan penghargaan positif, tingkat dopamin meningkat, dan kita termotivasi. Ketika tingkat dopamin rendah, kita merasa tidak ingin melakukan apa pun. Salah satu musuh terbesar dopamin adalah stres. Stres menghabiskan dopamin di otak anak.

Stres juga menghambat fungsi korteks pre-frontal. Bahkan jika Anda dapat memaksa seorang anak untuk duduk dan belajar, mereka tidak dapat belajar karena korteks pre-frontal mereka, bagian otak yang bertanggung jawab untuk berpikir, telah rusak.

1. Stres itu menular. Ketika orang tua stres, anak-anak sering kali mencerminkan reaksi stres mereka. Kedua jenis stres ini menumpuk sehingga menurunkan kadar dopamin anak Anda. Tidaklah mengherankan jika banyak anak tidak termotivasi.

2.Sumber stres lainnya berasal dari orang tua dan upaya mereka untuk mengontrol perilaku anak-anaknya. Selama krisis ini, orang tua berhak mengkhawatirkan pendidikan anak-anak mereka. Baik orang tua maupun anak-anak yang tinggal di rumah berarti orang tua yang cemas dapat mengomel dan mendorong anak-anak mereka untuk belajar sepanjang hari.

3.Ketika kita terus-menerus mengomel atau "mengingatkan" anak-anak kita tentang pekerjaan rumah, tugas sekolah, jadwal kelas, pekerjaan rumah tangga, dll., Anak-anak merasa kurang kendali atas hidup mereka. Mungkin bukan niat Anda untuk mengontrol hidup mereka, tetapi persepsi merekalah yang terpenting.

Ketiga sumber stres ini bersama-sama membentuk stres berkepanjangan dan tidak terkendali, yang juga dikenal sebagai stres beracun atau toxic stress. Stres toksik sangat berbahaya bagi perkembangan otak.

Stres toksik meningkatkan kadar hormon stres, membunuh sel-sel di hipokampus. Hipokampus adalah tempat ingatan dibuat dan disimpan.Ini merupakan alasan lain mengapa anak-anak di bawah tekanan toksik mengalami kesulitan belajar.

Dikutip dari Parenting for Brain, Selasa (13/10/2020), Berikut adalah beberapa tips pembelajaran jarak jauh untuk orang tua yang bekerja:

1. Kelola stres kita sendiri

Mengelola tingkat stres kita baik untuk kesehatan kita. Itu juga bagus untuk kesehatan mental anak kita.

Saat kita mendemonstrasikan cara positif untuk mengelola kecemasan kita, anak-anak kita belajar keterampilan mengatasi stres untuk mengatasi stres, meningkatkan ketahanan mereka. Menarik napas dalam-dalam, berolahraga, bermeditasi, dan melatih kesadaran dapat membantu kita mengelola stres.

2. Lepaskan kendali atas anak-anak kita

Melepaskan kendali anak-anak kita itu menakutkan. Kita menginginkan yang terbaik untuk anak-anak kita. Kami sering mengontrol perilaku anak-anak karena kita ingin menjauhkan mereka dari kesalahan.

Tetapi niat baik kita sering kali menjadi sumber stres yang melukai motivasi mereka dan mengurangi kemampuan mereka untuk belajar.

3. Mendorong belajar, bukan melakukan

Pernahkah Anda melihat bayi atau balita yang tidak termotivasi? 

Anak-anak dilahirkan dengan rasa ingin tahu dan suka belajar. Jika anak Anda menolak mengerjakan pekerjaan rumah, fokuslah pada belajar. Pergi ke sekolah seharusnya bukan tentang mengerjakan pekerjaan rumah atau mendapatkan nilai bagus. Ini harus tentang belajar. Nilai itu penting, tetapi untuk termotivasi secara intrinsik untuk belajar, seorang anak perlu menikmati belajar.

Dorong mereka untuk belajar dan menggunakan pekerjaan rumah untuk memperkuat pengetahuan mereka. Jika mereka masih menolak mengerjakan pekerjaan rumah, biarkan mereka menghadapi konsekuensi alaminya.

Anak-anak belajar dengan cepat ketika mereka menghadapi konsekuensi alami yang nyata. Mereka belajar menghubungkan sebab (tidak mengerjakan pekerjaan rumah) dan akibat (akibat di sekolah). Saat Anda mengomel atau mendorong, masalahnya berubah menjadi Anda yang menyebalkan. Mereka kemudian fokus untuk bertarung dengan Anda, yang membayangi dampak nyata dari tindakan mereka.

4. Fokus pada hubungan daripada pekerjaan rumah

Hubungan yang hangat dan aman di masa kanak-kanak sangat penting untuk menjalani kehidupan yang bahagia dan sukses. Tidak ada kekurangan stres dalam kehidupan seorang anak - guru, teman sebaya, pekerjaan rumah, ujian, dll.

Banyak orang dapat membuat stres seorang anak, tetapi hanya orang tua yang dapat menyayangi anak mereka dan membuat mereka merasa aman bahkan ketika mereka gagal. Menjadi tempat berlindung yang aman bagi anak Anda, orang yang ingin didatangi anak Anda, bukan orang yang ingin mereka sembunyikan.

5. Bersikaplah suportif dan ajarkan kesadaran stres

Jika seorang anak tidak termotivasi untuk belajar, bersikaplah suportif daripada menghina. Memotivasi berarti meningkatkan dopamin mereka ke tingkat yang sehat. Menjadi menuduh tidak akan mencapai itu; menjadi keinginan yang mendukung.

Bantu mereka mengidentifikasi sumber stres mereka dan dorong mereka untuk membicarakannya. Menyadari stres adalah langkah awal dalam mengelolanya.

6. Ciptakan lingkungan yang bebas stres

Cara lain untuk menghilangkan stres termasuk diet seimbang, cukup tidur, dan belajar di lingkungan yang santai.

Memotivasi anak-anak untuk belajar lebih baik dalam pembelajaran jarak jauh tidaklah sulit jika orang tua dapat melepaskan keamanan kita sendiri dan mendukung anak-anak kita untuk berkembang dengan cara mereka sendiri. Kita tidak bisa memegang tangan anak-anak kita selamanya. Semakin cepat mereka belajar mandiri dan bertanggung jawab atas pendidikan mereka sendiri, semakin mereka termotivasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sekolah parenting
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top