Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Makna Fesyen Kamala Harris dalam Pidato Perdananya Sebagai Wapres AS

Kamala Harris, bahkan tercatat sebagai wapres perempuan pertama yang dimiliki oleh AS. Dia pun telah memberikan pidato memukaunya yang memberikan pesan yang kuat pada perempuan di AS khususnya, dan di dunia umumnya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 09 November 2020  |  12:40 WIB
Wakil Presiden terpilih AS Kamala Harris menyampaikan pidato kemenangan di Wilmington, Delaware, AS, Sabtu (7 /11/2020). Bloomberg - Sarah Silbiger\\r\\n
Wakil Presiden terpilih AS Kamala Harris menyampaikan pidato kemenangan di Wilmington, Delaware, AS, Sabtu (7 /11/2020). Bloomberg - Sarah Silbiger\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Joe Biden dan Kamala Harris menjadi Presiden dan Wapres AS terpilih ke 46, yang akan memimpin negeri Paman Sam selama empat tahun ke depan.

Kamala Harris, bahkan tercatat sebagai wapres perempuan pertama yang dimiliki oleh AS. Dia pun telah memberikan pidato memukaunya yang memberikan pesan yang kuat pada perempuan di AS khususnya, dan di dunia umumnya.

Saat memberikan pidato kemenangan pada Sabtu malam, Harris juga menunjukkan makna terpilihnya dia lewat busana jas putih rancangan desainer Carolina Herrera yang dikenakannya.

Warna putih yang dikenakannya dianggap sebagai sebuah fesyen yang sarat akan simbolisme. Pilihannya untuk memakai pakaian putih adalah penghargaan untuk hak pilih, dan pita pada blusnya juga dikatakan memiliki akar feminis.

Menurut National Park Service, organisasi hak pilih Amerika, Partai Wanita Nasional, menunjuk putih, emas, dan ungu sebagai warna resmi mereka. "Putih, lambang kemurnian, melambangkan kualitas tujuan mereka.

Suffragette white ditangkap sebagai warna tunggal gerakan. Hak pilih Amerika pernah digambarkan dalam budaya populer dan kartun politik sebagai karakter maskulin, jadi saat berbaris dalam parade, wanita yang memperjuangkan hak memilih mulai mengenakan gaun feminin serba putih untuk melawan stereotip yang diabadikan di media.

Dalam beberapa tahun terakhir, anggota Kongres wanita Demokrat telah memilih untuk mengenakan pakaian serba putih sebagai dukungan kepada para hak pilih pada berbagai kesempatan, terutama saat menghadiri pidato kenegaraan Presiden Donald Trump.

Blus Harris juga menyertakan detail kecil tapi simbolis. Harris memadankan setelannya dengan blus putih pudar dengan scarf yang diikat longgar di leher.

Gaya scarf disebut lavallière tetapi juga disebut, lebih santai, sebagai "scarf kucing", dan dianggap berakar pada pemberdayaan wanita.

Gaya blus menjadi populer di tahun 80-an ketika lebih banyak wanita Amerika mulai mengambil posisi eksekutif di lingkungan perusahaan, menurut Quartz. Gerakan tersebut mengarah ke cara berpakaian baru, dan banyak wanita korporat pada saat itu mengambil gaya yang mirip dengan rekan pria mereka, tetapi dengan sentuhan tambahan busur dekoratif.

Gaya blus ini tidak hanya populer sebagai pakaian kantor, tetapi juga merambah ke dunia politik. Bahkan mantan Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher dikatakan menyukai efek "pelunakan" bowtie, menurut Guardian.

Pakaian Harris juga adalah contoh pakaian monokromatik, yang memiliki arti penting dalam komunitas kulit hitam

Shelby Ivey Christie, sejarawan mode dan kostum, menunjukkan dalam tweet tak lama setelah pidato Harris Sabtu malam bahwa pakaian monokromatik sering menandakan "perayaan dalam komunitas kulit hitam."

"Pakaian monokromatik dalam komunitas Kulit Hitam sangat bertujuan sekaligus merupakan alat yang digunakan untuk mengkomunikasikan keyakinan politik dan spiritual," kata Christie dalam sebuah postingan.

"Jika kita berpakaian dalam satu warna dari kepala sampai ujung kaki, ketahuilah bahwa warnanya menyala," tambahnya dalam tweet pada hari Sabtu.

Sebuah artikel tahun 2018 dari Philadelphia Inquirer oleh Cassie Owens mengeksplorasi signifikansi sejarah dan budaya dari pakaian monokromatik, merujuk contoh-contoh seperti ansambel yang dikoordinasikan oleh paduan suara gereja Hitam dan musisi jazz Hitam, yang "mempopulerkan pakaian yang dikoordinasikan dengan warna di sepanjang zaman jazz."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

fesyen Kamala Harris
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top