Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

3 Vaksin Covid-19 yang Diklaim Efektif Lebih dari 90 Persen

Meskipun sampai saat ini, belum ada satu vaksin itu yang secara resmi diperdagangkan di pasaran.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 21 November 2020  |  09:40 WIB
Vaksin Covid-19 buatan Pfizer. - Antara/Reuters
Vaksin Covid-19 buatan Pfizer. - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Jelang akhir tahun 2020, atau hampir satu tahun virus corona menjangkiti dunia, ada tiga vaksin yang dinyatakan memiliki efektifitas lebih dari 90 persen.

Kabar ini, tentu saja menjadi harapan baru jika pandemi corona bisa segera menghilang dari muka bumi. Meskipun sampai saat ini, belum ada satu vaksin itu yang secara resmi diperdagangkan di pasaran.

Berikut 3 vaksin yang efektivitasnya diklaim lebih dari 90 persen.

1. Vaksin Pfizer BioNTech

Pfizer dan BioNTech mengumumkan bahwa bagian kemanjuran uji coba vaksin Covid-19 mereka telah selesai, menunjukkan vaksin tersebut dapat mencegah 95% kasus penyakit.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka berencana untuk menyerahkan kepada Food and Drug Administration untuk otorisasi penggunaan darurat "dalam beberapa hari," dan juga akan tunduk pada badan pengatur di seluruh dunia.

Hasilnya muncul kurang dari seminggu setelah perusahaan mengatakan analisis sebelumnya dari penelitian menunjukkan vaksin mengurangi infeksi lebih dari 90%.

CEO Pfizer Albert Bourla mengatakan bahwa melihat data sebelumnya tentang kemanjuran vaksin telah menjadi titik tertinggi dalam hidupnya. “Ketika saya mendengar lebih dari 90% kemanjuran, saya merasa hidup dalam mimpi,” katanya.

Dari 170 kasus Covid-19 Pfizer yang diamati dalam uji coba, 162 terjadi pada kelompok plasebo dan hanya delapan di antara kelompok yang mendapat vaksin dua dosis. Dari 10 kasus COVID-19 yang parah, sembilan berada dalam kelompok plasebo, sebuah temuan penting yang menunjukkan bahwa vaksin tersebut tidak hanya mencegah kasus ringan, tetapi juga jenis penyakit serius yang menyebabkan pasien meninggal atau dirawat di rumah sakit.

2. Vaksin moderna

Moderna Inc. mengklaim bahwa vaksin Covid-19 yang diciptakan memiliki efektivitas hingga 94,5 persen dalam analisis awal dari uji klinis tahap akhir.

Mengutip dari Bloomberg, Senin (16/11/2020), para ilmuwan kini tengah ‘berburu’ alias menciptakan vaksin yang efektif untuk menghentikan pandemi virus corona yang semakin memperburuk keadaan dunia.

Baru saja sepekan silam dunia mendapatkan kabar gembira akan vaksin yang  dikembangkan oleh Pfizer Inc. dan BioNTech SE dengan efektivitas hingga 90 persen dalam analisis sementara.

“Data analisis awal, lebih dari 30.000 sukarelawan menunjukkan vaksin Moderna mencegah hampir semua kasus gejala Covid-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona,” seperti dikutip dari Bloomberg, Senin (16/11/2020).

Dari total relawan tersebut, hanya lima peserta yang menerima dua dosis suntikan vaksin menjadi sakit.

Vaksin Moderna juga diklaim efektif dalam mencegah infeksi Covid-19 yang paling serius. Tidak ada kasus yang parah di antara orang yang mendapat vaksin tersebut, dibandingkan dengan 11 relawan yang menerima suntikan plasebo, menurut pernyataan Moderna.

3. Vaksin Gamaleya

Dalam siaran pers, Pusat Epidemiologi dan Mikrobiologi Nasional Gamaleya di Moskow mengatakan analisis sementara dari uji coba skala besar yang sedang berlangsung di Rusia telah menemukan kemanjuran 92% untuk vaksin "Sputnik V".

Rilis tersebut mengutip menteri kesehatan Rusia yang mengatakan hasil menunjukkan bahwa Sputnik V "adalah solusi yang efisien untuk menghentikan penyebaran infeksi virus korona." Namun ia juga mencatat tinjauan tersebut hanya mencakup total 20 kasus COVID-19 dalam kelompok yang divaksinasi dan plasebo - terlalu sedikit untuk klaim yang meyakinkan, kata para ahli di dalam dan di luar Rusia.

Vaksin Gamaleya, dibuat dengan dukungan dari Dana Investasi Langsung Rusia, menggunakan dua cara berbeda dalam apa yang dikenal sebagai skema dorongan utama. Kedua suntikan mengandalkan adenovirus yang seharusnya tidak berbahaya sebagai "vektor" pengiriman gen: Para peneliti telah merekayasa mereka untuk menahan gen untuk protein permukaan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19.

Dosis pertama menggunakan adenovirus 26 (Ad26) sebagai vektor protein permukaan virus corona yang disebut spike, sedangkan bidikan kedua menggunakan adenovirus 5 (Ad5). 20 kasus yang dijelaskan dalam siaran pers terdeteksi di antara lebih dari 16.000 orang dalam studi 40.000 orang. Peserta dievaluasi untuk COVID-19 21 hari setelah menerima suntikan Ad26, ketika mereka datang ke situs uji coba untuk menerima penguat Ad5 mereka.

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS "tidak akan menerima laporan tentang 20 kasus," kata John Moore, peneliti vaksin di Weill Cornell Medical College. Dia menganggap pengumuman itu sebagai "Putinologi," mengacu pada presiden Rusia. Mengapa Rusia melakukan ini? Tanya Moore. Ini perlombaan vaksin internasional. Mereka ingin terlihat bisa bersaing dengan kompetitor di negara lain. Ini jelas pengumuman yang terburu-buru. Tapi bukan berarti itu salah. "

Siaran pers Gamaleya mengatakan penelitian tersebut tidak menemukan efek samping yang serius, tetapi peneliti vaksin Julie McElrath dari Pusat Penelitian Kanker Fred Hutchinson mengatakan vektor Ad5 membuatnya khawatir. McElrath ikut menulis komentar di The Lancet bulan lalu yang menimbulkan kekhawatiran tentang penggunaan Ad5 sebagai sarana untuk vaksin COVID-19, karena dikaitkan dengan bencana dalam studi vaksin HIV 13 tahun lalu.

Dalam uji coba tersebut, penerima vaksin memiliki tingkat infeksi HIV yang lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok plasebo; vektor Ad5 telah menjadi tersangka utama untuk masalah tersebut. “Tentunya, kami memerlukan beberapa strategi vaksin untuk mengakhiri pandemi, jadi saya berharap dapat melihat data tambahan setelah interval waktu yang lebih lama,” kata McElrath.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pfizer Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top