Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Supercovid Kian Menyebar, Mampukah Vaksin Covid-19 Melawannya?

Menurut para ilmuwan di Inggris, varian baru atau virus mutan, yang diberi nama “VUI 202012/01”, terdiri dari mutasi genetik pada protein “spike” yang dapat menjadi penyebab penyebaran virus secara cepat dan mudah
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 28 Desember 2020  |  10:39 WIB
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Varian virus corona baru tidak hanya mendatangkan malapetaka di beberapa bagian Inggris, tetapi telah menciptakan rasa takut dan panik di seluruh dunia.

Sementara Inggris telah memberlakukan banyak pembatasan di negara itu, negara-negara lain telah mengamankan perbatasan mereka untuk menahan penyebaran virus.

Namun, dengan peluncuran vaksin di pasaran, pertanyaannya masih tetap, apakah kedua vaksin COVID-19 akan efektif melawan jenis COVID baru atau tidak?

Menurut para ilmuwan di Inggris, varian baru atau virus mutan, yang diberi nama “VUI 202012/01”, terdiri dari mutasi genetik pada protein “spike” yang dapat menjadi penyebab penyebaran virus secara cepat dan mudah. Demikian dilansir dari Times of India.

Hingga saat ini, perbedaan antara virus lama dan virus baru antara lain 23 mutasi pada kode genetik virus yang mengubah empat protein virus. Sekitar delapan dari 23 mutasi ini tampaknya telah memengaruhi protein lonjakan yang memberi nama keluarga virus corona. Meskipun tidak ada yang dikonfirmasi lebih lanjut, para ilmuwan telah menyarankan bahwa strain baru ini bisa menjadi alasan di balik penyebaran virus yang lebih cepat.

Varian lama vs COVID baru: Apa perbedaannya?

Meskipun masih ada yang harus dikonfirmasi, penelitian menunjukkan bahwa varian baru - dibandingkan dengan yang lama dan yang asli - lebih mudah menular dan menular. Diperkirakan hingga 70% lebih menular daripada virus lama. Jika klaim seperti itu dipastikan benar, itu mungkin karena peningkatan perubahan yang disebabkan protein 'lonjakan'.

Meskipun protein lonjakan adalah elemen yang memudahkan virus untuk menembus ke dalam sel manusia, wajar saja untuk berasumsi bahwa mutasi dapat membuatnya lebih menular dari biasanya.

Seberapa berbahaya dan menularnya?

Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan di London School of Hygiene and Tropical Medicine menyatakan bahwa jenis baru dari virus korona baru dapat menyebabkan lebih banyak kematian di Inggris. Para ahli juga khawatir bahwa jenis COVID baru dapat menyebabkan lebih banyak rawat inap dan kematian pada tahun 2021 dibandingkan dengan tahun 2020.

Selain itu, meskipun galur asli virus hanya menimbulkan sedikit atau tidak membahayakan anak-anak, virus mutan berpotensi merugikan anak-anak juga.

Menurut Wendy Barclay, seorang profesor di New and Emerging Respiratory Virus Threats Advisory Group (NERVTAG) dan spesialis virologi di Imperial College of London, mutasi telah mempermudah virus untuk memasuki sel manusia dengan lebih mudah dan oleh karena itu, anak-anak lebih rentan terinfeksi dan sama rentannya terhadap virus ini saat dewasa.

Akankah vaksin COVID bekerja melawan varian mutan Supercovid?

Pertanyaan apakah vaksin COVID-19 akan bekerja melawan varian baru masih dalam peninjauan. Dengan peluncuran vaksin Pfizer dan Moderna di berbagai belahan dunia, para ilmuwan dan peneliti medis terus mengamati pengaruhnya terhadap individu.

Baik vaksin Pfizer dan Moderna pada awalnya dikembangkan untuk mengenali versi spesifik dari protein lonjakan virus, yang merupakan strain asli dari virus corona.

Oleh karena itu, mengingat vaksin dikembangkan untuk menargetkan protein lonjakan tertentu, varian baru yang dapat mengubah bentuk protein lonjakan yang sudah ada sebelumnya, mungkin tidak terganggu oleh vaksin baru. Tetapi banyak hal bergantung pada studi ilmiah yang belum memastikan keefektifan vaksin ini pada jenis COVID baru.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top