Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ilmuwan Sebut Efek Vaksin Corona Pada Strain Afrika Selatan Belum Diketahui

Kasus virus corona di Afrika Selatan telah mencatatkan jumlah infeksi positif mencapai 1,1 juta kasus dengan tingkat kematian lebih dari 29.000 kasus.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 04 Januari 2021  |  16:53 WIB
Seorang perawat bertugas di sebuah kendaraan pengujian di Johannesburg, Afrika Selatan, pada 21 April 2020. Antara/Xinhua (Shiraaz Mohamed)
Seorang perawat bertugas di sebuah kendaraan pengujian di Johannesburg, Afrika Selatan, pada 21 April 2020. Antara/Xinhua (Shiraaz Mohamed)

Bisnis.com, JAKARTA - Seorang ilmuwan dari University of Oxford mengatakan masih ada ketidakpastian mengenai efektivitas vaksin virus corona (Covid-19) pada varian anyar virus di Afrika Selatan.

Sir John Bell, Profesor Regius Kedokteran University of Oxford mengatakan bahwa diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan apakah vaksin akan bekerja pada strain baru yang dikenal sebagai 501.V2.

"Jika Anda menginginkan pendapat saya, saya pikir vaksin itu akan efektif melawan strain di Kent [Inggris] dan saya tidak tahu tentang strain Afrika Selatan. Saya pikir ada tanda tanya besar di sana," katanya seperti dikutip New York Post, Senin (4/1/2021).

Namun demikian, Bell mengatakan bahwa dia meragukan vaksin tersebut akan dianggap tidak efektif melawan varian 501.V2. Menurutnya, kecil kemungkinan mutasi akan mematikan efek vaksin sepenuhnya.

Selain itu, jika vaksin anyar ternyata diperlukan untuk mengatasi mutasi tersebut, Bell mengatakan obat baru bisa diselesaikan dalam jangka waktu yang tidak lama, sekitar enam minggu. Oleh karenanya, dia meminta masyarakat tetap tenang.

Strain virus corona baru Afrika Selatan, yang ditemukan bulan lalu, berbeda dengan yang ada di Inggris. Pejabat kesehatan dan ilmuwan mengatakan bahwa varian baru itu tampaknya lebih menular daripada virus aslinya.

Berdasarkan data Worldometer, hingga hari ini Afrika Selatan telah mencatatkan jumlah infeksi positif mencapai 1,1 juta kasus dengan tingkat kematian lebih dari 29.000 kasus dan pasien yang dinyatakan sembuh sebanyak 900.000 kasus.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

afrika selatan afrika Virus Corona Covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top