Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pengidap Covid-19 OTG bisa 60 Persen Menularkan

Banyak yang percaya bahwa COVID-19 hanya dapat disebarkan oleh orang yang menunjukkan tanda-tanda infeksi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 11 Januari 2021  |  20:36 WIB
Ilustrasi-Tes virus Corona - Antara
Ilustrasi-Tes virus Corona - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Virus corona baru adalah penyakit yang sangat menular dan dapat mengakibatkan oleh komplikasi medis ringan hingga berat.

Banyak yang percaya bahwa COVID-19 hanya dapat disebarkan oleh orang yang menunjukkan tanda-tanda infeksi.

Meskipun itu benar, menurut sebuah penelitian baru-baru ini, orang tanpa gejala memiliki kecenderungan 60% lebih banyak untuk menyebarkan infeksi COVID.

Orang-orang tanpa tanda dan gejala COVID bisa menyebarkan virus pada tingkat yang lebih luas dan lebih tinggi, membuatnya semakin sulit untuk menahan infeksi.

Orang tanpa gejala adalah mereka yang telah terpapar virus dan terinfeksi virus yang sama, tetapi tidak menunjukkan gejala sama sekali. Namun, bukan berarti mereka tidak bisa menyebarkan virus. Mereka disebut silent carrier, yang tidak memiliki gejala COVID-19 tetapi dapat berkontribusi untuk menyebarkan infeksi pada jangkauan luas.

Serupa dengan pasien COVID dengan gejala virus corona, orang tanpa gejala juga memiliki kecenderungan untuk menyebarkan virus mematikan tersebut.

Juga dikenal sebagai silent carrier, dalam hal penyebaran virus, orang yang terinfeksi COVID dapat dibagi menjadi tiga jenis.

1. Pembawa gejala ringan - Ini adalah jenis orang yang menunjukkan gejala COVID-19 yang sangat ringan mulai dari demam ringan hingga batuk ringan. Namun, gejala mereka mungkin sering disalahartikan dengan tanda-tanda penyakit umum lainnya, itulah sebabnya mereka dapat diabaikan.

2. Pembawa pra-gejala - Pembawa pra-gejala terdiri dari individu yang tidak menunjukkan tanda-tanda COVID-19 hingga seminggu setelah tertular penyakit. Mereka nantinya mungkin mengalami batuk, demam, atau kesulitan bernapas.

3. Pembawa asimtomatik - Terakhir, pembawa asimtomatik adalah orang-orang yang tidak memiliki tanda atau gejala COVID-19. Akibatnya, mereka akhirnya menularkan virus ke banyak orang, yang bisa menjadi alasan utama penyebaran virus secara luas.

Menurut penelitian yang diterbitkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit A.S., 60% penularan virus corona terjadi melalui orang-orang tanpa gejala. Model baru, yang dipublikasikan di JAMA Network Open, mengamati penyebaran virus melalui tiga lensa berbeda, yaitu oleh individu yang tidak bergejala, tanpa gejala, dan bergejala.

Studi tersebut menyimpulkan bahwa 59% penularan COVID dipicu oleh orang tanpa gejala, di mana 35% dari semua kasus baru berasal dari orang yang menulari orang lain sebelum mereka menunjukkan gejala dan 24% dari orang yang tidak pernah menunjukkan gejala sama sekali.

Mengingat sangat sulit untuk mengidentifikasi orang yang tidak bergejala sebagai individu yang terinfeksi COVID, maka tindakan pencegahan yang diperlukan dan terus mempraktikkan jarak sosial adalah hal yang tepat.

Cuci tangan Anda secara teratur, kenakan masker Anda dan desinfeksi permukaan yang sering disentuh. Jika Anda mengetahui bahwa Anda telah melakukan kontak dengan orang tanpa gejala, karantina sendiri selama 14 hari dan lakukan pengujian setelah beberapa hari isolasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Gejala Penyakit
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top