Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Daftar Tradisi Upacara Pernikahan Aneh di Seluruh Dunia

Mulai dari busana, makeup, upacara dan lainnya. Tradisi ini bukan hanya ada di Indonesia saja, namun juga di seluruh dunia.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 21 Januari 2021  |  14:41 WIB
Ilustrasi - Wisegeek
Ilustrasi - Wisegeek

Bisnis.com, JAKARTA - Pernikahan umumnya memiliki tradisi yang berbeda di tiap-tiap daerah.

Mulai dari busana, makeup, upacara dan lainnya. Tradisi ini bukan hanya ada di Indonesia saja, namun juga di seluruh dunia.

Bahkan, ada beberapa tradisi pernikahan yang dianggap aneh dilakukan di beberapa negara di dunia.

Berikut daftarnya dilansir dari Culture Tri

1. Korea Selatan: Mengalahkan Kaki Pengantin Pria

Setelah upacara pernikahan mereka, beberapa calon pengantin pria Korea Selatan menjalani ritual tertentu sebelum mereka dapat pergi dengan istri baru mereka, berupa pemukulan kaki. Pengiring pria atau anggota keluarganya melepas sepatu mempelai pria dan mengikat pergelangan kakinya dengan tali sebelum bergantian memukuli kakinya dengan tongkat atau, dalam beberapa kasus, dengan ikan kering. Meskipun jelas menyakitkan, ritual itu berakhir dengan cepat dan dimaksudkan untuk menjadi lebih lucu daripada tindakan hukuman, dan tampaknya - karena pengantin pria sering ditanyai selama tindakan tersebut pemukulan kaki dimaksudkan sebagai ujian bagi suami yang baru menikah. kekuatan dan karakter.

2. Kenya: Meludah di Pernikahan

Selama pernikahan orang Maasai di Kenya, seringkali ayah pengantin perempuan meludahi kepala dan payudara putrinya sebelum dia pergi dengan suami barunya. Apa yang mungkin tampak sebagai kebiasaan yang aneh dan tidak sopan bagi budaya tertentu sebenarnya masuk akal dalam budaya Maasai di mana meludah dipandang sebagai simbol keberuntungan dan keberuntungan. Meludah dapat dilihat di daerah lain dari budaya Maasai juga suku Maasai akan meludah di tangan mereka sebelum berjabat tangan dengan orang yang lebih tua sebagai tanda penghormatan dan juga tradisi untuk meludahi bayi Maasai yang baru lahir untuk menangkal kesialan.

3. Skotlandia: Menghitamkam

Mengambil tradisi rusa dan ayam secara ekstrim, di beberapa bagian Skotlandia - biasanya di Kepulauan Orkney, Fife, Aberdeenshire dan Angus - calon pengantin pria dan wanita menjadi sasaran ritual kotor yang dikenal sebagai 'menghitamkan'.

Biasanya terjadi sehari sebelum pernikahan, menghitamkan melibatkan pengantin yang merebut calon pengantin dan menutupinya dengan campuran treacle, jelaga, bulu dan tepung sebelum mengarak mereka dengan berisik di jalanan. Menurut Universitas Dataran Tinggi dan Kepulauan di Inverness, tradisi tersebut dilakukan untuk mengusir roh jahat.

4. India: Kumbh Vivah

Di India, wanita yang lahir di bawah Mangal Dosha (kombinasi astrologi Hindu) disebut 'Mangliks' dan dianggap dikutuk dengan nasib buruk, terutama dalam pernikahan, di mana kutukan dikatakan membawa ketegangan dan bahkan kematian. Untuk mengatasinya, kumbh vivah - upacara di mana wanita menikahi pohon peepal atau pisang atau berhala dewa Wisnu - dilakukan sebelum pernikahan mereka yang sebenarnya untuk mematahkan kutukan.

Aktris Bollywood dan pemenang Miss World 1994 Aishwarya Rai Bachchan menjalani kumbh vivah sebelum menikah dengan sesama aktor Abhishek Bachchan pada 2007.

5. Jerman: Polterabend & Baumstamm Sägen

Pada malam beberapa pernikahan Jerman, para tamu pasangan akan berkumpul di rumah pengantin wanita dan menghancurkan barang pecah belah dalam tradisi yang dikenal sebagai Polterabend yang diyakini membawa keberuntungan bagi kedua mempelai. Pasangan tersebut kemudian diminta untuk membersihkan puing-puing untuk menunjukkan bahwa dengan bekerja sama mereka dapat mengatasi tantangan apa pun yang dihadapi dalam kehidupan pernikahan. Tradisi serupa adalah tradisi Baumstamm sägen, di mana pengantin baru melihat sebatang kayu di depan tamu mereka, sekali lagi melambangkan pentingnya kerja sama dalam pernikahan mereka.

6. China: Ritual Menangis

Pernikahan sering kali merupakan perselingkuhan yang emosional, tetapi di beberapa bagian Cina menangis adalah bagian yang diperlukan untuk persiapan pernikahan. Sebulan sebelum pernikahan mereka yang akan datang, pengantin Tujia akan menangis selama satu jam setiap hari.

Sepuluh hari setelah ritual, pengantin wanita bergabung dengan ibunya dan sepuluh hari setelah itu, nenek pengantin wanita bergabung dengan duo tangisan dan akhirnya anggota keluarga wanita lainnya akan bergabung dalam hiruk pikuk tangisan. Diistilahkan Zuo Tang di provinsi barat Sichuan, ritual tersebut dikatakan berasal dari era Negara Berperang China ketika ibu dari seorang putri Zhao menangis tersedu-sedu di pernikahannya.

7. Prancis: Le Pot de Chambre

Meskipun kita mungkin mengaitkan Prancis dengan masakan mewah, tradisi pernikahan Prancis yang menggetarkan perut yang dikenal sebagai La Soupe sejauh mungkin dari cordon bleu. Setelah resepsi pernikahan, para tamu secara tradisional mengumpulkan sisa makanan dan minuman dan memasukkannya ke dalam panci kamar sebelum dipersembahkan kepada pengantin baru untuk diminum, yang seharusnya memberi mereka energi untuk malam pernikahan mereka.

Syukurlah, jika tradisi ini diterapkan sekarang, kedua mempelai biasanya disuguhi ramuan cokelat dan sampanye yang sedikit lebih menarik.

8. Swedia: You May All Kiss The Bride

Dalam banyak pernikahan barat, kata-kata abadi 'Anda sekarang boleh mencium pengantin wanita' menandakan penyegelan sumpah pasangan dengan ciuman, tetapi di Swedia, ritual ciuman dibawa ke tingkat yang berbeda. Pada resepsi pernikahan pasangan pengantin baru Swedia, jika pengantin pria harus meninggalkan kamar, tamu pria dari pesta pengantin diizinkan untuk mencium pengantin wanita. Begitu pula jika pengantin wanita meninggalkan pesta, para tamu wanita akan mengasah untuk mencium pengantin pria.

9. Mongolia Dalam: Hati Ayam

Bahkan sebelum mereka dapat menetapkan tanggal pernikahan, pasangan dari suku Daur di Mongolia Dalam Tiongkok harus mematuhi tradisi yang melibatkan pembunuhan anak ayam. Pasangan itu mengambil pisau dan bersama-sama membunuh dan menyiangi bayi ayam sebelum memeriksa hatinya. Jika hati anak ayam dalam kondisi sehat, pasangan dapat menetapkan tanggal pernikahan mereka tetapi jika mereka menemukan bahwa hati anak ayam berkualitas buruk atau sakit mereka harus mengulangi proses tersebut sampai mereka menemukan hati yang sehat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pernikahan tradisional
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top