Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Melacak Sejarah dan Garis Keturunan Wong Fei-Hung

Wong Fei-hung mewarisi keterampilan medis dan seni keterampilan bela diri ayahnya. Lalu, dia menjalankan apoteker Po Chi Lam dalam hidupnya.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 08 Februari 2021  |  17:54 WIB
Jackie Chan berperan sebagai sebagai Wong Fei-hung dalam film Dewa Mabuk, tahun 1978. - SCMP
Jackie Chan berperan sebagai sebagai Wong Fei-hung dalam film Dewa Mabuk, tahun 1978. - SCMP

Bisnis.com, JAKARTA - Nama Wong Fei-Hung diabadikan dalam 100 kisah film serial dan tulisan di China. Legenda pria yang dikenal sebagai pahlawan rakyat adalah kisah nyata.

Mengutip dari South China Morning Post, Senin (8/2/2021), Wong lahir sekitar tahun 1847, di sekitar Foshan, Provinsi Guangdong China. Ayah Wong Fei-Hung bernama Wong Kei-ying yang berasal dari seni bela diri bernama Sepuluh Macan Kanton.

Aliran Sepuluh Macan dikatakan telah melacak garis keturunan mereka yang kembali ke pejuang Buddha di biara Shaolin Selatan. Jika tempat seperti itu ada, maka dikatakan berada di provinsi Fujian, Tiongkok tenggara, dan merupakan tandingan dari Biara Shaolin yang asli di provinsi Henan utara.

Wong Kei-ying dikatakan telah belajar di bawah bimbingan Luk Ah-choi yang legendaris, mantan kepala biara dari biara Shaolin Selatan dan seorang ahli kung fu "bunga" gaya utara. 

Luk melihat Kei-ying melakukan seni bela diri dan akrobat di jalan sebagai seorang anak dan menawarkan untuk mengajarinya. (Wong Fei-hung sendiri kemudian menjadi salah satu dari Sepuluh Macan, mungkin ketika dia berusia dua puluhan, tetapi dia bukan salah satu anggota asli, seperti yang kadang-kadang dikatakan.)

Wong Kei-ying dikenal karena kehebatannya dalam hung kung fu, dan mengajar seni bela diri kepada militer. Khususnya, karena gajinya rendah, dia juga bekerja sebagai dokter - dukun dan mungkin ahli dalam pengaturan tulang (dit da) - dan mendirikan apoteker Po Chi Lam di Guangdong.

Wong Fei-hung mewarisi keterampilan medis ayahnya serta kehebatan seni bela dirinya, dan kemudian menjalankan apoteker Po Chi Lam dalam hidupnya.

Wong Fei-hung diajari kung fu - terutama gaya hung ga - oleh ayahnya sekitar usia lima tahun, dan akan melakukan perjalanan ke berbagai desa di Guangdong bersamanya untuk melakukan kung fu di jalan-jalan dan menjual obat untuk mencari nafkah. Kisah tentang bagaimana Wong awalnya menjadi terkenal selama salah satu ekspedisi penjualan dengan Kei-ying ini diriwayatkan dalam sebuah artikel oleh grandmaster hung ga, Frank Yee.

Saat berusia sekitar 13 tahun, Wong membuat marah seniman bela diri lainnya, Hung Gwan-dai, yang juga sedang berdemonstrasi di jalan, karena pamerannya lebih menarik banyak pengunjung.

Hung Gwan-dai menantang Kei-ying untuk berkelahi, tetapi Kei-ying memerintahkan putranya yang masih kecil untuk menerima tantangan itu.

Perkelahian tiang terjadi, Wong muda dengan cepat mengalahkan penantang menggunakan teknik tiang delapan diagram, sistem tiang panjang yang menjadi. Nah, pertandingan ini yang membuat Wong Fei-hung terkenal di seluruh Guangdong.

Wong juga menjadi terkenal karena keahliannya dalam barongsai, sesuatu yang ditunjukkan dalam film tentang dirinya. "Wong Fei-hung merupakan salah satu penari singa terbaik di provinsi itu, dikenal di sekitar Guangzhou sebagai 'Raja Singa'," tulis Yu Mo-wan.

Peneliti asal China mengungkapkan bahwa Wong Fei-Hung adalah seorang ahli seni bela diri di Shaolin, Hung. Wong juga dikenal terampil dalam jurus Tinju Kawat Besi, Tinju Lima Bentuk, Tinju Penakluk Harimau, dan Tendangan Tanpa Bayangan.

Jurus tendangan tanpa bayangan sudah sangat terkenal di televisi Indonesia dan sering ditampilkan dalam film Wong Fei-Hung. Ini adalah teknik tendangan samping. Wong hanya mempopulerkan tendangan ini, tetapi tidak menciptakannya. 

Jurus tendangan tanpa bayangan yakni petarung yang menendang lawannya tiga kali berturut-turut saat berada di udara.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Film china jackie chan
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top