Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mutasi Virus Corona Brasil dan Afrika Selatan, Berikut Gejala yang Perlu Diketahui

Meskipun mutasi dengan virus apa pun tidak jarang terjadi, tren angka yang mengkhawatirkan baru-baru ini yang membuatnya begitu menakutkan. Analisis kasus secara global telah menunjukkan bahwa mutasi yang lebih baru lebih menular, dan bahkan dapat membawa lebih banyak gejala daripada yang kita ketahui sebelumnya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 18 Februari 2021  |  02:54 WIB
Sel virus corona
Sel virus corona

Bisnis.com, JAKARTA - Setelah varian Inggris, strain Covid-19 yang lebih baru kini mulai menyebar ke beberapa negara lainnya.

Meskipun mutasi dengan virus apa pun tidak jarang terjadi, tren angka yang mengkhawatirkan baru-baru ini yang membuatnya begitu menakutkan. Analisis kasus secara global telah menunjukkan bahwa mutasi yang lebih baru lebih menular, dan bahkan dapat membawa lebih banyak gejala daripada yang kita ketahui sebelumnya.

Varian virus di Inggris tetap menjadi yang paling mengancam sejauh ini, dengan tingkat infeksi dan kematian yang lebih tinggi.

Namun, variasi Afrika Selatan dan Brasil bisa setara dengan Inggris, sehingga memicu ketakutan. Sesuai laporan, ketiga varian tersebut membawa kode genetik (mutasi) yang sama, yaitu E484K, yang memungkinkannya menghindari pertahanan kekebalan dalam tubuh, yang menyebabkan infeksi.

Pakar penyakit juga telah dapat mengamati bahwa kedua varian yang dimaksud, varian Afrika Selatan dan Brasil lebih menular daripada yang diperkirakan sebelumnya. Namun, tidak ada bukti bahwa mereka mampu menyebabkan penyakit atau kematian yang serius.

Kehadiran varian yang lebih cepat menyebar dan mutasi yang dapat ditularkan membawa kekhawatiran bahwa vaksin saat ini, yang diharapkan oleh milyaran orang di seluruh dunia mungkin tidak bekerja dengan baik. Karena varian yang lebih baru dianggap lebih mudah menular, vaksin mungkin atau mungkin tidak berpotensi efektif melawannya. Namun, ini adalah sesuatu yang kami hanya bisa menunggu untuk mengetahuinya.

Penelitian mengenai prescense varian, tingkat efektivitas vaksin COVID masih terus dilakukan. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) juga mengamati bahwa varian Afrika Selatan mengandung urutan genetik tertentu, yang memungkinkannya untuk menghindari antibodi yang diproduksi di dalam tubuh melalui vaksin, menunjukkan bahwa vaksin tersebut mungkin kurang efektif daripada sebelumnya. .

Satu-satunya hal yang dapat kami lakukan adalah tidak bersikap genting dalam pendekatan kami dan mengikuti semua norma dan pemeriksaan keamanan. Ini bukan saatnya untuk rajin, atau melepas masker juga (bahkan jika Anda telah divaksinasi)

Tingkat penularan yang lebih tinggi dapat menyebabkan lonjakan kasus dan membuat semua upaya yang dilakukan untuk mengendalikan pandemi menjadi sia-sia.

Varian memiliki kode genetik yang berarti bahwa mereka dapat berbeda dalam cara berinteraksi dengan tubuh kita atau menunjukkan gejala. Tapi, karena ini adalah perkembangan yang relatif baru, tidak banyak bukti yang tersedia saat ini.

Apa yang terlihat adalah bahwa orang-orang yang terdeteksi dengan varian dan urutan COVID yang lebih baru menunjukkan sejumlah besar gejala yang berbeda, yang juga berbeda dari yang klasik.

Mengetahui tentang gejala-gejala ini, atau yang mungkin perlu dikenali akan membantu Anda mengambil tindakan yang diperlukan lebih cepat. Berikut adalah gejala umum yang terlihat pada varian COVID yang lebih baru sekarang:

Berikut beberapa gejala virus corona dari strain Brasil dan Afrika Selatan seperti dilansir dari Times of India :

1. Nyeri otot, nyeri badan

Myalgia adalah salah satu gejala COVID yang paling banyak dibicarakan saat ini. Meskipun ini adalah gejala yang terkait dengan infeksi COVID sedang atau parah, orang yang didiagnosis dengan varian yang lebih baru semakin melaporkan nyeri otot, nyeri sebagai gejala awal mereka.

Myalgia atau nyeri otot pada kasus infeksi seperti ini disebabkan oleh rusaknya serat otot, jaringan oleh virus itu sendiri. Ini juga dapat menyerang ketika ada peradangan akut di tubuh, atau reaksi abnormal oleh sistem kekebalan, melepaskan sitokin yang dapat menyebabkan kerusakan jaringan yang tidak normal.

Rasa sakit yang terkait dengan peradangan otot bisa sangat mengerikan untuk diatasi dan sering kali berlangsung lama, sangat lama.

2. Kelelahan kronis

Kelelahan adalah gejala umum lain yang dilaporkan dengan COVID-19.

Sementara kelelahan juga dilaporkan dengan strain asli, itu lebih sering dilaporkan dengan strain dan mutasi yang lebih baru.

Kelelahan kronis, disorientasi, malaise akibat virus dapat disebabkan oleh demam tinggi dan gejala lain yang terkait dengan COVID-19. Kelelahan juga bisa menjadi efek samping dari replikasi virus aktif di dalam tubuh.

3. Batuk

Batuk terus-menerus, bersama dengan sakit tenggorokan juga muncul sebagai gejala yang umum terjadi pada jenis COVID-19 baru. Sekali lagi, gejala awal ini lebih sering terjadi pada strain baru.

Batuk, sakit tenggorokan, kaku atau radang di tenggorokan seringkali merupakan tanda pertama bahwa virus berkembang biak atau menyebar dengan cepat di sistem pernapasan Anda. Gejala seperti pilek dan sesak napas juga bisa dialami.

4. Demam, kehilangan bau cenderung tidak dilaporkan

Anehnya, apa yang diperhatikan adalah hilangnya bau / rasa, yang sebaliknya terlihat di lebih dari 60% kasus COVID lebih jarang dilaporkan pada pasien yang didiagnosis dengan tes sekarang, membuat para ahli merasa bahwa varian yang lebih baru cenderung tidak menimbulkan masalah. seperti ini.

Demam juga merupakan sesuatu yang mungkin tidak muncul di semua kasus. Ini juga telah dibuktikan oleh penelitian terbaru. Oleh karena itu, ingatlah bahwa sementara penelitian masih berlangsung untuk mendukung temuan ini, Anda harus berhati-hati terhadap semua kemungkinan tanda dan gejala COVID, menjalani tes dan mengisolasi diri Anda sendiri.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona pandemi corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top