Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Vaksinasi Virus Corona Korea Selatan Dimulai, Target Herd Immunity Bisa Meleset

Vaksin virus corona Pfizer BioNTech akan mulai diberikan kepada 58.500 petugas kesehatan yang merawat pasien Covid-19 di Korea Selatan.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 23 Februari 2021  |  14:54 WIB
Calon vaksin virus Corona (Covid-19). - Shutterstock
Calon vaksin virus Corona (Covid-19). - Shutterstock

Bisnis.com, JAKARTA - Vaksinasi virus corona (Covid-19) yang baru bisa dimulai akhir pekan ini di Korea Selatan kemungkinan bakal membuat target kekebalan komunitas (herd immunity) di negara tersebut meleset.

Melansir The Korea Times pada Selasa (23/2/2021), Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea Selatan (Korea Disease Control and Prevention Agency) menyatakan bahwa target herd immunity pada November 2021 kemungkinan tidak akan tercapai lantaran vaksinasi baru akan dimulai akhir pekan ini.

KDCA menyebut program vaksinasi di Korea Selatan menggunakan vaksin yang dikembangkan oleh AstraZeneca akan dimulai pada Jumat (26/2/2021). Adapun, untuk vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer BioNTech baru akan diberikan pada Sabtu (27/2/2021).

Mulai pukul 9:00 Jumat pagi, pekerja perawatan kesehatan dan pasien, tidak termasuk mereka yang berusia 65 ke atas, di panti jompo dan fasilitas berisiko tinggi lainnya akan menerima batch pertama vaksin yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford.

Sebanyak 289.271 orang, atau 93,6 persen dari pasien dan orang yang bekerja di fasilitas, termasuk sanatorium, fasilitas perawatan dan fasilitas rehabilitasi, mengatakan mereka akan menerima suntikan pertama dari dua rejimen dosis penuh AstraZeneca.

Menurut KDCA, vaksin tersebut diproduksi oleh SK Bioscience Co., unit vaksin dari Grup SK Korea Selatan, di sebuah pabrik di kota tenggara Andong, kata KDCA.

Vaksin Pfizer BioNTech akan mulai diberikan kepada 58.500 petugas kesehatan yang merawat pasien Covid-19. Vaksin Pfizer disediakan di bawah proyek Fasilitas COVAX dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan suntikan pertama-tama akan diberikan di lima fasilitas vaksinasi yang dikelola negara karena produk tersebut memerlukan penyimpanan rantai ultra-dingin.

Vaksin AstraZeneca dianggap lebih nyaman untuk vaksinasi massal karena suhu penyimpanannya 2 hingga 8 C, dibandingkan dengan vaksin dari Pfizer yang memerlukan penyimpanan rantai ultra-dingin.

Suntikan Pfizer pertama-tama akan diberikan di lima fasilitas vaksinasi yang dikelola negara, kata KDCA. Pihak berwenang berencana untuk selanjutnya membangun 120 fasilitas semacam itu di rumah sakit umum, gimnasium, dan jenis situs pemerintah lainnya.

Korea Selatan sebelumnya mengumumkan bertujuan untuk mendapatkan 70 persen dari populasinya diinokulasi pada bulan September, dengan kekebalan kawanan di sini diperkirakan akan dibuat pada bulan November.

Pemerintah telah mendapatkan cukup vaksin Covid-19 untuk menginokulasi 56 juta orang di bawah COVAX dan kontrak terpisah dengan empat perusahaan obat asing.

Beberapa ahli kesehatan, bagaimanapun, menunjukkan keprihatinan atas tujuan tersebut, mengatakan setidaknya 90 persen orang harus divaksinasi untuk mencapai herd immunity.

Juga, jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa kurang dari separuh warga Korea Selatan bersedia menerima suntikan vaksin Covid-19 segera, tanpa menunggu laporan lebih lanjut tentang efek vaksin tersebut.

Dalam survei yang dilakukan pada 1.020 orang berusia 18 atau lebih oleh Institut Opini Masyarakat Korea, hanya 45,8 persen yang mengatakan mereka bersedia untuk divaksinasi "segera" ketika giliran mereka untuk suntikan vaksin Covid19 tiba.

Sebanyak 45,7 persen lainnya menjawab bahwa mereka akan menunda vaksinasi mereka untuk "mengawasi situasi" mengenai efek vaksin, sementara 5,1 persen mengatakan mereka akan menolak suntikan vaksin sepenuhnya, menurut hasil jajak pendapat. Sedangkan 3,4 persen sisanya mengaku tidak yakin


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korea selatan Virus Corona Covid-19 herd immunity
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top