Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mukormikosis, Jamur Hitam yang Bunuh Banyak Pasien Covid-19 di India

Saat ini Covid-19 di India yang tengah berjuang pulih terinfeksi jamur hitam yang mematikan. Gejala Mucormycosis atau mukormikosis alias infeksia jamur hitam memiliki angka kematian yang tinggi dan sulit diobati.
Janlika Putri Indah Sari
Janlika Putri Indah Sari - Bisnis.com 12 Mei 2021  |  20:43 WIB
Seorang pasien dengan gangguan pernapasan berbaring di dalam mobil sambil menunggu untuk masuk rumah sakit COVID-19 untuk perawatan di tengah penyebaran penyakit virus corona (Covid-19) di Ahmedabad, India, Kamis (22/4/2021).  - Antara/REUTERS
Seorang pasien dengan gangguan pernapasan berbaring di dalam mobil sambil menunggu untuk masuk rumah sakit COVID-19 untuk perawatan di tengah penyebaran penyakit virus corona (Covid-19) di Ahmedabad, India, Kamis (22/4/2021). - Antara/REUTERS

Bisnis.com, JAKARTA — Saat ini Covid-19 di India yang tengah berjuang pulih terinfeksi jamur hitam yang mematikan. Gejala Mucormycosis atau mukormikosis alias infeksia jamur hitam memiliki angka kematian yang tinggi dan sulit diobati.

Jamur hitam langka yang menyerang otak semakin terlihat di India, termasuk mereka yang mengidap Covid-19.

Melansir dari theguardian, Rabu (12/5/2021), Kementerian kesehatan pada Minggu (9/5/2021) merilis nasihat tentang bagaimana mengobati infeksi. Di negara bagian Gujarat, sekitar 300 kasus telah dilaporkan di empat kota, termasuk Ahmedabad, menurut data dari rumah sakit milik pemerintah.

“Infeksi, yang disebut mukormikosis, sangat serius, memiliki tingkat kematian yang tinggi, dan Anda memerlukan pembedahan dan banyak obat untuk mengatasinya begitu terjadi,” kata Prof Peter Collignon, yang duduk di komite ahli Organisasi Kesehatan Dunia yang membahas tentang resistensi antibiotik dan penyakit menular.

Apa itu mukormikosis?

Penyakit ini disebabkan oleh sekelompok jamur yang disebut mucormycetes, yang hidup di seluruh lingkungan termasuk di tanah dan tumbuhan. Mucormycosis terlihat di seluruh dunia, termasuk di AS dan Australia. Ini dapat diperoleh di rumah sakit, paling sering oleh pasien transplantasi yang rentan ketika jamur mengenai linen rumah sakit, berjalan melalui sistem ventilasi, atau ditularkan dengan perekat.

Mereka adalah keluarga jamur yang masuk ke sinus Anda dan mengendap di sana, dan mereka bisa masuk ke ruang udara di kepala Anda.

"Dan ketika sistem kekebalan Anda tidak dapat mengendalikannya, mereka menyerang dasar otak Anda di mana hal itu menjadi masalah nyata, dan sangat serius. Anda juga bisa mendapatkan infeksi jamur di tempat-tempat yang banyak pekerjaan bangunan pemindahan tanah, karena menimbulkan banyak debu di daerah tersebut,” tambahnya.

Spora jamur biasanya terhirup, dan sementara sistem kekebalan kebanyakan orang dapat menangkisnya, orang dengan kondisi seperti diabetes atau leukemia yang melemahkan sistem kekebalan, atau mereka yang minum obat yang menurunkan kemampuan tubuh untuk melawan kuman, seperti steroid, rentan terhadap spora yang berkembang menjadi infeksi.

Kondisi ini biasanya sangat jarang, dengan sekitar 500 kasus setahun diperkirakan terjadi di AS sebelum pandemi. Jumlah pastinya sulit ditentukan karena tidak ada pengawasan nasional untuk infeksi.

Mengapa sekarang muncul di India?

Collignon mengatakan Covid-19 menciptakan kondisi agar infeksi terus berlanjut. Sistem kekebalan tubuh orang-orang dikompromikan oleh virus, dan mukormikosis terlihat pada pasien yang juga menderita diabetes.

Banyak steroid dosis tinggi diberikan kepada orang-orang dengan Covid-19 jika mereka berakhir dalam perawatan intensif karena steroid membantu mengobati peradangan, tetapi steroid sayangnya juga menekan sistem kekebalan.

?Jadi itulah mengapa kami tidak suka memberikan steroid kepada pasien lebih lama dari yang seharusnya kami lakukan. Kami mencoba mengurangi peradangan dengan steroid. Tetapi itu berarti kemampuan Anda untuk melawan infeksi normal, seperti jamur, juga terganggu,” jelas Collignon.

Sistem kesehatan berada di bawah tekanan kuat di India, dan lingkungan yang padat dan sempit memberikan lebih banyak kesempatan untuk menyebar.

Gejala berupa nyeri dan kemerahan di sekitar mata dan hidung, demam, sakit kepala, batuk, muntah dengan darah di dalamnya, keluarnya cairan hidung berwarna hitam dan berdarah, nyeri di satu sisi wajah dan di sinus, perubahan warna kehitaman pada hidung, sakit gigi, dan penglihatan yang menyakitkan dan kabur.

Sampel cairan dan jaringan dapat diambil untuk memastikan diagnosis.

Mucormycosis mahal dan sulit diobati, kata Collignon, dan memiliki tingkat kematian hingga 50 persen.

“Kami biasanya menempatkan orang dengan sistem kekebalan yang tertekan di ruang yang kami sebut ruang tekanan positif di rumah sakit , itu untuk mengurangi risiko tertular infeksi seperti mukormikosis. Karena dengan meningkatkan tekanan di dalam ruangan, sehingga udara mengalir keluar ke koridor. Kecil kemungkinannya jamur atau benda lain yang bersirkulasi di udara sehingga pasien dapat menghirupnya, ” tambahnya

Ruang tekanan positif juga adalah tempat terakhir untuk menempatkan pasien Covid-19 karena dapat menyebarkan virus, dan membuat mukormikosis lebih sulit dicegah.

Penderita mukormikosis diberi obat antijamur yang cukup beracun.

Kemudian membutuhkan pembedahan untuk membersihkan sumber jamur, yang biasanya dari sinus, dan bagian belakang tenggorokan di bagian belakang hidung. Operasi itu bisa dilakukan di tempat-tempat yang sangat sensitif seperti dasar otak.

Dewan Riset Medis India dan Kementerian Kesehatan Serikat telah mengeluarkan anjuran yang mendesak orang-orang untuk memakai sepatu, celana panjang, kemeja lengan panjang dan sarung tangan saat menangani tanah, lumut atau kotoran.

Orang-orang juga harus menjaga kebersihan pribadi, memastikan jika mereka menderita diabetes maka itu harus terkontrol dengan baik, dan profesional medis harus menghentikan obat penekan kekebalan seperti steroid secepat mereka mampu, kata kementerian itu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jamur Covid-19 India
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top