Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Belajar dari Indonesia, Singapura Mulai Coba Tes Napas

Setelah Indonesia menerapkan tes napas, kini Singapura mulai menetapkan tes napas untuk mendeteksi cepat penularan virus corona (Covid-19).
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 25 Mei 2021  |  17:45 WIB
GeNose C19 adalah alat pendeteksi virus corona yang dikembangkan para peneliti di Universitas Gajah Mada dan sudah mendapatkan Izin Edar dari Kementerian Kesehatan.  - KEMENTERIAN BUMN
GeNose C19 adalah alat pendeteksi virus corona yang dikembangkan para peneliti di Universitas Gajah Mada dan sudah mendapatkan Izin Edar dari Kementerian Kesehatan. - KEMENTERIAN BUMN

Bisnis.com, JAKARTA - Singapura mulai melakukan uji coba tes napas, yang hampir mirip dengan Indonesia, untuk mendeteksi virus corona atau Covid-19.

Mengutip dari Bloomberg, Selasa (25/5/2021), Singapura akan melakukan uji coba BreFence Go Covid-19 melalui tes napas bagi pendatang dari Malaysia di Tuas Checkpoint. Tes deteksi napas ini dikembangkan oleh startup spin off Breathonix dari National University of Singapore.

Bila hasil tes Covid-19 tersebut positif maka akan dilanjutkan dengan tes PCR. Cara kerja sistem uji napas yang dinamakan BreFence Go Covid-19 tak jauh berbeda dengan analis napas untuk mengetahui kadar alkohol di dalam tubuh.

Pelu diketahui bahwa sistem analisis napas yang digunakan oleh Singapura, mirip dengan GeNose yang dikembangkan oleh Universitas Gadjah Mada, Indonesia.

Adapun cara yang dilakukan untuk tes napas adalah tempelkan mulut ke katup lalu tiupkan napas ke katup satu arah. Lalu napas tersebut bakal dibandingkan dengan napas seseorang yang mengidap Covid-19 melalui sebuah software.

Hingga kini, Singapura masih mengandalkan tes antigen dan PCR untuk mendeteksi Covid-19. Sebelum seseorang dinyatakan terinfeksi virus corona, maka harus melakukan tes PCR.

Dari uji klinis di Singapura, hasil menunjukkan tingkat sensitivitas tes tersebut sebesar 93 persen dan spesifitas 95 persen yang melibatkan 180 pasien. Sementara itu, Indonesia telah lebih dulu menggunakan sistem analisis napas untuk mendeteksi Covid-19 yang bernama GeNose C19.

Sistem tes napas tersebut dikembangkan oleh Universitas Gadjah Mada dan kini telah digunakan lebih dari 1 juta orang di stasiun kereta api hingga 22 Mei 2021 sejak mulai diperkenalkan pada 5 Februari 2021. Kini tes napas Genose sudah digunakan di kereta api dan bandara.

Sistem analisis napas ini memiliki akurasi tak jauh berbeda jika dibandingkan tes cepat Antigen. Apalagi, GeNose dibanderol sangat murah mulai dari Rp30.000, jauh berbeda dengan Antigen yang saat ini berada di kisaran Rp150.000-Rp300.000.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitangandengansabun


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top