Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Apa Itu Virus H10N3 Flu Burung, Gejala dan Cara Penanganannya

Komisi Kesehatan Nasional Beijing (NHC) mengkonfirmasi pengumuman itu pada hari Selasa dan mengatakan tidak ada indikasi H10N3 menyebar dengan mudah di antara manusia.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 03 Juni 2021  |  08:20 WIB
Ilustrasi - Flu burung - abcnews.go.com
Ilustrasi - Flu burung - abcnews.go.com

Bisnis.com, JAKARTA - Virus H10N3 atau flu burung telah dilaporkan pada manusia untuk pertama kalinya memicu ketakutan tentang kemungkinan lain penyebaran virus selain Covid di seluruh dunia.

Seorang pria berusia 41 tahun dari China dirawat di rumah sakit dengan kasus manusia pertama yang dikonfirmasi dari jenis flu burung langka yang dikenal sebagai H10N3.

Komisi Kesehatan Nasional Beijing (NHC) mengkonfirmasi pengumuman itu pada hari Selasa dan mengatakan tidak ada indikasi H10N3 menyebar dengan mudah di antara manusia.

Tetapi dengan COVID-19 yang telah menyebabkan dampak yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh dunia dan banyak yang membandingkan kedua penyakit tersebut di media sosial, banyak yang menyatakan keprihatinan tentang jenis flu burung H10N3.

Pria itu, dari Zhenjiang di China, dirawat di rumah sakit pada 28 April dan didiagnosis pada 28 Mei. Namun, dia sekarang dalam kondisi stabil dan siap untuk dipulangkan.

Bisakah virus flu burung H10N3 di China menginfeksi manusia? NHC mengatakan penyelidikan terhadap kontak dekatnya tidak menemukan kasus lain.

Asal usul infeksi pria itu tidak terungkap. Tidak ada kasus lain dari infeksi H10N3 pada manusia yang dilaporkan secara global menurut badan kesehatan China.

Ada banyak jenis flu burung yang berbeda di sekitar China dan beberapa menginfeksi manusia, terutama mereka yang bekerja erat dengan unggas.

Apa itu flu burung H10N3?

H10N3 adalah sejenis flu burung atau avian flu. Terutama berdampak pada burung air liar secara global dan dapat mempengaruhi unggas domestik dan spesies burung.

Crossover ke populasi manusia tidak umum tetapi bisa terjadi. Strain ini bersifat patogen rendah, yang berarti menyebabkan penyakit yang relatif tidak terlalu parah pada unggas dan tidak mungkin memicu wabah skala besar.

Burung yang terinfeksi flu burung jenis ini cenderung menyebarkannya melalui air liur, lendir, dan kotorannya.

Manusia dapat tertular virus ketika cukup banyak virus dari sumber-sumber ini masuk ke mata, hidung atau mulut mereka, atau terinfeksi melalui tetesan atau debu.

Ahli virologi dan spesialis penyakit tidak terlalu peduli dengan H10N3, tetapi jenis ini mendapat perhatian lebih karena menyebabkan pasien dirawat di rumah sakit.

Gejala H10N3 relatif tidak diketahui mengingat tingkat infeksi yang rendah pada manusia sejauh ini.

Namun, dokter mengklaim kemungkinan mirip dengan jenis flu biasa.

Menurut situs web NHS, gejala utama flu burung meliputi sebagai berikut seperti dilansir dari Express:

1. Suhu yang sangat tinggi atau merasa panas atau menggigil
2. Otot sakit
3. Sakit kepala
4. Batuk.

Gejala awal lainnya mungkin termasuk diare, sakit, sakit perut, nyeri dada, pendarahan dari hidung dan gusi dan konjungtivitis.

Biasanya dibutuhkan tiga sampai lima hari untuk gejala pertama muncul setelah Anda terinfeksi.

Jika Anda mengalami gejala flu burung dan baru-baru ini mengunjungi daerah yang terkena virus dalam 10 hari terakhir, Anda harus menghubungi dokter NHS 111 Anda.

Perawatan akan melibatkan isolasi di rumah dan pengobatan antivirus seperti oseltamivir (Tamiflu) atau zanamivir (Relenza). Obat antivirus membantu mengurangi keparahan kondisi, mencegah komplikasi dan meningkatkan peluang bertahan hidup.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china flu burung penyakit
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top