Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gejala Overdosis Vitamin D dan Cara Menghindarinya

Pastikan untuk membaca label pada suplemen Anda dengan hati-hati dan ikuti petunjuk penggunaannya, termasuk berapa banyak yang harus dikonsumsi dan seberapa sering dikonsumsi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 29 September 2021  |  11:02 WIB
Gejala Overdosis Vitamin D dan Cara Menghindarinya
Ilustrasi vitamin D untuk kesehatan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Karena masyarakat sekarang sudah jauh lebih sadar akan manfaat vitamin D, maka semakin banyak orang yang mengonsumsi suplemen vitamin D.

Namun, para peneliti dari Harvard Medical School telah memperingatkan beberapa orang sekarang berlebihan dalam konsumsi vitamin D.

Dr JoAnn E Manson, Profesor Kesehatan Wanita di Harvard Medical School, mengatakan: “lebih banyak belum tentu lebih baik. Faktanya, lebih banyak bisa lebih buruk. ”

Meskipun vitamin D dikenal untuk memperkuat tulang, satu penelitian menunjukkan wanita yang lebih tua yang mengonsumsi terlalu banyak vitamin D, mengalami lebih banyak patah tulang.

Dalam kasus yang paling ekstrim, overdosis vitamin D bahkan bisa menjadi racun.

Vitamin D membantu tubuh Anda menyerap kalsium, tetapi dalam jumlah yang sangat besar dapat menyebabkan kondisi yang disebut hiperkalsemia.

Ini adalah suatu kondisi di mana terlalu banyak kalsium menumpuk dalam darah Anda dan Anda berisiko membentuk endapan kalsium di arteri Anda.

Pastikan untuk membaca label pada suplemen Anda dengan hati-hati dan ikuti petunjuk penggunaannya, termasuk berapa banyak yang harus dikonsumsi dan seberapa sering dikonsumsi.

Jika Anda melihat sesuatu yang mengkhawatirkan saat Anda menggunakan suplemen vitamin D, berhentilah meminumnya dan pergilah ke dokter yang dapat memberi saran kepada Anda.

Cobalah untuk mendapatkan jumlah maksimum Vitamin D dari sumber alami seperti matahari dan makanan. Jika tingkat Vitamin D terlalu rendah dalam tubuh Anda maka Anda mungkin memerlukan suplemen.

Namun, jangan mengambil suplemen tanpa berkonsultasi dengan dokter Anda dan menjaga dosis yang tepat.

Gejala Terlalu Banyak Vitamin D atau overdosis 

Kehilangan nafsu makan
Sembelit
Dehidrasi
Disorientasi
Pusing
Kelelahan
Tekanan darah tinggi
Sifat lekas marah
Mual
muntah
Sering buang air kecil
Kelemahan otot
Haus
tinitus

Jika Anda mengalami gejala-gejala ini, bicarakan dengan dokter Anda. Pastikan untuk memberi tahu mereka suplemen, obat, dan zat yang Anda pakai, termasuk dosis masing-masing. Jika dokter Anda mencurigai bahwa gejala Anda mungkin terkait dengan terlalu banyak vitamin D, mereka mungkin melakukan tes laboratorium untuk memeriksa kadar serum darah Anda.

Toksisitas vitamin D dapat mengakibatkan konsekuensi lain, termasuk masalah ginjal dan tulang. Dokter Anda mungkin juga mencari tanda-tanda masalah berikut yang dapat disebabkan oleh kelebihan vitamin D seperti berikut ini :

Hiperkalsemia

Minum terlalu banyak vitamin D dapat menyebabkan kalsium yang berlebihan dalam darah, yang dikenal sebagai hiperkalsemia. Beberapa tanda hiperkalsemia meliputi:

Kehilangan nafsu makan
Sembelit
Depresi
Sakit kepala
Masalah memori
Haus
kelelahan

Hiperkalsemia didefinisikan sebagai memiliki kadar kalsium serum darah yang dua standar deviasi di atas rata-rata. Kadar kalsium normal adalah antara 8.8mg/dL hingga 10.8mg/dL.4

Kadar kalsium serum antara 10,5 hingga 13,9 mg/dL diklasifikasikan sebagai ringan hingga sedang, tetapi angka antara 14,0 dan 16,0 mg/dL dianggap sebagai krisis hiperkalsemia.

Hiperkalsemia yang disebabkan oleh terlalu banyak vitamin D dapat diobati dengan steroid, tetapi menghilangkan sumber vitamin D yang berlebihan juga penting.

Masalah Ginjal

Hiperkalsemia yang disebabkan oleh kelebihan vitamin D juga dapat menyebabkan masalah ginjal atau bahkan kerusakan ginjal. Karena terlalu banyak vitamin D meningkatkan penyerapan kalsium, dapat mengakibatkan pembentukan batu ginjal.

Namun, bukti juga menunjukkan bahwa kerusakan ginjal jangka panjang yang lebih serius juga dapat terjadi. Deposit kalsium ini di ginjal dapat menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai nefrokalsinosis, yang dapat menyebabkan kerusakan ginjal permanen atau bahkan gagal ginjal.

Penelitian telah menemukan bahwa ketika orang mengonsumsi lebih dari 3.600.000 unit internasional (IU) vitamin D3, mereka lebih mungkin mengalami kerusakan ginjal. atau multivitamin rata-rata.

Masalah Tulang

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa memiliki terlalu banyak vitamin D dapat mengganggu kerja vitamin K2, yang merupakan nutrisi yang membantu menjaga kalsium dalam tulang.

Penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang mengonsumsi vitamin D dosis tinggi lebih rentan terhadap patah tulang.6 Dalam penelitian lain, peserta mengonsumsi vitamin D 400 IU, 4.000 IU, atau 10.000 IU selama periode tiga tahun. Tes kepadatan tulang tidak menunjukkan perbaikan pada dosis 400 IU dan benar-benar menunjukkan penurunan kepadatan pada kelompok dosis tertinggi.

Apa Penyebab Keracunan Vitamin D?

Toksisitas vitamin D hampir selalu merupakan akibat dari suplementasi yang berlebihan. Karena tubuh Anda mengatur produksi vitamin D, Anda tidak mungkin mengembangkannya sebagai akibat dari paparan sinar matahari (walaupun telah dikaitkan dengan paparan tanning bed). Makanan umumnya tidak mengandung vitamin D dalam jumlah besar, jadi tidak mungkin mendapatkan jumlah yang berlebihan dalam diet Anda.

Asupan ideal Suplemen Vitamin D

Tubuh Anda memproduksi vitamin D saat terkena sinar matahari, tetapi banyak orang mungkin tidak mendapatkan cukup vitamin D karena berbagai faktor. Karena itu, orang sering beralih ke suplemen vitamin D. Sayangnya, tidak jarang orang melakukannya secara berlebihan.

Sebuah studi tahun 2017 yang diterbitkan dalam The Journal of American Medical Association (JAMA) menemukan bahwa antara 1999 dan 2014, ada peningkatan jumlah orang dewasa Amerika yang mengonsumsi suplemen vitamin D harian sebesar 1.000 IU atau lebih. Dari jumlah tersebut, 18% melebihi 1000 IU setiap hari dan 3% mengkonsumsi lebih dari 4,000 IU per hari, yang dapat menempatkan mereka pada risiko yang lebih tinggi mengalami beberapa efek samping terkait dengan vitamin D yang berlebihan.6

Dalam kebanyakan kasus, Anda bisa mendapatkan semua vitamin D yang Anda butuhkan secara alami tanpa suplemen melalui paparan sinar matahari dan diet. Berjalan kaki selama 15 menit di luar setiap hari dengan ekstremitas yang terbuka dapat meningkatkan produksi vitamin D. (Namun, ingatlah untuk memakai tabir surya setelah 15 menit terpapar).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vitamin vitamin d
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top