Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Kelebihan dan Kekurangan Tes PCR vs Antigen Covid-19, Pilih Mana? 

Pertimbangkan kebutuhan tes PCR dan antigen terlebih dahulu sebelum melakukan tes Covid-19.
Annasa Rizki
Annasa Rizki - Bisnis.com 27 Oktober 2021  |  18:38 WIB
Petugas mengambil sampel lendir saat Tes PCR di Rumah Sakit Nasional Diponegoro (RSND) Undip Semarang, Rabu (22/4 - 2020). Foto: Istimewa
Petugas mengambil sampel lendir saat Tes PCR di Rumah Sakit Nasional Diponegoro (RSND) Undip Semarang, Rabu (22/4 - 2020). Foto: Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Tes diagnostik seperti PCR dan Antigen menjadi penunjuk untuk memastikan tubuh terinfeksi Covid-19 atau tidak. Saat ini, tes tersebut terbagi menjadi dua kategori, yaitu molekuler dan antigen.

Tak hanya kedua tes itu, di Indonesia juga tersedia tes antibodi dan serologi yang dapat mendeteksi antibodi terhadap virus corona pada minggu kedua infeksi, mengutip dari Siloam Hospitals, Rabu (27/10/2021).

Meskipun memiliki manfaat untuk mendeteksi keberadaan virus SARS-COV-2, masing-masing tes memiliki kelebihan dan kelemahannya. 

Secara umum, perbedaan keduanya yaitu pada proses analisisnya. Tes molekuler lebih akurat namun membutuhkan waktu lama, sedangkan antigen hasilnya hanya dalam 15 menit, namun kurang akurat. 

Penyedia layanan kesehatan biasanya mengandalkan tes molekuler, terutama ketika orang memiliki gejala COVID-19, sedangkan tes antigen sering digunakan ketika hasil cepat diperlukan atau untuk skrining dan pengawasan umum.

Berikut ini kelebihan dan kelemahan antara PCR dan Antigen, melansir dari Yale Medicine, Rabu (27/20/2021).

  1. Cara Kerja 

PCR dapat mendeteksi partikel virus dengan melakukan amplifikasi atau perbanyakan materi genetic virus menggunakan metode polymerase chain reaction (PCR) sehingga lebih akurat. 

Tes antigen akan mendeteksi potongan protein dari virus SARS-CoV-2. Sampel yang diambil kemudian dicampurkan dengan reagen dan analisisnya dengan cepat akan keluar. 

Tidak seperti tes molekuler, tes ini membutuhkan tingkat virus yang lebih tinggi dalam sampel tes sebelum tes menjadi positif. Ini berarti bahwa tes antigen kadang-kadang dapat menyebabkan false negative.

  1. Pengambilan Sampel 

Tes PCR dilakukan dengan mengambil sampel dari nasofaring yang mungkin akan terasa lebih sakit dari antigen. Swab antigen hanya sampai hidung, sehingga rasa sakit yang dirasakan lebih sedikit. 

  1. Kecepatan Hasil 

Kebutuhan hasil yang cepat kemungkinan dilakukan untuk skrining awal. Hasil dari tes antigen hanya dalam waktu 10-15 menit. Sedangkan, hasil tes PCR saat ini paling cepat antara 6 – 24 jam. 

Sementara itu, layanan real time PCR dengan hasil dalam 3 jam sudah mulai dilakukan sejak 24 Oktober 2021, namun baru diperuntukkan bagi penumpang pesawat, mengutip dari Bisnis.com. 

  1. Keakuratan Hasil 

Menurut CDC, sensitivitas tes antigen bervariasi tergantung pada waktu infeksi seseorang, tetapi dianggap memiliki sensitivitas "sedang hingga tinggi" selama virus mencapai peak load. Dibandingkan dengan tes molekuler, tes antigen lebih cenderung menghasilkan hasil negatif palsu, terutama bila dilakukan pada orang yang tidak memiliki gejala. Hal itu sangat mungkin terjadi karena antigen tidak dapat mendeteksi jika partikel virus hanya sedikit. 

  1. Harga 

Harga yang ditawarkan dapat ditebak dari keakuratan hasil. PCR memang menawarkan harga lebih mahal dari antigen, tetapi dengan hasil paling akurat. 

Saat ini, harga PCR sudah jauh turun dari maksimal harga sebelumnya, yaitu Rp900.000 menjadi Rp275.000 di Pulau Jawa-Bali, dan Rp300.000 di luar Pulau Jawa-Bali. 

Sebelum memilih tes terbaik, pertimbangkan keperluan tes terlebih dahulu seperti akan bepergian, sekolah, kerja, ataupun untuk ketenangan batin dan menghilangkan khawatir.

#ingatpesanibu #sudahdivaksintetap3m #vaksinmelindungikitasemua


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Adaptasi Kebiasaan Baru PCR swab antigen
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top